Pengamanan Berlapis Kawal Rekapitulasi PSU Kalsel Tingkat Provinsi Kapolri Bidik Puluhan IUP Diduga Bodong di Kalsel, Dinas ESDM No Comment Breaking News! Gunung Bugis di Kaltim Membara Lagi Jelang MotoGP Jerman 2021, Momen Marc Marquez Meramaikan Barisan Depan Raisya, Gadis Kelua Tabalong yang Hilang Akhirnya Kembali ke Pelukan Keluarga

Corona Effect, Yen Melonjak, Yuan Merosot

- Apahabar.com Senin, 27 Januari 2020 - 09:00 WIB

Corona Effect, Yen Melonjak, Yuan Merosot

Yen, yuan, dan dolar AS. Foto-Reuters

apahabar.com, TOKYO – Kurs yen melonjak dan yuan jatuh di perdagangan luar negeri pada pagi ini, Senin (27/1).

Lonjakan itu diprediksi karena kekhawatiran bahwa China sedang berjuang membatasi penyebaran virus mirip-pneumonia yang memicu serangan penghindaran risiko (risk-off).

Mata uang Jepang, sering dicari sebagai tempat berlindung yang aman di saat ketidakpastian, naik ke tertinggi dalam hampir tiga minggu terhadap dolar, sementara yuan jatuh ke level terendah sejak 8 Januari.

Kabinet China mengumumkan akan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek hingga 2 Februari, untuk memperkuat pencegahan dan pengendalian virus korona baru. Liburan akan berakhir pada 30 Januari.

Hong Kong juga telah melarang masuknya pengunjung dari provinsi Hubei, China, tempat wabah virus korona baru pertama kali dilaporkan, menyoroti kesulitan yang dihadapi para pejabat selama musim perjalanan puncak.

Otoritas kesehatan di seluruh dunia berlomba untuk mencegah pandemi virus, yang telah menginfeksi lebih dari 2.000 orang di China dan menewaskan 76 orang.

Ada kekhawatiran bahwa pengeluaran pariwisata dan konsumen bisa mendapat pukulan jika virus menyebar lebih jauh, yang akan mencegah investor mengambil risiko berlebihan.

“Ada banyak ketidakpastian tentang seberapa jauh virus ini akan menyebar, dan ini di balik pergerakan mata uang,” kata Yukio Ishizuki, ahli strategi valuta asing di Daiwa Securities di Tokyo.

“Saya pikir dolar/yen akan didukung di 109, tapi berhasil ditembusnya, jadi sekarang target berikutnya adalah 108,50. Suasana risk-off ini kemungkinan akan berlanjut untuk sementara waktu. “

Yen menguat 0,3 persen menjadi 108,91 per dolar AS pada Senin pagi, mencapai level terkuat sejak 8 Januari.

Mata uang Jepang juga melonjak sekitar 0,5 persen terhadap dolar Australia dan dolar Selandia Baru, karena kekhawatiran tentang virus itu menarik pedagang ke arah mata uang safe-haven dan menjauh dari mata uang yang lebih sensitif terhadap risiko.

Di pasar luar negeri, yuan turun lebih dari 0,3 persen menjadi 6,9625 terhadap dolar AS, terlemah sejak 8 Januari.

Indeks dolar AS terhadap sekeranjang enam mata uang utama sedikit berubah pada 97.884.

Pedagang mengatakan pergerakan pasar bisa berlebihan karena likuiditas rendah, ketika pasar keuangan di China, Hong Kong, Singapura dan Australia ditutup untuk liburan.

Virus itu, yang muncul akhir tahun lalu dari satwa liar yang diperdagangkan secara ilegal di pasar hewan di kota Wuhan di China tengah, telah menyebar ke negara-negara lain, termasuk Singapura, Korea Selatan, Kanada, Jepang, dan Amerika Serikat.

Provinsi Hubei, China, tempat Wuhan berada, mengatakan pada Senin bahwa 76 orang telah meninggal dan 1.423 kasus baru wabah virus korona telah diidentifikasi pada Minggu malam.

Wabah ini telah membangkitkan ketakutan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) pada 2002-2003, virus korona lain yang pecah di China dan menewaskan hampir 800 orang dalam pandemi global. (Ant)

Baca Juga: Bicara Soal Penghapusan, Tjahjo: Pusat Tak Urusi Tenaga Honorer

Baca Juga: Hari Ini, Tes SKD CPNS Mulai Digelar Serentak

Baca Juga: Kemenhub Larang Penerbangan ke Wuhan China

Baca Juga: Baku Tembak di Intan Jaya, Dua Nyawa Melayang

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Mulai 25 Agustus, Subsidi Gaji Langsung Ditransfer Rp 1,2 Juta
UMKM Sektor Pertanian

Nasional

Pertumbuhan Kredit UMKM Sektor Pertanian Tumbuh Positif Saat Pandemi
apahabar.com

Nasional

Merasa Janggal Atas Kematian Ibunya, Rizki Febian Lapor Polisi
apahabar.com

Nasional

Ini Bocoran Kisi-Kisi Soal Tes CPNS 2019
apahabar.com

Nasional

Baku Tembak dengan KKSB Papua, 2 Prajurit TNI Gugur
apahabar.com

Nasional

Sertijab Menhan, Prabowo Ditemani Hasyim dan Kakak-Kakaknya
Mahfud

Nasional

Mahfud MD: Pemerintah Tak Bentuk Tim Pencari Fakta Tewasnya 6 Laskar FPI
apahabar.com

Nasional

Tsunami Tanpa Peringatan Dini di Selat Sunda, Ini Penjelasan Vulkanolog ITB
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com