Kronologi Lengkap 2 Bocah asal Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi Belum Tentu Dibekap Sang Ibu, Biang Kematian 2 Bocah Benawa HST Jadi Misteri 16 Hari Anti-Kekerasan, Aktivis Perempuan Kampanyekan Kesetaraan Gender di Banjarmasin Suhu Tubuh Tinggi, Wali Kota Samarinda Positif Covid-19 Inalillahi, 2 Bocah di Batu Benawa HST Tewas Diduga Dibunuh Ibu Depresi

Ikatan Khatib akan Berlakukan Dai Bersertifikat

- Apahabar.com Rabu, 15 Januari 2020 - 05:30 WIB

Ikatan Khatib akan Berlakukan Dai Bersertifikat

Ilustrasi khatib. Foto-KabarPadang.com

apahabar.com, JAKARTA – Ikatan Khatib Dewan Masjid Indonesia (IK DMI) akan segera memberlakukan mekanisme khatib bersertifikat.

Ketua Umum IK DMI, Hamdan Rasyid, mengatakan, sistem khatib bersertifikat ini tujuannya agar ada ukuran standar untuk para dai.

Dengan begitu, Hamdan berharap kedepan semua khatib bersertifikat. “Insya Allah semua seperti itu, jadi ke depannya ada standar untuk memudahkan itu khatib bersertifikat,” ujar Hamdan.

Ia mengatakan, ada ukuran yang harus dipenuhi untuk sistem khatib bersertifikat, mulai dari secara fikih yakni rukun-rukun khutbah, bacaan Alquran harus fasih, hingga materi dakwah yang disampaikan harus memberi pencerahan kepada masyarakat.

“Tidak sekadar ceramah biasa, ada spesifikasi khatib ini, jadi beda dengan dakwah biasa, dia menuntut rukun-rukun tertentu dan itu perlu kompetensi,” ujar Hamdan.

Hamdan mengatakan, dengan sistem khatib bersertifikat ini nantinya akan berpengaruh kepada kepercayaan masyarakat kepada para khatib.

Menurutnya, khatib yang bersertifikat nanti bisa menutup peluang keraguan masyarakat terhadap materi khutbah.

“Tentu pengaruhnya kalau yang bersertifikat betul-betul menguasai, jadi tidak ragu lagi kita, sama dengan halal dan tidak halal, kalau sudah ada sertifikasi halal, kita nggak ragu lagi kan. sehingga dia layak tampil,” ujar Hamdan.

Sedangkan Wakil Ketua Umum IK DMI, Munawar Fuad, mengatakan nantinya IK DMI akan bekerjasama dengan organisasi masyarakat (ormas) Islam dan masjid kampus se-Indonesia.

Tujuannya agar khatib bersertifikat tersebut tersosialisasi kepada semua khatib. “Ikatan Khatib Indonesia bekerja sama dengan MUI, NU, Muhammadiyah, termasuk masjid kampus se-Indonesia,” kata Munawar.

Munawar juga menegaskan khatib bersertifikat bukan bertujuan untuk menegaskan hitam putih antara khatib bersertifikat dan tidak bersertifikat. Namun khatib bersertifikat untuk menjadikan standar.

“Ini bukan untuk membuat record hitam/putih, bersertifikat ini seolah-olah segala sesuatunya, tapi ini menjadi standar, saya kira ini soal market. bahwa ini secara kelembagaan, secara profesional, kompetensi dan komitmen kebangsaan, khatib bersertifikat ini mempunyai sesuatu yang bisa kita pertanggungjawabkan,” kata Munawar.

Baca Juga: Kerja sama Indonesia-Armenia, dari Perdagangan Bebas hingga Unicorn

Baca Juga: Resmi, Setyanto Hantoro Jabat Direktur Utama Telkomsel

Sumber: Republika
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ada Kabar Rachel Maryam Koma Usai Melahirkan, Gerindra Buka Suara
apahabar.com

Nasional

Dukung PJJ, Advan Rilis Tablet Murah
apahabar.com

Nasional

PANGLIMA TNI JANJI SERET KKB UNTUK DIADILI Oleh Evarianus Supar
apahabar.com

Nasional

Dua Personel Superman Is Dead Jelaskan Kasus Jerinx
apahabar.com

Nasional

Tambahan Penerbangan Natal-Tahun Baru 458.830 Kursi
apahabar.com

Nasional

Pertama di Eropa, Slovenia: Good Bye Corona!

Nasional

Mengenal ‘Jackie Chan’ Barabai Bersuara Merdu yang Viral di Medsos
apahabar.com

Nasional

Pernyataan BPP Prabowo Soal Tambang Meratus
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com