Berstatus Waspada, PVMBG Sebut Aktivitas Gunung Semeru Masih Fluktuatif Kejari Banjarbaru Musnahkan Ratusan Gram Narkotika dan Barbuk Tindak Pidana Tetap Lainnya Ultah Ke-4, Kelompok Garis Keras Bartman Ultras 1988 Menolak Perbedaan Tipu Belasan Petugas Kebersihan, Oknum ASN di Banjarmasin Akhirnya Mengaku Eks Bos Berulah, Kepala Penjual Pentol Rantau Nyaris Terbelah

Mengerikan, 52 Orang Tewas Akibat Virus Corona

- Apahabar.com Minggu, 26 Januari 2020 - 10:52 WIB

Mengerikan, 52 Orang Tewas Akibat Virus Corona

Seorang petugas medis di Zhongnan Hospital of Wuhan University, Wuhan, China, Jumat (24/1), menangani pasien yang terduga terkena virus corona. Foto-Antara

apahabar.com, BEIJING – Virus corono sejauh ini dikabarkan telah menewaskan 52 orang di Cina, hingga Minggu (26/1) pagi.

Bahkan tiga dokter di Beijing dinyatakan positif mengidap penyakit yang menyerang paru-paru itu.

Ketiganya positif usai pulang dari Wuhan, Provinsi Hubei, sebagai daerah pertama ditemukannya kasus itu.

Dalam laporannya Antara, menyebutkan bahwa secara keseluruhan wabah virus tersebut berjumlah 1.287 kasus.
Baik yang positif maupun yang terduga, di seluruh wilayah daratan Tiongkok.

Dari jumlah itu, 549 kasus di antaranya berasal dari Provinsi Hubei. Dan 85 orang dinyatakan negatif dan telah diizinkan meninggalkan ke rumah sakit.

Sementara itu, di Beijing terdapat 10 kasus baru, termasuk tiga orang dokter, sehingga sampai saat ini totalnya 51 kasus.

Dari tiga dokter asal Beijing yang mengidap virus 2019-nCoV itu, dua di antaranya telah melakukan perjalanan ke Wuhan.

Sedangkan satunya lagi sempat duduk bersama dengan seorang pengidap dalam salah satu rapat di Wuhan.

Sementara itu, mulai Minggu, Dinas Lalu Lintas Jalan Raya Kota Beijing menutup semua akses kendaraan penumpang dan barang antarprovinsi.

Salah satu perusahaan bus antarprovinsi dari Bandar Udara Internasional Daxing, Beijing, telah menghentikan layanan ke luar provinsi sejak Sabtu (25/1) kemarin.

Sejak Jumat (25/1) petugas kesehatan dibantu aparat kepolisian mendatangi setiap rumah atau apartemen di Beijing untuk memastikan tidak ada warga dari Wuhan atau baru saja bepergian dari Wuhan.

“Adakah dari keluarga Anda yang baru pulang dari Wuhan?” tanya polisi wanita di kawasan Distrik Dongcheng.

Sampai saat ini Distrik Dongcheng masih nihil dari kasus wabah virus yang ditularkan oleh ular dan kelelawar di Pasar Huanan, Wuhan, Provinsi Hubei itu. Jarak Beijing-Wuhan sekitar 1.500 kilometer.

Sebanyak 150 petugas medis dari Army Medical University diterbangkan dari Kota Chongqing menuju Wuhan untuk membantu penangangan wabah mematikan itu pada, Kamis (24/1), atau H-1 Tahun Baru Imlek di China.(ant)

Baca Juga: Ingat!!! Peserta Tes CPNS Jangan Bawa ‘Jimat’

Baca Juga: Menanti Janji Pemerintah Hapus Tenaga Honorer

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kunjungan Jokowi ke Kalsel, TNI-POLRI Turunkan 2.000-an Personel
apahabar.com

Nasional

Polisi Sempat Bingung Pilih Sel Lucinta Luna

Nasional

Tragedi Wiranto, Polda Kalsel Perketat Pengamanan Pejabat Negara
apahabar.com

Nasional

Jokowi Dikabarkan Kembali Hadir pada Haul Guru Sekumpul
apahabar.com

Nasional

Hasil Rakorev Putuskan Munas JMSI Dilaksanakan Juni Mendatang
apahabar.com

Nasional

Bidik Industri Skala Besar, Kementerian ESDM Godok Konsep Rebid PLTA
apahabar.com

Nasional

Tekan Stunting, Menkes Minta Daerah Kedepankan Kearifan Lokal
apahabar.com

Nasional

KLHK Gebuk Perusak Hutan Total Rp18,3 Triliun!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com