MUSDA Kian Sengit, Rikval Fachruri Bidik Posisi Ketum HIPMI Kalsel Tersetrum, Petugas PLN di Kandangan Nyangkut di Tiang Listrik Angin Puting Beliung Ngamuk, Puluhan Rumah di Banjar Poran Poranda Pak Jokowi, Kawasan Industri Jorong Tanah Laut Butuh Investor Baru! Dinkes Banjarmasin Langgar Prokes, Pejabat Pemkot Melempem

Penyebab Gagal Target Pajak 2019

- Apahabar.com Kamis, 2 Januari 2020 - 05:45 WIB

Penyebab Gagal Target Pajak 2019

Penyebab Gagal Target Pajak 2019

apahabar.com, JAKARTA – Gagalnya target pajak bukan hanya karean lemahnya ekonomi 2019. Ekonom INDEF, Dradjad Wibowo melihat itu karena adanya kebijakan tim ekonomi pemerintah sejak 2014/2015.

“Hemat saya, ada beberapa hal yang paling krusial yang penyebab kan “gagal-target” pajak,” kata Dradjad.

Pertama, menurut Dradjad,  tim ekonomi pemerintah menyedot dana dari rumah tangga (rakyat) melalui penghapusan subsidi BBM, tanpa dikompensasi dengan program yang efektif menjaga pertumbuhan konsumsi rumah tangga.

Akibatnya, daya beli tertekan dan mengganggu konsumsi rumah tangga. Padahal konsumsi adalah lokomotif pertumbuhan ekonomi.

Di sisi lain, dana tersebut dipakai untuk membiayai infrastruktur yang padat modal. “Terjadilah pengaliran dana dari konsumsi yang bagus untuk sektor padat karya ke sektor yang padat modal,” ungkap politikus senior PAN ini.

Resultan dari semua itu, menurut Dradjad, pertumbuhan ekonomi stagnan bahkan sempat jatuh di bawah 5 persen sejak 2014/15.  “Sebagai catatan, saya sudah lama sangsi dengan data pertumbuhan di atas 5 persen. Alasannya, data tersebut tidak klop dengan realitas di pasar. Saya sempat dituduh bias. Tapi setelah Capital Economics juga menyangsikan, orang ikut meragukan data BPS,” paparnya.

Dengan pertumbuhan yang lemah, otomatis penerimaan pajak juga sulit mencapai target. Akibatnya terjadilah gagal-target pajak.

Kedua, lanjut Dradjad, implemetasi tax amnesty (TA) yang keliru. Dradjad mengaku kalau untuk TA-nya dia mendukung. Bahkan jika perlu, dibuat TA ketiga (terakhir). “Tapi dijalankan dengan benar,” kata dia.

Mengenai kekeliruan TA, Dradjad menyebut terutama dalam sosialisasinya. Baik dalam cara sosialisasi maupun isi pernyataan yang disampaikan ke publik.

Akibatnya, kata Dradjad, masih banyak orang yang takut dan salah pengertian, sehingga tidak ikut TA. Bahkan yang ikut pun banyak yang mengeluh karena merasa terjebak. Yang lebih berat, sektor seperti properti jadi terpukul karena orang takut dikejar pajak jika mereka berinvestasi banyak di properti. Padahal properti itu sangat menolong sektor hulunya, mulai dari bahan bangunan sampai tukang.

Hal ketiga, menurut Dradjad, memang kondisi ekonomi 2019 termasuk sangat berat. Baik karena faktor global, maupun karena kurang memadainya kebijakan ekonomi untuk mengompensasi dampak faktor global.

“Itulah yang menyebabkan gagal-target pajak yang super besar tahun ini. Tahun 2020 pun prospek pajak juga buram,” kata anggota Dewan Kehormatan (Wanhor) PAN ini.

Tiga faktor di atas, kata Dradjad, menunjukkan kinerja jelek dari tim ekonomi Presiden Jokowi 2014-2019. “Pertanyaannya, kenapa Presiden masih memakai sebagian dari mereka? Aneh kan?” kata Dradjad.

Baca Juga: Dampak Banjir Jakarta, Soetta Siap Layani 21 Rute Pengalihan Bandara Halim

Baca Juga: Penerbangan Juanda-Halim Kena Dampak Banjir Jakarta

Sumber: Republika
Editor: Syarif

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Libur Panjang, Rupiah Menguat Tajam
apahabar.com

Ekbis

Cegah Penularan Covid-19, Repnas Dukung Karantina Wilayah Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Di Tengah Pandemi Covid-19, Hipmi Harap Program Pemerintah Harus Tepat Dimanfaatkan
apahabar.com

Ekbis

Lima Provinsi dengan Suku Bunga KPR Tertinggi
apahabar.com

Ekbis

Pemerintah Diminta Percepat Pengembangan Kawasan Halal
apahabar.com

Ekbis

Bersama Ekonom Kalsel, Mengupas Kelemahan Produktivitas Pekerja Indonesia
apahabar.com

Ekbis

Corona Mewabah di Mexico, Pabrik Bir Bermerk Corona Dihentikan
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Terus Melemah Terpapar Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com