Update Covid-19 Tanbu: Sembuh 1 Orang, Positif Nihil 6 Preman Kampung Pemeras Warga di Jalan Nasional Kalsel-Kaltim Disikat Polisi Pasangannya Meninggal, Rahmad Masud: Saya Masih Nggak Nyangka, Ini Seperti Mimpi Wawali Terpilih Meninggal, Begini Penjelasan RSP Balikpapan Respons Pemprov, Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Kalsel

Picu Adrenalin, Wahana Kampoeng Bamboe Sajikan Pesona Meratus

- Apahabar.com Jumat, 10 Januari 2020 - 11:17 WIB

Picu Adrenalin, Wahana Kampoeng Bamboe Sajikan Pesona Meratus

Picu adrenalin, naik ayunan angin di puncak Wisata Kampoeng Bamboe sambil menikmati pemandangan alam Meratus. Foto-apahabar.com/Lazuardi.

Kampoeng Bamboe dapat jadi refrensi bagi wisatawan yang ingin menikmati hamparan alam pegunungan Meratus. Sembari menikmati udara segar, mereka juga dapat memicu adrenalin di sini.

HN Lazuardi, BARABAI

Bukan paralayang, trek trail maupun offroad. Bukan pula bungee jumping. Melainkan wahana bermain yang lebih menantang.

Wahana bermain ini bakal menjajal adrenalin bagi yang menaikinya. Sebab wahana itu berada di puncak tertinggi di Kampoeng Bamboe.

Wisata itu terletak di Desa Tandilang Kecamatan Batang Alai Timur (BAT) Hulu Sungai Tengah (HST). Dari pusat kota HST, Barabai, jarak yang ditempuh sekitar 50 menit atau 50 kilometer menggunakan kendaraan roda dua.

Jika dulu wisata ini hanya menyediakan spot foto berupa perahu atau bahtera yang berada di puncak tertinggi Wisata Kampoeng Bamboe, sekarang bertambah.

Ada wahana bermain sperti ayunan langit, kedai gantung dan jembatan angin yang tergantung di antara pepohonan.

Untuk menaikinya tidaklah semudah yang dibayangkan. Sebab ayunan yang tergantung di antara pepohonan itu menjulang tinggi jika diayunkan hingga berasa melayang diantara bukit-bukit di sekelilingnya.

Namun tak perlu khawatir. Saat mencoba wahana itu, wisatawan akan didampingi pemandu yang disediakan oleh pengembang wisata di sana.

Untuk mencapai wahana itu cukup menantang dan menguras tenaga. Ratusan anak tangga yang dibuat pengembang harus dilewati. Selain itu, wistawan juga akan membayar Rp5.000 untuk naik ke puncak agar bisa mencoba wahana-wahananya.

“Lebih seru view di puncak Kampoeng Bamboe pada saat sunrise,” kata pemilik sekaligus pengemabang wisata ini, Rusiansyah saat bersantai dan dijumpai apahabar.com di wisata itu.

Dikatakan Rusiansyah demikan bukan khayalan semata. Dia pun menunjukkan sederet foto dan menerima tawaran dari youtuber asal Banjarmasin untuk mengabadikan panorama alam yang sekajap itu.

Saat Rusiansyah bercerita, sunrise sebagai unggulan atau andalan di dalam Kampoeng Bamboe, pikiran penulis melayang membayangkannya. Matahari terbit di sela-sela pegunungan, cahayanya terpancar di sela-sela ranting yang mengubah warna dedaunan

Sayangnya, apahabar.com saat berkunjung ke wisata itu cuaca mendung. Sunrise pun tak terlihat. Namun tak mengapa, sebab beberapa foto saat di puncak hasilnya cukup memuaskan.

Selama di wahana itu, wisatawan atau pengunjung bisa berkreasi untuk mendapatkan tangkapan layar seindah mungkin yang memperlihatkan pemandangan alam.

Atau sakedar mengabadikan momen menaiki wahana dan bermain bersama keluarga maupun teman.

Terdapat 4 bagian pada wisata itu. Saat masuk, wistawan bisa mencoba memancing ikan pada 10 kolam yang disediakan.

Sembari memancing, bisa juga bersantai di pondok di sekitar kolam dan mengabadikan momen dengan berswafoto.

Hasil pancingan langsung dimasak di sana. Jadi setelah dapat ikannya, ditimbang dan dimasak sesuai permintaan wistawan atau pengunjung.

Untuk harganya, pengembang mematok Rp150 ribu perkilogramnya lengkap dengan nasi, sayur, air minum dan sambal lalapan.

“Cukup tuk 5 orang. Ada alternatif lain bagi yang tak ingin memancing, bisa juga langsung pesan saja,” ujar Rusiansyah.

Menaiki tanjakan pertama, deretan saung atau gazebo dan sebuah aula pertemuan akan dijumpai.

Di aula itu wisatawan bisa mengadakan rapat atau sekadar berkumpul. Tentunya ada harga sewa untuk itu. Begitu pula dengan saungnya.

Dari spot kedua ini, nampak tulisan “Kampoeng Bamboe” dari tumbuhan yang belum sempurna di lereng puncak wisata. Wisatawan juga disuguhi deretan hamparan hijau di sekeliling wisata.

apahabar.com

Pemandangan hamparan hutan Meratus lewat wahana jembatan angin di Wisata Kampoeng Bamboe./foto apahabar.com/Lazuardi.

Kemudian, tanjakan ke dua. Sedikitnya 143 anak tangga akan dilalui. Tentunya sangat menguras tenaga. Namun itu bisa terbayar sesampainya ke puncak.

Pada spot ketiga ini, sebuah warung sekaligus pos jaga wahana dan saung-saung ditempatkan. Dari sini, wisatawan sudah bisa melihat macam-macam gunung (anak gunung Meratus) yang mengelilingi wisata itu.

“Di sini juga bisa dijadikan tempat camp bagi yang ingin mendirikan tenda,” kata Rusiansyah.

Bagi yang masih kuat atau ingin ke puncak mencoba wahana tadi, bisa melanjutkan perjalanan dengan kembali menaiki anak tangga yang kurang dari anak tangga sebelumnya. Dalam artian tidak terlalu tinggi atau “mandakai”.

Hingga saat ini, Rusiansyah terus membenahi berbagai spot demi mendukung kemajuan wisatanya. Selain itu pembangunan pun akan digalakkannya.

Baca Juga: Kasasi Dikabulkan, Wabup HST Tetap Ingatkan Stakeholder Lindungi Meratus

Baca Juga: Save Meratus, Mahkamah Agung Kabulkan Gugatan Walhi

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Cerita Idul Adha Roxana di Banua, Pegulat Naturalisasi Cantik Asal Rumania
apahabar.com

Kalsel

Cerita Relawan di Banjarmasin yang Takut Terpapar Covid-19
apahabar.com

Kalsel

Guru MTs dan Masyarakat Kelumpang Hulu Pun Peduli Kebakaran Pulau Sebuku
apahabar.com

Kalsel

Pantau Kamtibmas, Polsek Pelaihari Sambangi Warga Malam-malam
apahabar.com

Kalsel

Baru 2 Lembaga Kursus Bersertifikasi, Kadisdik Tabalong Dorong LKP Kembangkan Diri
apahabar.com

Kalsel

Dini Hari, Pemuda Tanggung di Banjar Kepergok Bawa Sabu
apahabar.com

Kalsel

Perjuangan Yudha, Perawat Covid-19 RS Ulin Banjarmasin dari Kaki Gunung Meratus
apahabar.com

Kalsel

Polda Kalsel Terapkan Prokes, Batasi 50 Persen Anggota di Ruangan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com