apahabar.com
Ilustrasi rokok. Foto-iStock

apahabar.com, JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat rokok kretek filter merupakan salah satu komoditas yang berkontribusi besar terhadap garis kemiskinan di Indonesia.

Kepala BPS Suhariyanto mengungkapkan, di perkotaan rokok berkontribusi 11,17% sedangkan di perdesaan 10,37%.

“Rokok kretek filter jadi kontributor kedua terbesar terhadap garis kemiskinan,” kata Suhariyanto dalam konferensi pers di Kantor BPS, Jakarta.

Dia menjelaskan selain rokok, ada juga komponen makanan yang turut berkontribusi ke garis kemiskinan yaitu beras yang memberikan sumbangan sebesar 20,35% di perkotaan dan 25,82% di perdesaan.

Selanjutnya ada telur ayam ras yang berkontribusi 4,44% di perkotaan dan 3,47% di perdesaan. Kemudian daging ayam ras 4,07% di perkotaan dan 2,48% di perdesaan.

Mie instan juga turut menyumbang garis kemiskinan sebesar 2,32% di perkotaan dan 2,16% di perdesaan.

Sedangkan komponen bukan makanan penyumbang garis kemiskinan terbesar baik di perkotaan dan perdesaan adalah perumahan, bensin, listrik, pendidikan dan perlengkapan mandi.

BPS menilai peranan komoditas makanan masih jauh lebih besar dibandingkan peranan bukan makanan terhadap garis kemiskinan, yakni mencapai 73,75%.

Menurut BPS, garis kemiskinan merupakan suatu nilai pengeluaran minimum kebutuhan makanan dan non makanan yang harus dipenuhi agar tidak dikategorikan miskin.

Dengan kata lain, penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di bawah garis kemiskinan.

Garis kemiskinan pada September 2019 sebesar Rp 440.538 per kapita per bulan atau naik 7,27% dibandingkan periode sama tahun 2018.

Baca Juga: Pemerintah Pangkas Kuota Impor Minyak Pertamina

Baca Juga: Mendagri Minta Tambahan Anggaran Blanko e-KTP, Ini Alasannya

Baca Juga: Maskapai Turunkan Tarif Tiket Pesawat?

Baca Juga: Indonesia Masih Impor Ikan dari Cina, Kenapa?

Sumber: Detik.com
Editor: Syarif