ga('send', 'pageview');
Sidak ke HBI, Petugas Sindir Pengelola Nashville Pub Salip Pekapuran, Teluk Dalam Tertinggi Kasus Covid-19 di Banjarmasin SE Terbit, Sejumlah Sekolah di Banjarmasin Belum PLS Daring Ongkos Politik Mahal, Paman Birin-Muhidin Terancam Melawan Kotak Kosong Terindikasi HTI, Dua Pemuda Kotabaru Diciduk Polisi




Home Hiburan

Minggu, 5 Januari 2020 - 15:47 WIB

Sendratasik Berkarya 9 Sukses! Ibnu Sina: Layak Disajikan Kembali

Redaksi - Apahabar.com

Program Studi Seni Drama Tari dan Musik FKIP ULM memukau Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina yang digelar di Open Space ULM. Foto-apahabar.com/Bahaudin Qusairi

Program Studi Seni Drama Tari dan Musik FKIP ULM memukau Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina yang digelar di Open Space ULM. Foto-apahabar.com/Bahaudin Qusairi

apahabar.com, BANJARMASIN – Mungkin bagi banyak pencinta seni teater nama Sendratasik Berkarya sudah tidak asing lagi.

Ya pementasan teater seni yang mengabungkan dua angkatan semester berbeda tersebut sudah masuk pada pegelaran kesembilan.

Sendratasik Berkarya milik Program Studi Seni Drama Tari dan Musik FKIP ULM Banjarmasin menyajikan pementasan teater besar mahasiswa itu digelar di Open Space ULM pada Sabtu (04/01) malam.

Suksesnya pementasan tersebut langsung diaperasiasi oleh Wali Kota Banjarmasin Ibnu Sina. Orang nomor satu di Pemkot Banjarmasin ini diundang panitia untuk menyaksikan pementasan dengan tajuk utama “Cerita Karna”.

Ketika menyaksikan, Ibnu tak menyangka sebuah pementasan yang megah tersebut diaplikasikan dengan sangat baik oleh kalangan mahasiswa Sendratasik.

Suksesnya pagelaran itu, Pemkot Banjarmasin di bawah Dinas Kebudayaan dan Parawisata (Disbudpar) berencana melakukan pementasan ulang dengan lokasi Menara Pandang dan Kapal Tongkang.

“Pementasan ini layak dihadirkan dalam acara Pemkot. Tentu dengan cerita yang berbeda dan lokasi juga,” ujar Ibnu.

Menurut Ibnu, pementasan ini bisa memberikan sebuah pemahaman tentang pentingnya menjaga nilai-nilai seni budaya lokal maupun daerah.

Pastinya ketika disajikan kembali dengan nuansa dan alur yang berbeda, Ibnu mengakui akan sangat bagus dan harmonis.

Sebab warga kota Banjarmasin sangat mencintai budaya dan seni mereka sendiri, sehingga bisa langsung mengambil hikmah dari pelajaran itu.

“Jangan berhenti pada pentas terakhir ini saja, tetapi untuk pementasan selanjutnya bisa ditampilkan pada halayak luas agar karya ini bisa ditonton semua orang,” pungkasnya.

Pimpinan Produksi Pementasan Sendratasik Berkarya 9, Bayu Bastari, mengatakan bahwa pemilihan alur cerita Karya sebagai tajuk utama merupakan sebuah langkah dalam upaya pelestarian kesenian lokal.

Berangkat dari keinginan itu, acara yang berdurasi sekitar 1 jam lebih tersebut benar-benar membuat ia dan kawan-kawannya puas.

“Kita emang sengaja bikin ini lebih mewah biar bisa membuktikan kalau mahasiswa Sendratasik bisa mengemas acara seperti ini,” tuturnya.

Berikut sepenggal “Cerita Karna”:

DALAM setiap masa ada tokohnya, dalam setiap tokoh ada masanya. Ungkapan semacam ini seakan menjadi penanda bahwa ada sosok-sosok terpilih yang akan menjadi tokoh utama yang protagonist dan tentu juga ada tokoh yang antagonis.

Semua kejadian seakan selalu membandingkan antara yang baik dengan yang dianggap jahat. Padahal kita selalu bisa melihat dari banyak sudut pandang agar tidak melulu memaknai sesuatu dengan angapan sepihak saja.

Baca juga :  Viral Janda Cantik Jual Rumah Plus Siap Dikawini, Ini Kriterianya

Berbagai macam cerita epos yang dianggap legenda, mitos bahkan sejarah tak luput dari anggapan adanya tokoh-tokoh yang baik dan tokoh yang jahat.

Tokoh-tokoh tersebut dihadirkan sebagai penggambaran sesuatu yang menyeimbangkan, tentu hal ini juga dilandasi atas sebuah pesan moral bagi siapa saja yang membacanya atau mendengar ceritanya.

Semua manusia diharapkan mampu mengikuti jejak yang baik saja dan mengambil contoh jahat sebagai sebuah pelajaran yang tak harus dilakukan.

Karena anggapan seperti itu kita sering terlupa dengan tokoh-tokoh yang berada dekat dengan para tokoh utama dari kedua belah pihak.

Peran yang mereka ambil sebagai bagian dari penyambung narasi cerita, posisi yang kadang sangat berkait dengan kedua bagian antara yang baik ataupun yang jahat.

Dalam cerita epos Mahabarata, kita bisa menyaksikan banyak tokoh-tokoh yang sangat memiliki peran seperti Sengkuni yang mengatur strategi adu domba antara Pandawa dan Kurawa, Begawan Durna yang memberikan segala kemampuan daan ilmunya baik kepada Pandawa dan Kurawa. Atau tokoh Bisma yang hadir sebagai awal dasar cerita.

Dalam epos mahabarata juga menarik melihat tokoh-tokoh lain yang memiliki cara berceritanya sendiri namun tetap menjadi bagian dari cerita besar mahabarata, sebut saja Adipati Karna.

Karna anak Kunti dan Batara Surya harus menanggung nestapa atas laku diri Kunti yang merapalkan mantra hingga hamil atas karunia dari Batara surya.

Murkanya prabu Kuntiboja memaksa Dewi Kunti melepaskan anaknya dengan cara dilarutkan di sungai hingga sampai ke tangan seorang kusir kuda nagara Hastinapura.

Karna dewasa tumbuh sebagai seorang anak kusir, namun anugerah dari bapaknya sang Batara Surya tak terelakan. Karna memiliki ilmu dan kesaktian yang luar biasa namun tidak terasah.

Nasibnya yang dianggap anak kusir kuda membuatnya harus rela berlatih sendiri hingga mengalami penolakan dari Begawan durna sang Maha guru Kurawa dan Pandawa.

Karna tidak melulu soal keberpihakannya terhadap kurawa. Jauh lebih dalam karna adalah sebuah bukti tentang setia terhadap sumpah yang diucapkan. Karna seperti sebuah batu karang yang rela diterjang ombak, seperti dalang yang rela terpercik api dan minyak tanah balincung.

Karna yang rela bertempur melawan saudara-saudaranya bukanlah persoalan dendam saja, jauh dari itu karena adalah model bagaimana caranya merubah sistem yang kurang tepat dengan masuk ke dalam sistem itu. Memperbaiki dari dalam adalah jalan yang diambil Karna sang Surya Putra.

Baca juga :  Se'i Suba Suka, Nikmatnya Daging Asap Khas NTT di Banjarmasin

Cerita Karna menjadi tajuk utama yang diangkat oleh Mahasiswa Prodi Pendidikan Sendratasik FKIP ULM melalui mata kuliah Manajemen dan produksi pertunjukan seni angkatan 2016-2017 pada 1-4 Januari 2020.

Melalui karya ini Sendratasik ingin memberikan sebuah pemahaman tentang pentingnya menjaga nilai-nilai kesetiaan, keteguhan dan kejujuran karena persoalan benar dan salah tergantung pada perspektif masing-masing.

Bagi Karna menjaga sumpah atas nama Negara adalah tanda titik. Menjadi darma bgi hidupnya sebagai seorang pahlawan.

Karna setia terhadap Hastinapura bukan karena Kurawa. Perjalanan kepahlawananya menjadi sebuah taulada yang penting pada masa sekarang ini. Karna adalah salah satu pahlawan dalam eops mahabarata yang ketika matinya dewa-dewa menyambutnya dengan wewangian nirwana.

Berkonsep dan mengandaptasi gaya pertunjukkan wayang kulit purwa Banjar dan Wayang gung akan menampilkan sebuah sajian drama tari dan musik. Pertunjukan ini berdurasi sekitar 60 menit melibatkan sekitar 60 pelaku seni (penari, aktor dan musisi). Tentu kita akan banyak mendengar dialog-dialog khas wayang Banjar, sinden (tambang) dalang, iringan gamalan yang berkolaborasi dengan combo band.

Karya ini menjadi representasi dari tumbuh dan berkembangnya Prodi Pendidikan Sendratasik sebagai sebuah Lembaga Pendidikan Seni di Kalimantan Selatan. Selain itu tentu saja ini bagian dari kampanye Prodi Pendidikan Sendratasik FKIP ULM dalam upaya menjadikan ULM sebagai Gerbang Budaya Banua dan Nusantara.

Prodi Pendidikan Sendratasik FKIP ULM mengajak semua orang untuk hadir di ruang terbuka ULM bersama merayakan sebuah gerakan kultural melalui seni pertunjukan.

Saya secara pribadi mengajak semua orang untuk berhadir, menyaksikan sebuah perayaan kebudayaan melalui seni pertunjukan Karna di open Space ULM. Saling apresiasi menjadi titik paling penting pada masa sekarang ini terutama dalam momentum awal tahun 2020.

Semoga seni pertunjukan di Banua semakin bertumbuh apresiasinya, semakin berkualitas juga karya-karya seninya. Panjang umur budaya banua!

“Tiada yang lebih penting dari menjaga sumpah setia bagi negara, meski harus bedarah di padang Kurusetra.” Karna.

apahabar.com

Foto-apahabar.com/Bahaudin Qusairi

Baca Juga: Bersama Band Pengiring, Ifan Seventeen Hentak Marabahan

Baca Juga: DJ Cilik Hipnotis Pengunjung Hotel Roditha Banjarmasin

Reporter: Bahaudin Qusairi
Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hiburan

Puas Nonton ‘Koboy Kampus’, Komedian Uus Puji Akting Jeje sebagai Pidi Baiq
apahabar.com

Hiburan

Selamat Jalan The Godfather of Broken Heart
apahabar.com

Hiburan

Butuh Riset Enam Tahun Demi ‘Koboy Kampus’
apahabar.com

Hiburan

Saat PSBB, Andika Kangen Band Bisnis Sampingan Jualan Beras
apahabar.com

Hiburan

Gelar Konser di Batulicin, Armada Sapa Para “Bucin”

Hiburan

3 Artis yang Terpaksa Gigit Jari Saat Malam Pertama
apahabar.com

Hiburan

Pekan Budaya Jepang 2019 Siap Digelar
apahabar.com

Hiburan

3 Artis Kehilangan Pekerjaan karena Bersikap Rasis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com