Biang Kebakaran Hebat di Patmaraga Kotabaru Mulai Terungkap Nasib Terkini 505 Warga Korban Kebakaran di Patramarga Kotabaru Hari Ini, 30 Warga Balangan Dominasi Kasus Positif Covid-19 di Kalsel [FOTO] Penampakan Ratusan Rumah yang Terbakar di Patmaraga Kotabaru Kena PHP, Buruh Tebar Ancaman ke Wakil Rakyat Kalsel di Senayan

Di Canberra, MHM Tegaskan Hipmi Siap Gandeng Pengusaha Australia

- Apahabar.com Senin, 10 Februari 2020 - 17:00 WIB

Di Canberra, MHM Tegaskan Hipmi Siap Gandeng Pengusaha Australia

Ketua Umum BPP HIPMI Mardani H Maming dalam acara Indonesia-Australia Business Roundtable di Canberra, Australia. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Mardani H Maming (MHM) menegaskan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) siap menggandeng pengusaha Australia untuk memajukan perekonomian kedua negara.

“Anggota Hipmi siap berkolaborasi dengan pengusaha Australia untuk bersama-sama memajukan ekonomi kedua negara,” jelas MHM dalam Indonesia-Australia Business Roundtable di Canberra, Australia, Senin (10/2).

Menurut CEO PT Batulicin Enam Sembilan Group dan PT Maming Enam Sembilan itu, banyak peluang terbuka bagi pengusaha Australia untuk datang berinvestasi ke Kalimantan, seiring penunjukan daerah itu menjadi ibu kota negara (IKN).

“Ke depan bakal terbuka banyak peluang bagi pengusaha, saya harap pengusaha Australia turut ambil bagian dari pembangunan ibu kota ini,” jelas eks bupati Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan ini.

Sebelumnya, Presiden Jokowi mengunjungi kawasan Mount Ainslie di Canberra, Minggu 9 Februari kemarin. Tujuan dari kunjungan itu, Presiden Jokowi ingin mempelahari bagaimana Australia membangun Canberra sebagai ibu kota.

“Ya saya banyak bertanya tadi pagi ke Gubernur Jenderal, kemudian bertanya juga ke Perdana Menteri Scott Morrison, kemudian sekarang bertanya juga ke Sally Barnes, CEO-nya National Capital Authority di sini, Kita ingin mendapatkan sebuah bayangan seperti apa sebetulnya Kota Canberra, bagaimana dikelola, kemudian dimulainya seperti apa,” kata Presiden dalam siaran persnya.

Kota Canberra sendiri dibangun pada 1913 dan memiliki penduduk sekitar 400 ribu jiwa. Dari Mount Ainslie yang memiliki ketinggian 843 meter di atas permukaan laut, Presiden melihat tata kota Canberra sangat baik.

“Saya kira kalau kita lihat tadi tata kotanya sangat bagus sekali dan yang baik-baik akan kita ambil untuk pembangunan ibu kota baru. Baik manajemennya, baik tata kotanya. Saya kira tadi kita lihat gedung-gedung pemerintah tidak ada yang tingginya lebih dari tujuh lantai. Tapi di sisi yang lain, ada juga yang jauh dari area pemerintahan diperbolehkan gedung tinggi-tinggi, di situ sangat bagus,” kata Presiden.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden kembali menegaskan keseriusan pemerintah dalam pemindahan ibu kota negara Indonesia ke Kalimantan Timur. Menurutnya, studi terkait hal tersebut sudah dimulai sejak lima tahun lalu dan lomba desain telah dimulai pada tahun lalu.

“Sudah kita memutuskan, sekarang tinggal menunggu undang-undang di DPR, kalau sudah ada undang-undang tinggal kita lakukan land clearing, lalu kita lakukan pembangunan infrastruktur dasar. Saya kira itu yang akan kita lakukan,” kata Presiden.

Kunjungan ke Mount Ainslie ini dilakukan Presiden di sela-sela agenda kunjungan kenegaraan ke Australia. Presiden menyebut bahwa tujuan lain kedatangannya ke Australia adalah untuk menindaklanjuti selesainya ratifikasi Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) yang telah disetujui DPR tiga hari yang lalu.

Baca Juga: Lantik Mardani H Maming, Presiden Jokowi Ingin Investor Dilayani dengan Baik

Baca Juga: Mardani H Maming Paparkan Program Peningkatan Kualitas SDM Hadapi Bonus Demografi

Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Janjikan Keadilan Sosial, Jokowi Umumkan Kemenangan di Kampung Deret
apahabar.com

Nasional

Taiwan Setujui Remdesivir Buatan Gilead untuk Obat Covid-19

Nasional

Inilah Video Tiga Penyu Mati di Pulau Pari
apahabar.com

Nasional

Menteri Susi “Belajar” ke Pusat Ilmiah Monaco
apahabar.com

Nasional

Ini yang Bisa Terjadi jika Kontrak Freeport Tak Diperpanjang hingga 2041
apahabar.com

Nasional

Banyak Tak Percaya Data Covid-19, KSP: Pemerintah Tak Mungkin Bohong
apahabar.com

Nasional

Riset IFJ-AJI: Kebebasan Media di Indonesia Stagnan
apahabar.com

Nasional

Bukan Dibunuh, Editor Metro TV Dipastikan Bunuh Diri
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com