Jadwal Liga Champions Malam Ini, Liverpool, City, Real Madrid, Inter, Live SCTV, Barcelona vs Juventus Besok! Resmi, Hakim Vonis Pemilik Gudang Sabu di Banjarmasin Penjara Seumur Hidup! Remaja Korban Tabrakan di Tabalong Akhirnya Diamputasi, Keluarga Pilih Ikhlas Periksa 16 Mahasiswa, Polisi Terbitkan SPDP untuk Korwil BEM Kalsel Dapat Lampu Hijau, SMA di Kalsel Belum Berani Buka Sekolah

Gara-Gara Corona, Bandara di Bali Putus Penerbangan dengan China

- Apahabar.com Rabu, 5 Februari 2020 - 11:39 WIB

Gara-Gara Corona, Bandara di Bali Putus Penerbangan dengan China

Petugas memeriksa tiket penumpang pesawat maskapai China Southern Airlines tujuan Guangzhou, China yang merupakan penerbangan terakhir ke China sebelum pemberlakuan penundaan penerbangan dari dan menuju seluruh destinasi di Mainland China di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali. Foto - Antara

apahabar.com, BANDUNG – Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, resmi menghentikan sementara operasional penerbangan dengan rute dari dan ke China.

Langkah itu diambil guna menindaklanjuti arahan Presiden, Menteri Luar Negeri serta Menteri Perhubungan terkait penghentian sementara operasional penerbangan dari/ke China daratan.

“Terhitung sejak Rabu, 5 Februari 2020 pukul 00.00 WIB atau pukul 01.00 WITA, kami secara resmi menghentikan sementara operasional penerbangan rute dari dan menuju China daratan, hingga batas waktu yang akan ditentukan kemudian,” ujar General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Herry A.Y. Sikado, di Mangupura, Rabu (5/2) dilansir apahabar.com dari Antara.

Sebelum melakukan penutupan operasional penerbangan ke China terkait dengan penyebaran virus corona baru (novel Coronavirus/nCov) itu, pihaknya juga telah melakukan rapat dengan instansi anggota Komunitas Bandar Udara, termasuk di dalamnya adalah maskapai yang melayani rute internasional.

Pihaknya juga telah melakukan koordinasi dengan maskapai penerbangan, ground handling, imigrasi serta instansi lain terkait hal tersebut.

“Penghentian sementara ini dilakukan untuk mengantisipasi penyebaran virus corona. Status Indonesia dan Bali khususnya saat ini aman dari penyebaran virus ini. Langkah ini diambil untuk menjaga agar Indonesia tetap terbebas dari ancaman wabah ini,” katanya.

Sebelum penghentian penerbangan sementara, maskapai China Eastern dari Shanghai Pudong dengan nomor penerbangan MU5029 mendarat terlebih dahulu di Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai pada pada Selasa (4/2) pukul 22.03 WITA.

Penerbangan ferry flight tanpa penumpang tersebut ditujukan untuk membawa penumpang untuk kembali menuju kota Shanghai di China.

Pada pukul 23.36 WITA, pesawat yang sama juga langsung terbang kembali menuju Shanghai dengan mengangkut total 244 penumpang dengan menggunakan nomor penerbangan MU5030.

Selanjutnya, pada Selasa (4/2) pukul 22.55 WITA, penerbangan maskapai China Southern dengan rute Guangzhou-Bali (DPS) dengan nomor penerbangan CZ625 juga mendarat di Bandara Ngurah Rai sekaligus menjadi penerbangan terakhir dari wilayah Cina daratan yang tiba di Bali.

Kemudian, pesawat tersebut juga menjadi penerbangan terakhir menuju China dari Bali dengan nomor penerbangan CZ626 tujuan Guangzhou, China, yang berangkat pada Rabu (5/2) pukul 00.18 WITA dan membawa 127 orang penumpang.

“Selanjutnya, bagi penumpang dengan tujuan China daratan yang terdampak dengan penghentian operasional penerbangan ini, kami telah membuka helpdesk yang berlokasi di Lantai 2 Terminal Internasional. Petugas dari maskapai, ground handling serta Angkasa Pura I akan stand by untuk membantu penumpang yang terdampak,” kata Herry Sikado.

Direktur Keamanan Penerbangan Ditjen Hubud Kementerian Perhubungan, Moch Alwi, yang hadir dalam pelepasan penerbangan terakhir ke China itu mengatakan, langkah-langkah dan keputusan yang dilakukan Kemenhub termasuk penundaan penerbangan dari/ke seluruh destinasi di China Mainland itu sudah dipikirkan matang-matang.

“Karena dari WHO itu sudah ada daftar 24 negara yang terjangkit virus Corona, Maka dari ini kami bersama pemerintah daerah di sini, mempreventifkan jangan sampai Indonesia khususnya Bali terjangkit wabah ini,” katanya

Kemenhub juga telah memberikan waktu hingga 5 Februari 2020 sebelum penundaan penerbangan sementara rute China salah satunya untuk memberi waktu kepada wisatawan, khususnya yang ada di Bali, agar dapat bersiap kembali ke negaranya.

Ia menambahkan, sejauh ini belum ada permohonan dari Pemerintah China untuk melakukan penjemputan warga negaranya yang di Indonesia. Dan kalau misalnya ada, dapat dilakukan bilateral air agreement antara Kementerian Luar negeri kedua negara. (Ant)

Baca Juga: 5 dari 9 Mahasiswa Balangan Pulang dari China Dipastikan Bebas Virus Corona

Baca Juga: Virus Corona Bisa Lebih Rentan Menyerang Pria, Mitos atau Fakta?

Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Muskomwil V Apeksi Regional Kalimantan 2019, 9 Walikota Bahas Penguatan Daerah IKN
apahabar.com

Nasional

Breaking News: Presiden Jokowi Tiba di Kalteng
apahabar.com

Nasional

Ridho Rhoma Kembali ke Penjara, MA Perberat Hukumannya
apahabar.com

Nasional

Kemendagri Mengkaji Moratorium Daerah Otonomi Baru Secara Mendalam
apahabar.com

Nasional

Mappilu PWI Desak Aparat Tindak Tegas Pelanggar Protokol Kesehatan di Pilkada Serentak 2020
apahabar.com

Nasional

Bertindak Anarkis saat Ramadan Hukumnya Haram
apahabar.com

Nasional

Jokowi Sampaikan Duka untuk Korban Tsunami Banten
apahabar.com

Nasional

Pascakebakaran Gedung Kejagung RI, Tidak Ada Tahanan yang Dipindahkan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com