Ditangkap di Tabalong, Janda asal Ampah Kalteng Sudah Teler dari Amuntai Guru Danau Imbau Ulama Kalsel Tidak Berpolitik Praktis Puncak Pandemi, Berapa Limbah Infeksius Covid-19 di Kalsel? Amankan Pilgub Kalsel 2020, Polres Tapin Siapkan 258 Personel Akhir 2024, Agropolitan Anjir Pasar Batola Ditarget Berdaya Saing

Jintan Hitam dan Pembuktian Medis Sabda Nabi Muhammad SAW

- Apahabar.com Minggu, 2 Februari 2020 - 06:00 WIB

Jintan Hitam dan Pembuktian Medis Sabda Nabi Muhammad SAW

Ilustrasi Jinten Hitam. Foto-iStockphoto​

apahabar.com, JAKARTA – Jintan hitam (habbatassauda’) dengan nama ilmiahnya nigella sativa. Tanaman ini ditemukan di seluruh India dalam bentuk semak-semak, dengan bunga biru dengan tinggi sekitar setengah meter.

Dilansir di aboutislam.net awalnya tanaman ini berasal dari Turki dan Italia, dan dibawa ke India oleh dokter untuk dibudidayakan. Bijinya berwarna hitam dan berbentuk segitiga, memiliki bau menyengat yang kuat, dan mengandung banyak minyak.

Tidak benar bahwa orang Arab belajar tentang manfaatnya dari orang Yunani karena, sebelum kedatangan Islam, tidak ada catatan penggunaannya. Penggunaan untuk pengobatan dimulai setelah Nabi Muhammad SAW menyebutkan kemanjurannya dan fungsinya untuk penyembuhan.

Abu Hurairah menyatakan, “Saya telah mendengar Rasulullah mengatakan bahwa ada obat untuk setiap penyakit dalam biji hitam kecuali kematian.”

Khalid Ibn Sa’ad menyatakan bahwa dia bepergian dengan Ghalib bin Jabr ketika dia (Ghalib) jatuh sakit selama perjalanan. Ibn Abi Ateeq (keponakan Aisyah) datang untuk menemui kami. Saat melihat yang tertekan, dia mengambil lima atau tujuh biji hitam, menumbuknya, mencampurkannya dalam minyak zaitun, dan menjatuhkannya ke lubang hidungnya (Ghalib). Ghalib Ibn Jabr menjadi sehat dengan perawatan ini.

Aisyah mengatakan kepada kami bahwa Nabi Muhammad menyatakan bahwa ada obat dalam biji hitam untuk semua penyakit kecuali sam. Saya bertanya kepadanya, “Apa itu sam?” Dia berkata, “Kematian.”

Jintan hitam mengandung 1,5 persen minyak atsiri dan 37,5 persen non minyak atsiri. Selain albumen, gula, asam organik, glukosida, melanthin, metarbin, dan zat pahit juga ditemukan. Glukosida bersifat toksik karena itu dalam dosis besar dan untuk waktu yang lama dapat berbahaya.

Tanaman ini dapat menghilangkan penyumbatan bagian tubuh mana pun, mengeluarkan gas dan memperkuat perut. Selain anti cacing, jika dikonsumsi dengan cuka dan bermanfaat untuk masuk angin kronis.

Inhalasi bermanfaat dalam pengobatan flu biasa. Minyaknya efektif dengan alopecia (rambut rontok). Jika direbus dalam air, sangat membantu untuk asma dan mengurangi efek racun sengatan lebah dan tawon.

Penggunaan benih secara terus-menerus efektif untuk gigitan anjing gila. Paralisis, kelumpuhan wajah, migrain, amnesia, dan jantung berdebar juga merupakan penyakit yang mendapat manfaat darinya.

Ini juga dapat digunakan sebagai ekspektoran dan antipiretik, menormalkan sekresi lambung dan pankreas.

Ini sangat efektif dalam pengobatan Diabetes Mellitus. Dapat menghilangkan batu di ginjal dan kandung kemih jika ditambah dengan madu.

Efektif untuk penyakit kuning ketika dikonsumsi bersama susu. Bubuknya, ketika diminum dengan air, bagus untuk wasir.

Jika biji direbus dalam cuka dan kemudian dioleskan ke gigi dan gusi, itu mengurangi peradangan dan rasa sakit pada gusi.

Hal ini juga dilaporkan bahwa bubuk halusnya efektif jika diterapkan pada tahap awal katarak. Juga digunakan untuk gangguan kulit, minyak juga efektif untuk sakit telinga.(Rep)

Baca Juga: Youtuber Mualaf Jay Kim: Dulu Takut Masjid, Sekarang Favorit

Baca Juga: Pekerjaan Paling Utama ‘di Mata’ Rasulullah SAW

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hikmah

Jangan Bosan Berdoa, Ini Sunnah Para Nabi
apahabar.com

Hikmah

Pakai Obat Hirup, Batalkah Puasa Penderita Asma?
apahabar.com

Hikmah

Ketika Pahala Zikir Setimpal dengan Haji, Umrah, dan Jihad
apahabar.com

Hikmah

4 Hal yang Bisa Mendatangkan Kerugian Besar untuk Muslim
apahabar.com

Hikmah

Puasa Ternyata Sudah Ada Sejak Zaman Nabi Adam AS
apahabar.com

Hikmah

Tak Hanya Peduli, Umar bin Abdul Aziz Juga Sosok Tegas
apahabar.com

Hikmah

18 Ribu Orang Terancam Disiksa Meski Ahli Ibadah, Mengapa?
apahabar.com

Hikmah

Mengapa Hati Jadi Muara Kebaikan dan Keburukan? Berikut Penjelasannya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com