MUSDA Kian Sengit, Rikval Fachruri Bidik Posisi Ketum HIPMI Kalsel Tersetrum, Petugas PLN di Kandangan Nyangkut di Tiang Listrik Angin Puting Beliung Ngamuk, Puluhan Rumah di Banjar Poran Poranda Pak Jokowi, Kawasan Industri Jorong Tanah Laut Butuh Investor Baru! Dinkes Banjarmasin Langgar Prokes, Pejabat Pemkot Melempem

Jokowi Ajak Australia Ikut Perjuangkan Demokrasi dan HAM

- Apahabar.com Senin, 10 Februari 2020 - 15:42 WIB

Jokowi Ajak Australia Ikut Perjuangkan Demokrasi dan HAM

Presiden Joko Widodo menyampaikan pernyataan pers bersama dengan Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, di Gedung Parlemen Australia, di Canberra, Australia, Senin (10/02). Foto-Antara/Desca Natalia

apahabar.com, CANBERRA – Presiden Joko Widodo mengajak Australia ikut terus memperjuangkan nilai-nilai demokrasi dan penegakan Hak Asasi Manusia (HAM) dalam menyongsong satu abad kemitraan Indonesia-Australia.

“Saya mengusulkan beberapa agenda prioritas menyongsong satu abad kemitraan kita, satu abad kemitraan kita. Kita harus terus memperjuangkan nilai demokrasi, hak asasi manusia, toleransi, dan kemajemukan. Stop intoleransi, stop xenofobia, stop radikalisme dan stop terorisme,” kata Jokowi, di Gedung Parlemen, Canberra, Australia, Senin (10/02).

“Terus kikis politik identitas di negara kita dan di berbagai belahan dunia. Baik itu atas dasar agama, etnisitas, identitas askriptif lainnya,” lanjutnya.

Ia menilai bahwa politik identitas merupakan ancaman terhadap kualitas demokrasi, ancaman bagi kemajemukan, dan ancaman bagi toleransi.

“Ancaman ini semakin nyata jika terus dieksploitasi demi kepentingan politik jangka pendek yang mengakibatkan kebencian, ketakutan bahkan konflik sosial,” katanya.

Sebagai dua negara yang demokratis dan majemuk, Jokowi meminta agar Australia dan juga Indonesia harus bekerja keras, bahu membahu, berdiri tegak untuk memperjuangkan nilai-nilai demokrasi, toleransi dan kemajemukan, dan mencegah dunia dari ancaman benturan peradaban.

“Kedua, Indonesia dan Australia harus memperkuat prinsip ekonomi yang terbuka, bebas dan adil. Di tengah maraknya proteksionisme, kita harus terus menyuarakan keterbukaan dan keadilan ekonomi,” kata dia, yang sebelum terjun ke dunia politik adalah pengusaha meubel itu.

Ada sejumlah pendekatan ekonomi yang menurut dia harus dicegah perkembangannya.

“Di tengah tumbuh suburnya, pendekatan zero sum game, kita harus terus memperkokoh paradigma sama-sama menang. Saya sangat percaya, bahwa sistem ekonomi terbuka dan adil adalah akan menguntungkan semua pihak,” kata dia.

Zero Sum Game adalah pendekatan yang menyatakan dalam suatu relasi ekonomi hanya ada satu pihak yang diuntungkan sedangkan pihak lain akan merugi sedangkan pendekatan sama-sama menang (win-win) kedua pihak dapat saling menguntungkan.

“Itu mengapa saya menyambut baik kesepakatan Kesepakatan Kemitraan Ekonomi Menyeluruh Indonesia-Australia. Kolaborasi menjadi kata kunci. Kolaborasi akan menciptakan peluang, mengembangkan pusat pertumbuhan ekonomi baru, dan menemukan solusi bagi tantangan ekonomi global,” ungkap Jokowi.

Kesepakatan Kemitraan Ekonomi Menyeluruh Indonesia- Australia (IA-CEPA) telah diratifikasi DPR pada 6 Februari 2020.

“Ini yang sebenarnya Indonesia dan ASEAN proyeksikan melalui ASEAN Outlook on the Indo-Pacific. Outlook yang akan mengubah rivalitas menjadi kerja sama yang mengubah trust deficit menjadi strategic trust,” kata Jokowi.

Jika hal itu dijalankan, kawasan Indo-Pasifik akan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi dunia masa depan. “Indonesia dan Australia harus menjadi jangkar kerja sama di kawasan Indo-Pasifik,” kata dia.(Ant)

Baca Juga: Jokowi: Generasi Muda Jangkar Kemitraan Indonesia-Australia

Baca Juga: Jokowi Gerak Cepat Implementasikan IA- CEPA

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Pemadaman Listrik Kalsel-Teng, Legislator Bersurat ke Dirut PLN di Jakarta
apahabar.com

Nasional

Jokowi Kurang Senyum di Debat, Prabowo Seperti Orang Mau Nangis
apahabar.com

Nasional

Kabar Baik! Puluhan Ribu Lowongan Kerja BUMN Masih Terbuka
apahabar.com

Nasional

Terinspirasi Haul Guru Sekumpul, H Husin Ciptakan Lagu
apahabar.com

Nasional

Nikah Dini di Makassar Umumnya karena Hamil Duluan
apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Pengusaha Pertahankan Pekerja
apahabar.com

Nasional

Amerika Serikat Laporkan Lebih dari 1,1 Juta Kasus Covid-19
apahabar.com

Nasional

Jenazah Jakob Oetama Tiba di Gedung Kompas Gramedia untuk Penghormatan Terakhir
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com