2021, Kemenhub Kaji Wacana Pembangunan Bandara di Barabai HST Kalsel Cara Nonton Live Streaming El Clasico Barcelona vs Real Madrid di Bein Sport & Vidio.com Malam Ini Jam Tayang & Link Live Streaming UFC 254 Khabib vs Gaethje di ESPN+, Duel Dua Juara! Jadwal Timnas U16 Indonesia vs UEA Malam Ini, Live NET TV & Live Streaming Mola TV, Prediksi Skor! Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan

NU Harus Berani Keluar dari Zona Nyaman

- Apahabar.com Jumat, 21 Februari 2020 - 11:53 WIB

NU Harus Berani Keluar dari Zona Nyaman

Foto- Tiga tokoh NU Kalsel dalam Lokakarya Regional bertemakan Tantangan dan Peluang Nahdlatul Ulama (NU) di Era Distription 4.0 digelar, Kamis (20/2). Foto-Istimewa.

apahabar.com, BANJARMASIN – Lokakarya Regional bertemakan Tantangan dan Peluang Nahdlatul Ulama (NU) di Era Distription 4.0 digelar, Kamis, (20/2) tadi.

Poin penting dari kegiatan digagas PWNU Kalsel bekerja sama dengan Universitas NU Kalsel ini yakni mendorong keberanian organisasi masyarakat terbesar itu keluar dari zona nyaman.

Lokakarya kali ini, digelar sekaligus dalam rangka peringatan Hari Lahir NU ke-97 hijriyah, atau 94 masehi, dan juga menyongsong Muktamar NU ke-34 Nopember 2020. Disamping itu menyongsong perjalanan panjang NU Satu Abad 2026.

Lokakarya ini dilangsungkan di Gedung Dakwah NU Kalsel, di Komplek Universitas NU Kalsel, Jalan Ahmad Yani KM 12, Kecamatan Gambut, Kabupaten Banjar melibatkan tiga tokoh NU.

Rektor UIN Antasari, Prof Dr H Mujiburrahman MA, Ketua LL Dikti X Kalimantan / Fungsionaris PP ISNU Prof Dr Ir H Udiansyah MS, dan Badan Pengelola UNU Kalsel, HM Syarbani Haira MSi.

Lokakarya sendiri dihadiri sekitar 150 peserta. Terdiri dari pengurus dan aktivis NU, dosen dan civitas akademika Universitas NU Kalsel, aktivis PMII dan IPNU / IPPNU Kalsel, serta sejumlah pengurus Lembaga dan Badan otonom NU Kalsel.

Point penting dari lokakarya ini adalah sebuah tantang, keberanian NU keluar dari zone nyaman, untuk berkarya, menjalankan misi besarnya.

Prof Udiansyah, mendorong agar NU mampu mengikuti irama yang kini terus berubah.

Bagi Guru Besar Fakultas Kehutanan ULM ini, tak ada pilihan lain bagi NU, selain memanfaatkan teknologi yang kini terus berkembang, dengan penekanan pada upaya peningkatan gerak usaha perekonomian.

“Saya sudah melakukan di Pesantren, dengan mengembangkan ternak sapi untuk keperluan pesantren,” tegas salah satu Pengurus Pusat ISNU ini dalam rilis yang diterima apahabar.com, Jumat (21/2).

Pembicara lainnya, Prof Mujiburrahman juga menekankan perlunya warga NU untuk terus belajar, dan menguasai teknologi.

Sebab, menurutnya perubahan tak bisa dibendung. Mereka yang tak siap, dapat dipastikan akan menjadi komunitas tertinggal. “Ini juga yang diajarkan oleh guru-guru di pesantren, kita harus mengikuti dinamika zaman. Tanpa harus melabrak ketentuan ajaran yang tertuang dalam falsafah Ahlussunnah wal-jamaah,” timpalnya.

Sedang HM Syarbani Haira mengulas pengalamannya saat menjadi pengurus NU, terlebih saat menjadi Ketua PWNU Kalsel periode 2007 – 2017.

Didahului tentang sejarah NU, dilanjutkan dengan uraian berbagai tantangan yang kini dihadapi NU.

Jalan keluarnya menurut Syarbani, selain mengikuti dinamika zaman agar semua keluarga besar NU menguasai teknologi, juga tetap berpegang teguh pada doktrin Islam Ahlussunnah wal-jamaah yang selama ini diyakini, baik sebagai pedoman berbagama atau pedoman bermasyarakat. “Mengikuti para Kyai, para ulama, Insya Allah hidup kita selamat dunia akhirat,” tegas mantan wantawan ini.

Lokakarya sehari ini dibuka resmi KH Amal Fathullah, mewakili Ketua PWNU Kalsel yang sedang di luar kota.

Menurutnya, lokakarya ini diharapkan NU mendapat masukan dan ide gagasan dari banyak pihak. Untuk kepentingan NU itu sendiri di masa depan.

Harapannya, ide-ide ini nanti dipaparkan saat Muktamar NU ke-34 di Lampung, bulan Nopember yang akan datang.

Mengingat topik lokakarya yang sangat menarik, semua peserta tetap di tempat hingga acara berakhir. Sejumlah peserta begitu antusias, ditambah kemampuan ketiga nara sumber yang mampu memancing peserta untuk aktiv berdiskusi.

Lokakarya itu sendiri dipimpin oleh Aldi Fachrisaldi Putera, Ketua BEM ULM 2018 yang kini menjadi salah satu Ketua PKC PMII Kalsel.

Baca Juga: Organisasi Masyarakat Dorong Program Cegah Lapor Berbasis Data

Baca Juga: Kenang NU Banua di Harlah ke 94; Masyarakat Banjar Loyal dengan NU

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Special Edition, Lapas Barabai Beri Tambahan Durasi Besuk
apahabar.com

Kalsel

Warga Bersyukur Jembatan Sungai Loban Mulai Diperbaiki
apahabar.com

Kalsel

Operasi Zebra Intan 2019 Dimulai, Kecelakaan di Kalsel Masih Tinggi
apahabar.com

Kalsel

Kamis Siang, BMKG Prakirakan Sembilan Daerah Dilanda Hujan Berpetir
apahabar.com

Kalsel

Aklamasi, Mardani H Maming Kembali Nahkodai DPD PDIP Kalsel Masa Bakti 2019-2024
apahabar.com

Kalsel

Ratusan Kios di Pasar Kotabaru Ludes Dilalap Si Jago Merah
apahabar.com

Kalsel

Stigma Negatif Pertambangan, Dinas ESDM Kalsel Serius Pantau Proses Reklamasi
apahabar.com

Kalsel

Polisi Mulai Bongkar Aksi Peti di Tala, Pemilik Alat Berat Diamankan  
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com