Mengenal Deretan Mobil yang Digunakan dalam Tragedi G30S PKI [Breaking News] Polri Tahan Putri Candrawathi Kecelakaan Maut di Sebamban Baru Tanbu, Truk Kontainer Timpa Pemotor Jarang Mencatat Laporan Keuangan, Jadi Penyebab UMKM Susah Naik Kelas BUMN Merugi, Siap-Siap Tak Terima Kucuran Dana PMN

Pesawat TNI AU yang Bawa 238 WNI dari Natuna Tiba di Lanud Halim

- Apahabar.com     Sabtu, 15 Februari 2020 - 17:04 WITA

Pesawat TNI AU yang Bawa 238 WNI dari Natuna Tiba di Lanud Halim

Sejumlah WNI dari Wuhan nampak bersuka cita dan terharu dalam upacara pelepasan oleh tim gabungan di Natuna Kepulauan Riau, Sabtu. Foto-Antara/Naim

apahabar.com, JAKARTA – Pesawat TNI AU yang membawa 238 warga negara Indonesia (WNI) dari Natuna, Kepulauan Riau (Kepri), mendarat di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta.

Mereka diterbangkan ke Lanud Halim setelah selesai menjalani observasi selama 14 hari di pangkalan militer di Natuna.

Pesawat pertama yang mendarat di Lanud Halim ialah pesawat Hercules sekitar pukul 15.20 WIB. Pesawat ini sebelumnya lepas landas dari Lanud Raden Sadjad sekitar pukul 13.10 WIB tadi.

Dua pesawat lain yang mengangkut para WNI ialah Boeing 737, yang juga milik TNI AU. Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan ikut menumpang di salah satu pesawat tersebut.

Terawan menyatakan 243 WNI yang telah menjalani observasi ini dipastikan dalam kondisi sehat dan negatif virus Corona. Terawan sempat mengingatkan para WNI ini untuk menjaga kesehatan.

“Jadi jaga kesehatan kalian semua, terus olahraganya, yang ringan-ringan saja yang penting bisa tetap bergerak. Makan yang gizi cukup supaya tetap sehat. Jangan lupa minum jamu,” kata Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto sebelum melepas pulang WNI di Natuna sebagaimana dilansir Antara, Sabtu (15/2).

Istana meminta warga menyambut kepulangan 238 WNI itu dengan hati dan tangan terbuka. Masyarakat diminta menerima kedatangan mereka dengan tulus dan ikhlas.

“Mari kita semua dengan hati dan tangan terbuka menyambut kembali kehadiran saudara/i kita kembali ke dalam kehidupan bersama kita. Kegotongroyongan ini merupakan modal sosial bersama kita menghadapi masa-masa sulit ini, dan semoga wabah virus Corona atau COVID-19 segera berakhir,” kata juru bicara Presiden, Fadjroel Rachman, dalam keterangannya, Sabtu (15/2).

Diketahui, 238 WNI tersebut terdiri atas 158 orang perempuan dan 80 laki-laki. Di antara mereka, usia termuda adalah 5 tahun dan usia tertua 64 tahun.

Setelah mendarat di Halim, selanjutnya pada WNI akan melanjutkan perjalanan ke rumah masing-masing.(Dtk)

Baca Juga: Pangdam XVII Ungkap Penyebab Helikopter MI-17 Jatuh di Papua

Baca Juga: Dilepas, WNI dari Wuhan di Tepung Tawar

Baca Juga: Jangan ‘Jajan’ Sembarang, Waspada Sifilis

Baca Juga: WN China Positif COVID-19 Sempat Inap di Denpasar

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

BMKG: Pernah Terjadi Tsunami di Selatan Jawa
apahabar.com

Nasional

Bupati Kutim Kena OTT, Bukti KPK Era Firli Bahuri Masih Bertaji?
apahabar.com

Nasional

Kasus Suap Romi, KPK Periksa Tokoh PPP Jawa Timur Kiai Asep Saifuddin Chalim
Densus 88

Nasional

Densus 88 Temukan Sasana Bela Diri Pelatihan JI di Ungaran
apahabar.com

Nasional

BKKBN Sosialisasi Program KKBPK Dengan Parade Jukung Hias Tanglong
apahabar.com

Nasional

Jokowi Bagi Tips Menjaga Tubuh Tetap Bugar
apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 Indonesia 8 November: 437.716 Positif, 368.298 Sembuh
apahabar.com

Nasional

Usulan Fatwa Tak Puasa di Tengah Covid-19, Ini Tanggapan MUI
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com