Sempat Tertunda karena Banjir, Akhirnya Vaksin Covid-19 Tiba di Tala Bertambah 13.094, Covid-19 Indonesia Tembus 1 Juta Kasus Update Covid-19 Tanbu: Sembuh 10 Orang, Positif 8 H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel Polda Kaltim Gagalkan Peredaran Sabu 6 Kg di Samarinda dan Balikpapan

Survei PRC dan PPI: 61,4 Persen Masyarakat Puas dengan Kinerja Jokowi-Ma’ruf

- Apahabar.com Minggu, 23 Februari 2020 - 20:53 WIB

Survei PRC dan PPI: 61,4 Persen Masyarakat Puas dengan Kinerja Jokowi-Ma’ruf

Presiden Jokowi pimpin ratas bahas KUR 2020. Foto-Liputan6.com/Angga Yuniar

apahabar.com, JAKARTA – Dua lembaga survei politik yaitu Politika Research and Consulting (PRC) dan Parameter Politik Indonesia (PPI) berkolaborasi merilis hasil survei terbaru mengenai Evaluasi Kinerja 100 hari terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin (Jokowi-Ma’ruf).

Hasil survei menunjukkan tingkat kepuasan masyarakat pada 100 hari pemerintahan Jokowi-Ma’ruf berada di level 61,4 persen, sementara 33 persen masyarakat menyatakan tidak puas, dan sisanya tidak menjawab atau abstain.

“Kepuasan atas pemerintahan Jokowi-Ma’ruf ditopang oleh beberapa kebijakan yaitu pembangunan infrastruktur (76,6 persen), pembangunan sumber daya manusia (86,1 persen), penanggulangan bencana (64,1 persen), tiga kartu unggulan (Kartu Prakerja 76,5 persen, Kartu Indonesia Pintar Kuliah 86,6 persen, dan Kartu Sembako Murah 86,8 persen),” kata Peneliti Utama PRC, Ian Suherlan, di Jakarta, Minggu (23/02).

Sebanyak 68,1 persen masyarakat juga menyatakan keyakinan bahwa kinerja pemerintahan Jokowi-Ma’ruf akan lebih baik di tahun-tahun mendatang.

Sementara itu, survei juga menunjukkan adanya sejumlah kebijakan Jokowi-Ma’ruf yang tidak disukai oleh masyarakat di antaranya rencana kebijakan pencabutan subsidi listrik (72,6 persen) dan pengalihan subsidi LPG (60,5 persen).

Masyarakat yang tidak puas terhadap pemerintahan Jokowi-Ma’ruf, 33 persen berada di wilayah yang bukan menjadi basis pemilih Jokowi-Ma’ruf pada Pemilihan Umum Serentak 2019 lalu. Jokowi-Ma’ruf diketahui mengalami kekalahan pada Pemilu 2019 di Sumatera Barat, Riau, dan Jawa Barat.

Survei nasional itu dilaksanakan pada rentang waktu 25 Januari 2020 sampai 10 Februari 2020 menggunakan metode penarikan sampel “multistage random sampling” dan teknik pengumpulan data berbasis wawancara tatap muka melibatkan 2.197 responden dari target 2.200 responden di 161 kabupaten/kota di 34 provinsi dan memiliki “margin of error” sebesar 2,13 persen.

Seluruh responden diwawancara menggunakan kuesioner, dengan syarat responden WNI yang berusia minimal 17 tahun atau sudah menikah.(Ant)

Baca Juga: Jokowi Serahkan 2.576 Sertifikat Tanah di Bireuen Aceh

Baca Juga: Ditagih Soal Perjanjian RI-GAM, Jokowi: Beri Saya Waktu

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kapolres Tapin Janji Tak Pandang Bulu, Anggotanya Diduga Cabuli Murid Silat
Ketua KPK

Nasional

Ketua KPK Akui Sudah Peringatkan Mensos untuk Tidak Korupsi
apahabar.com

Nasional

Bahas Masalah Papua, Menko Polhukam Kumpulkan Menteri
apahabar.com

Nasional

Selidiki Virus Corona, Tim WHO Akan ke China
apahabar.com

Nasional

Muhammadiyah Berbelasungkawa atas Wafatnya Guru Zuhdi
apahabar.com

Nasional

Gadis Indonesia Ini Laku Rp 19,7 Miliar, “Dijual” Lewat Situs Lelang Cinderella Escort
apahabar.com

Nasional

Cerita Warga Selamatkan Pilot Pesawat Tempur yang Jatuh
apahabar.com

Nasional

Jadi Tersangka, Edhy Prabowo Lepas Jabatan Menteri dan Waketum Gerindra
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com