UPDATE 264 Rumah di HST Hilang Disapu Banjir, 9 Meninggal BANYU LALU HAJA Tim Paman Birin Mau Polisikan Warga, Peradi-Komnas HAM Pasang Badan Duuh, 8 Kecamatan di Tanah Laut Hilang Disapu Banjir Dear Korban Banjir Kalsel, Telkomsel Bebaskan Telepon-SMS Demi Aliran Sungai, Pos Polisi di Jalan Veteran Banjarmasin Dibongkar

Tindaklanjuti IA-CEPA, Pebisnis Australia akan Kunjungi Indonesia

- Apahabar.com Selasa, 11 Februari 2020 - 14:34 WIB

Tindaklanjuti IA-CEPA, Pebisnis Australia akan Kunjungi Indonesia

Presiden Joko Widodo dan Gubernur Jenderal Australia David Hurley di Government House, Canberra, Australia, pada Minggu (09/02). Foto-Biro Pers Sekretariat Presiden

apahabar.com, JAKARTA – Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) yang telah diratifikasi kedua negara akan segera diimplementasikan melalui kunjungan delegasi bisnis Australia ke Indonesia.

“Kita sudah mendesain (program) 100 hari pertama implementasi (IA-CEPA) supaya segera dapat dirasakan manfaatnya,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di Jakarta seperti dilansir apahabar.com dari Antara, Selasa (11/02).

Implementasi yang dimaksud, antara lain, pelaksanaan Australia Business Week yang dipimpin Menteri Perdagangan Australia ke Indonesia dan kunjungan investor swasta utama dari Negeri Kanguru itu ke Tanah Air.

Selanjutnya, kedua negara akan mengidentifikasi kerja sama investasi di bidang infrastruktur.

Implementasi IA-CEPA juga ditindaklanjuti dengan penambahan kuota visa bekerja dan berlibur (working holiday visa) bagi pemegang paspor Indonesia dari 1.000 visa menjadi 4.100 visa pada tahun pertama implementasi IA-CEPA, dan akan meningkat sebesar 5 persen pada tahun-tahun berikutnya.

Baca Juga: Indonesia Harap IA-CEPA Tingkatkan Investasi Australia

Selain itu, Menlu Retno menuturkan Indonesia dan Australia akan memperkuat kerja sama di bidang pendidikan vokasi sehingga Indonesia bisa betul-betul terintegrasi dalam rantai pasok global.

“Ini adalah dalam konteks untuk meningkatkan daya saing Indonesia di pasar internasional,” kata Retno.

DPR RI meratifikasi UU IA-CEPA pada 6 Februari 2020, menyusul penandatanganan kesepakatan tersebut oleh kedua negara pada 4 Februari 2019 setelah perundingan selama 9 tahun.

Melalui perjanjian tersebut, Indonesia akan memangkas bea impor sebesar 94 persen untuk produk asal Australia secara bertahap. Sebagai gantinya, 100 persen bea impor produk Indonesia yang masuk ke Australia akan dihapus.

Dihapusnya bea masuk impor seluruh pos tarif Australia sebanyak 6.474 pos menjadi nol persen adalah salah satu keuntungan yang diperoleh Indonesia dari implementasi IA-CEPA.

Produk-produk Indonesia yang ekspornya berpotensi meningkat adalah produk otomotif, khususnya mobil listrik dan hybrid, karena IA-CEPA memberikan persyaratan kualifikasi konten lokal yang lebih mudah untuk kendaraan listrik dan hybrid asal Indonesia dibandingkan negara lain.(Ant)

Baca Juga: Jokowi Sebut IA-CEPA Bakal Tingkatkan Keterbukaan Perdagangan dan Investasi

Editor: Aprianoor

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Inflasi Kalsel 0,27 Persen, Peran Pemda dan BI Dinilai Urgen!
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Masih Terdampak Kekhawatiran Atas Virus Corona di China
apahabar.com

Ekbis

Telkomsel Raih Penghargaan Frost & Sullivan Awards 2019
apahabar.com

Ekbis

Dorong Daya Beli, Bank Mandiri Gratiskan Biaya Isi Saldo GoPay
apahabar.com

Ekbis

Hari Pelanggan Nasional, Pizza Hut hingga KFC Sediakan Promo

Ekbis

Bikin Stiker WhatsApp dengan Gambar Sendiri, Ini Caranya
apahabar.com

Ekbis

Polemik Tapping Box, Rocket Chicken Diminta Legawa
apahabar.com

Ekbis

Pertamina Selesaikan Pengeboran Fase 4 di Blok Algeria
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com