Banjarmasin Timur Tegang, Remaja Bersajam Kejar-kejaran di Kafe Arwana Sasar Mahasiswi Tanah Bumbu, Gembong Jambret Banjarmasin Bertekuk Lutut 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Sungai Hantakan Meluap, 12 Pondok di Pulau Mas HST Larut Terbawa Arus Libur Panjang di Marabahan, Kelotok Susur Sungai Barito Dibikin Kewalahan

Umrah Distop, Puluhan Jemaah Kalsel Terancam Gagal Berangkat

and - Apahabar.com Jumat, 28 Februari 2020 - 12:11 WIB
and - Apahabar.com Jumat, 28 Februari 2020 - 12:11 WIB

Umrah Distop, Puluhan Jemaah Kalsel Terancam Gagal Berangkat

Kanwil Kemenag Kalsel menyebut banyak jemaah yang memutus jadwal booking umrah mereka seiring kebijakan Saudi menangguhkan kedatangan jemaah umrah dari luar negaranya. Foto-Dok.apahabar.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Per Rabu kemarin, Pemerintah Arab Saudi menangguhkan kedatangan jemaah dari luar negaranya, termasuk Indonesia.

Kebijakan itu sebagai salah satu siasat supaya virus corona tidak menyebar di negara kerajaan itu.

Pantauan apahabar.com, sejumlah tour travel umrah di Kalimantan Selatan pun terkena imbasnya.

Travel Umrah Kaltrabu misalnya. Mereka berharap larangan Pemerintah Arab Saudi ini bisa segera berakhir. Apalagi sampai Ramadan atau lebaran.

“Momen-momen inilah jemaah biasanya membeludak,” jelas Muhammad Arifudin Manager Operasional Umrah dan Haji, Travel Haji dan Umroh Kaltrabu kepada apahabar.com Kamis (27/2).

Kaltrabu masih menunggu informasi penyedia layanan umrah di Saudi. “Nanti kalau ada keputusan secara resmi akan disosialisasikan pada jemaah yang akan berangkat,” ujar dia.

Sejauh ini, pihaknya belum bisa memastikan untuk menunda atau tetap melanjutkan penerbangan karena belum mendapat informasi dari petugas travel di Saudi.

Padahal di awal Maret nanti, pihaknya akan memberangkatkan 55 orang jemaah umrah asal Kalsel.

“Ini berdampak juga pada calon jemaah Kami. Kami memang ada keberangkatan terdekat itu tanggal 3 Maret. Sebanyak 55 orang cuman belum kami sosialisasikan,” Sambungnya.

Sosialisasi sendiri baru akan disampaikan saat Manasik Umrah Sabtu esok, dan sudah mendapat informasi jelas dari pengelola travel di Arab.

Senada, Pemilik Travel Haji dan Umrah Wahyu Titian Insani Saridi Salimin menilai kebijakan pemerintah Saudi itu telah merugikan banyak travel umrah.

“Kalau penerbangan kemungkinan bisa kita atur ulang jadwalnya, akan tetapi kalau untuk hotel di Makkah dan Madinah, kemungkinan besar tidak bisa diatur ulang karena kebijakan,” kata H Saridi Salimin.

Sebelumnya, Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) Kalsel meminta para penyelenggara umrah untuk tidak nekat menerbangkan jemaah dulu.

“Bukan hanya Kalsel, tetapi semua jadi jangan coba coba memberangkatkan karena keputusan resmi dari Pemerintah Arab Saudi,” ujar Kanwil Kemenag Kalsel, Noor Fahmi dihubungi apahabar.com, Kamis (27/2).

Fahmi mengimbau jemaah untuk bersabar dan lebih memilih sementara menetap di Banua -sebutan Kalsel- sampai penangguhan kedatangan dicabut Arab Saudi.

Fahmi sendiri belum menerima informasi sampai kapan kebijakan resmi Pemerintah Arab Saudi ini berlangsung.

“Kita berharap kepada seluruh penyelenggara umrah untuk menyampaikan ke jemaah umrahnya di Kalsel baik yang sudah memiliki visa untuk bisa bersabar,” pungkasnya.

Baca Juga: Saudi Stop Umrah, Kemenag Turunkan Petugas di Bandara

Baca Juga: Alasan Arab Saudi Stop Kedatangan Jemaah Umrah

Reporter: Rizal Khalqi
Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Triwulan II, Intip Utang Luar Negeri Indonesia
apahabar.com

Ekbis

Awal 2019, Rupiah Rawan ‘Digoyang’
apahabar.com

Ekbis

Jelang Pidato Gubernur The Fed, Rupiah Ditutup Menguat
apahabar.com

Ekbis

Data Ekonomi Global Membaik, Harga Minyak Dunia Naik
apahabar.com

Ekbis

Mencari Jawara Dunia Games Campus League di Banjarmasin
apahabar.com

Ekbis

5 Alasan Mahasiswa Baru Perlu Punya LinkedIn
apahabar.com

Ekbis

Jelang Iduladha, Pedagang di Kalsel Diminta Jujur dan Tak Kendalikan Harga Barang
apahabar.com

Ekbis

Atasi Covid-19, Indonesia Dapatkan Pembiayaan 1,5 Miliar Dolar dari ADB
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com