Kontroversi Pencopotan Sekda Tanah Bumbu, Ombudsman: Jangan Lampaui Kewenangan Live Mola TV! MU vs Chelsea di Liga Inggris, Prediksi Skor, Line up dan Link Streaming Siaran Langsung Pembantai Tetangga di Kelumpang Kotabaru Diancam Penjara Seumur Hidup! ANEH, 3 Proyek Jembatan di Banjarmasin Jalan Terus Walau Tanpa IMB Seruan Tokoh Tanah Bumbu: Pendukung SHM-MAR Jangan Ikut Sebar Hoaks dan Fitnah

Atasi Virus Corona, WHO: Pembatasan Sosial Saja Tak Cukup

- Apahabar.com Selasa, 17 Maret 2020 - 15:37 WIB

Atasi Virus Corona, WHO: Pembatasan Sosial Saja Tak Cukup

apahabar.com, JAKARTA – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan bahwa penanganan virus corona atau Covid-19 harus dilakukan secara komprehensif oleh setiap negara.

Menurutnya, penerapan pembatasan sosial atau social distancing tidak cukup untuk mengatasi penularan penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru tersebut.

Saat menyampaikan keterangan kepada media pada Senin (16/03), Tedros mengatakan bahwa penerapan pembatasan interaksi sosial langsung, seperti peliburan sekolah dan pembatalan kegiatan olahraga untuk mengendalikan penularan COVID-19 belakangan meningkat. Tindakan pembatasan sosial dapat membantu mengurangi penularan dan memungkinkan sistem kesehatan untuk mengatasinya.

“Cuci tangan dan menutup mulut menggunakan siku saat batuk bisa mengurangi risiko diri sendiri dan orang lain, tapi itu saja tidak cukup untuk menumpas pandemi ini, seperti yang selalu saya katakan, semua negara harus menjalankan pendekatan komprehensif,” kata Tedros.

Dia mengatakan, cara paling efektif untuk mencegah infeksi dan menyelamatkan jiwa adalah memutus rantai penularan. Untuk itu perlu melakukan pemeriksaan dan karantina harus dilakukan.

“Anda tidak bisa melawan api dengan mata tertutup, dan kita tidak bisa menghentikan pandemi ini jika kita tidak tahu siapa yang terinfeksi. Kami punya pesan sederhana untuk semua negara: tes, tes, tes. Periksa setiap kasus yang dicurigai (Covid-19),” kataTedros.

Apabila hasil tes positif, lanjut Tedros, isolasi mereka dan temukan siapa yang pernah berhubungan dekat dengannya sampai dua hari sebelum gejala berkembang. Kemudian, periksa orang-orang itu juga..

WHO merekomendasikan pemeriksaan dilakukan pada orang-orang yang berhubungan dengan orang yang diketahui positif Covid-19. Periksa mereka yang menunjukkan gejala serupa infeksi virus corona.

Badan kesehatan dunia sudah mengirimkan hampir 1,5 juta perangkat pemeriksaan ke 120 negara. Hal ini dilakukan bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan ketersediaan perangkat pemeriksaan ke negara-negara yang paling membutuhkan.

WHO menyarankan seluruh pasien yang dikonfirmasi terserang COVID-19, termasuk yang menunjukkan gejala ringan, diisolasi di fasilitas kesehatan untuk mencegah penularan.(Ant/Rts)

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Resmi Jadi WNI, Syekh Ali Jaber: I Love Indonesia
Heboh, Dua ABK China di Kotabaru Terindikasi Corona

Nasional

Heboh, Dua ABK China di Kotabaru Terindikasi Corona
apahabar.com

Nasional

Kebakaran Kejagung, Apa Kabar Berkas Perkara Djoko Tjandra?
apahabar.com

Nasional

Linimasa Twitter Heboh Tanggapi Usul Penyuntikan Disinfektan dari Trump
apahabar.com

Nasional

Jelang Pelantikan Presiden, 30 Ribu Personel Disiagakan
apahabar.com

Nasional

Mulai Oktober, Pemerintah Percepat Realisasi Dana Kesehatan
apahabar.com

Nasional

Ke Bukit Soeharto, Jokowi Tatap Calon Ibukota Baru
apahabar.com

Nasional

Skandal Ukraina, Presiden AS Dimakzulkan oleh DPR
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com