Polisi Soal Status Tersangka Dua Mahasiswa ULM Banjarmasin: Masih Proses Paula Verhoeven Hamil, Kiano Bakal Punya Adik, Baim Wong Ingin Mak Beti Ucapkan Selamat ke Sang Istri 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Hasil Liga Champions, Tanpa Ronaldo Juventus Ditekuk Barcelona, Messi Cetak Gol, Skor Akhir 2-0 Alasan Sekolah Tatap Muka di Banjarmasin Terancam Batal

Dampak Hujan Abu Erupsi Merapi, Bandara Adi Soemarmo Ditutup Sementara

- Apahabar.com Selasa, 3 Maret 2020 - 13:46 WIB

Dampak Hujan Abu Erupsi Merapi, Bandara Adi Soemarmo Ditutup Sementara

Telihat sebuah pesawat terbang dari maskapai penerbangan Lion Air sedang parkir apron menunggu izin dibuka kembali aktivitas di Bandara Adi Soemarmo di Boyolali, Selasa (03/03). Foto-Antara

apahabar.com, BOYOLALI – Pihak Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah menutup sementara aktivitas penerbangan baik yang kedatangan maupun berangkat, dampak hujan abu dari erupsi Gunung Merapi, hingga Selasa (03/03) siang.

Menurut Humas Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo, Danar Dewi P, hujan abu dari Gunung Merapi berdampak pada penerbangan di Bandara Adi Soemarmo Solo, sehingga pihak bandara untuk sementara menghentikan aktivitasnya mulai pukul 09.10 WIB.

Menurut Danar Dewi penutupan sementara tersebut setelah dilakukan tes landasan, dan dinyatakan positif terdapat abu vulkanik pascaerupsi Merapi.

“Penutupan sementara dimulai pukul 09.10 WIB hingga sekitar pukul 13.30 WIB,” kata Danar Dewi dikutip apahabar dari Antara, Selasa (03/03).

Menurut dia dampak penutupan aktivitas penerbangan di Bandara Adi Soemarmo tersebut ada empat penerbangan dari Solo, dan tiga di antaranya, dibatalkan.

“Pesawat yang terdampak itu, antara lain Lion Air nomor penerbangan JT 537 rute Solo- Jakarta (SOC-CGK), Garuda Indonesia No. GA 222 rute Jakarta-Solo (CGK-SOC), dan Ai rAsia no. QZ-8454 rute Denpasar-Solo (DPS-SOC),” katanya.

Hujan Abu yang turun di kawasan Boyolali juga berdampak pada operasional Bandara Adi Soemarmo tersebut diperkirakan akan dibuka kembali sekitar pukul 13.30 WIB.

Sebelumnya melalui akun resminya, Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) di Yogyakarta menyebutkan Gunung Merapi yang terletak di perbatasan Provinisi Jateng dan D.I. Yogyakarta tersebut terjadi erupsi pada Selasa, sekitar pukul 05.22 WIB.

Erupsi tercatat dengan amplitudo 75 mm dan durasi 450 detik dengan ketinggian kolom mencapai 6.000 meter dari puncak, dan terjadi guguran ke arah hulu Kali Gendol dengan jarak sekitar dua kilomter, dan status waspada.(Ant)

Baca Juga: Erupsi Gunung Merapi Masih Didominasi Gas

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Deretan Negara yang Sudah Longgarkan Lockdown, Indonesia Kapan?
apahabar.com

Nasional

Hancurnya Benteng Terakhir Garis Pantai Cilegon akan Diseminarkan
apahabar.com

Nasional

Tangkal Hoax, Pemerintah Imbau Humas Kementerian Gunakan Pendekatan Budaya
apahabar.com

Nasional

Jokowi: Kuliah Daring Sudah Jadi Normal Baru
apahabar.com

Nasional

Warga Aceh Temukan Kuburan Massal di Area Pembangunan Perumahan
apahabar.com

Nasional

Korban Keracunan Akikah di Nganjuk Bertambah
apahabar.com

Nasional

Menteri Bambang ke Balikpapan, KA Kalimantan dan Ibu Kota Masuk Prioritas
apahabar.com

Nasional

Ustadz Yusuf Mansur Jatuh Sakit, Banjir Doa Netizen
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com