ga('send', 'pageview');
Peringatan 100 Hari Guru Zuhdi: Makam Ditutup, Streaming Jadi Andalan Covid-19 di Bappeda Kalsel: Puluhan Positif, Satu Meninggal Dunia Tragedi Ledakan Berantai di Beirut: Puluhan Tewas, Ribuan Luka-Luka, Satu WNI Isu Save Meratus Mencuat, Konsesi PT MCM Masih Ada di HST Nih, Hasil Swab Wali Kota Banjarmasin Usai Bertemu Nadjmi Adhani




Home Ekbis

Sabtu, 7 Maret 2020 - 22:02 WIB

Genjot Investasi, Pertamina Targetkan Pengeboran 411 Sumur

Redaksi - apahabar.com

Ilustrasi pekerja PT. Pertamina. Foto-Antara/Aprillio Akbar

Ilustrasi pekerja PT. Pertamina. Foto-Antara/Aprillio Akbar

apahabar.com, JAKARTA – Tahun ini, Pertamina bakal makin agresif melakukan pengeboran.

Investasi pun didorong hingga 84 persen untuk merealisasikan target pengeboran 411 sumur.

Sekedar diketahui, target itu meningkat sebesar 17 persen dibanding 2019 yang tercatat 351 sumur.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widwayati bilang dana investasi tahun ini meningkat sebesar 7,8 miliar dolar AS.

Angka itu naik sebesar 84 persen dibanding 2019 yang berjumlah 4,2 miliar dolar.

“Investasi terbesar berada di sektor hulu, sebesar 3,7 miliar dolar, agar Pertamina bisa terus meningkatkan produksi migas dalam rangka menuju target 1 juta barel,” tegas Nicke dilansir Antara, Sabtu (7/3).

Pertamina, imbuh Nicke, mendukung rencana Pemerintah dalam pencapaian produksi 1 juta barrel per day dengan berkontribusi sebesar 65 persen volume dari domestik.

Baca juga :  Indonesia Berhasil Selesaikan Survei Seismik Terpanjang di Asia Pasifik

Kontribusi terbesar yang diharapkan pada 2030 berasal dari EOR (36 persen dari total volume produksi) dan transformasi resources to production di lapangan-lapangan migas besar (36 persen dari total volume produksi).

“Perlu terobosan dalam sisi komersial, regulasi, dan teknologi untuk merealisasikan target pencapaian produksi tersebut,” imbuh Nicke.

Pertamina, lanjut Nicke, akan terus meningkatkan produk migas secara bertahap. Tahun 2020 produksi migas ditargetkan sebesar 923 MBOEPD, naik dibanding prognosa 2019 sebesar 906 MBOEPD.

“Pertamina harus terus bekerja keras untuk bisa menahan natural decline rate dan sekaligus meningkatkan produksi migas, mengingat sumur yang dikelola sudah mature. Dengan pengalaman yang panjang serta pemanfaatan teknologi mutakhir, Pertamina optimis bisa terus mengelola lapangan migas dengan optimal,” imbuh Nicke.

Lebih jauh, Pertamina sebut dia akan lebih agresif dalam mencari dan menemukan tambahan cadangan migas melalui survei seismik.

Baca juga :  Ada Sentimen Global, Rupiah Berpeluang Menguat

“Tahun 2020 total luasan survey seismik 2D termasuk 2D open area mencapai lebih dari 31.000 km, meningkat 500 persen dari tahun lalu. Sedangkan untuk seismik 3D mencapai lebih dari 1000 km persegi, meningkat hingga 55 persen dibanding tahun 2019. Tahun ini, Pertamina melakukan merupakan survei seismik terbesar di kawasan Asia Pasifik,” jelas Nicke.

Nicke juga menegaskan bahwa peningkatan produksi juga akan dilakukan pada energi baru terbarukan, terutama panas bumi dengan target 4.635 GWH, naik sebesar 9 persen dibanding prognosa 2019 yang tercatat 4.271 GWH.

Baca Juga: Pertamina Eksplorasi Kandungan Minyak Hulu Sungai Selatan

Baca Juga: Pertamina Tak Pasok BBM ke SPBU, Jika…

Editor: Fariz Fadhillah

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Pagi Ini, Harga Emas Melambung Lagi
apahabar.com

Ekbis

Jokowi Minta Petani Budidayakan Buah Tropis
apahabar.com

Ekbis

Harga Batu Bara Berpotensi Tertekan, Ini Pemicunya
apahabar.com

Ekbis

Pembahasan Revitalisasi Pasar Sudimampir Masih Panjang
apahabar.com

Ekbis

Cegah Kehadiran Calo, PT DLU Sediakan Loket Pembelian Tiket Berbasis Mobile
apahabar.com

Ekbis

Mau ke Melbourne? Citilink Buka Penerbangan dari Denpasar
apahabar.com

Ekbis

Ajukan Impor Gula 250 Ribu Ton untuk Kebutuhan Puasa dan Lebaran
apahabar.com

Ekbis

Momen Natal dan Tahun Baru, Kadis Perdagangan Kalsel Wanti-Wanti Pelaku Usaha
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com