Tim Paman Birin Blunder Ancam Polisikan Warga Soal Banjir Terima Kasih Warga Banjarmasin, Korban Banjir Batola Terima Bantuan dari Posko apahabar.com Operasi SAR SJ-182 Dihentikan, KNKT Tetap Lanjutkan Pencarian CVR Gempa Magnitudo 7,1 Guncang Talaud Sulut, Tidak Berpotensi Tsunami Potret Seribu Sungai, Serunya Memancing di Jembatan Sudimampir Banjarmasin

Genjot Investasi, Pertamina Targetkan Pengeboran 411 Sumur

- Apahabar.com Sabtu, 7 Maret 2020 - 22:02 WIB

Genjot Investasi, Pertamina Targetkan Pengeboran 411 Sumur

Ilustrasi pekerja PT. Pertamina. Foto-Antara/Aprillio Akbar

apahabar.com, JAKARTA – Tahun ini, Pertamina bakal makin agresif melakukan pengeboran.

Investasi pun didorong hingga 84 persen untuk merealisasikan target pengeboran 411 sumur.

Sekedar diketahui, target itu meningkat sebesar 17 persen dibanding 2019 yang tercatat 351 sumur.

Direktur Utama Pertamina, Nicke Widwayati bilang dana investasi tahun ini meningkat sebesar 7,8 miliar dolar AS.

Angka itu naik sebesar 84 persen dibanding 2019 yang berjumlah 4,2 miliar dolar.

“Investasi terbesar berada di sektor hulu, sebesar 3,7 miliar dolar, agar Pertamina bisa terus meningkatkan produksi migas dalam rangka menuju target 1 juta barel,” tegas Nicke dilansir Antara, Sabtu (7/3).

Pertamina, imbuh Nicke, mendukung rencana Pemerintah dalam pencapaian produksi 1 juta barrel per day dengan berkontribusi sebesar 65 persen volume dari domestik.

Kontribusi terbesar yang diharapkan pada 2030 berasal dari EOR (36 persen dari total volume produksi) dan transformasi resources to production di lapangan-lapangan migas besar (36 persen dari total volume produksi).

“Perlu terobosan dalam sisi komersial, regulasi, dan teknologi untuk merealisasikan target pencapaian produksi tersebut,” imbuh Nicke.

Pertamina, lanjut Nicke, akan terus meningkatkan produk migas secara bertahap. Tahun 2020 produksi migas ditargetkan sebesar 923 MBOEPD, naik dibanding prognosa 2019 sebesar 906 MBOEPD.

“Pertamina harus terus bekerja keras untuk bisa menahan natural decline rate dan sekaligus meningkatkan produksi migas, mengingat sumur yang dikelola sudah mature. Dengan pengalaman yang panjang serta pemanfaatan teknologi mutakhir, Pertamina optimis bisa terus mengelola lapangan migas dengan optimal,” imbuh Nicke.

Lebih jauh, Pertamina sebut dia akan lebih agresif dalam mencari dan menemukan tambahan cadangan migas melalui survei seismik.

“Tahun 2020 total luasan survey seismik 2D termasuk 2D open area mencapai lebih dari 31.000 km, meningkat 500 persen dari tahun lalu. Sedangkan untuk seismik 3D mencapai lebih dari 1000 km persegi, meningkat hingga 55 persen dibanding tahun 2019. Tahun ini, Pertamina melakukan merupakan survei seismik terbesar di kawasan Asia Pasifik,” jelas Nicke.

Nicke juga menegaskan bahwa peningkatan produksi juga akan dilakukan pada energi baru terbarukan, terutama panas bumi dengan target 4.635 GWH, naik sebesar 9 persen dibanding prognosa 2019 yang tercatat 4.271 GWH.

Baca Juga: Pertamina Eksplorasi Kandungan Minyak Hulu Sungai Selatan

Baca Juga: Pertamina Tak Pasok BBM ke SPBU, Jika…

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Menggeliatkan Ekonomi Syariah di Pondok Pesantren
apahabar.com

Ekbis

Minyak Naik karena Optimisme Pengurangan Produksi OPEC+
apahabar.com

Ekbis

Catatan BPS Khusus Hotel Berbintang di Kalsel
apahabar.com

Ekbis

Selasa Pagi, Rupiah Terlemah di Asia Rp 14.030/US$
Musda Hipmi Jabar, MHM Dorong Anak Muda Jadi Pengusaha Sukses Milenial

Ekbis

Musda Hipmi Jabar, MHM Dorong Anak Muda Jadi Pengusaha Sukses Milenial
apahabar.com

Ekbis

Erick Thohir Beraksi Lagi, Giliran Direktur Antam Kena Depak
apahabar.com

Ekbis

Menhub Tak Ingin Garuda dan Sriwijaya Air Pecah Kongsi
apahabar.com

Ekbis

Fed Beri Sinyal Tetap Longgarkan Kebijakan, Rupiah Ditutup Melemah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com