Target Sore Ini, Jembatan Mataraman Kalsel Kembali Bisa Dilewati Banjar Kebanjiran, Duh Buaya Sungai Tabuk Ditinggal Pemilik Viral Korban Banjir Kalsel Lahiran di Jukung, Nama Anaknya Unik Malam Ini, Mata Najwa Kupas Biang Kerok Banjir Kalsel Banjir Kalsel Makan Korban Lagi, Bocah Hilang di Siring Banjarmasin

Hand Sanitizer Beralkohol, Sucikah Dipakai Salat?

- Apahabar.com Minggu, 29 Maret 2020 - 05:30 WIB

Hand Sanitizer Beralkohol, Sucikah Dipakai Salat?

Ilustrasi hand sanitizer. Foto: Tribunnews.com

apahabar.com, JAKARTA – Di tengah mewabahnya virus corona baru atau Covid-19 saat ini, tim medis menganjurkan senantiasa menjaga kebersihan tangan dalam rangka menghindari penyebaran pandemik mematikan virus mematikan itu.

Selain air yang digunakan untuk membersihkan tangan, media pembersih tangan lain seperti hand sanitizer yang mengandung alkohol juga dianjurkan digunakan untuk mencuci tangan.

Lalu apakah, alkohol yang dijadikan bahan utama hand sanitizer itu sendiri dihukumi najis atau suci?

Isnan Ansory, dalam bukunya Fiqih Menghadapi Wabah Penyakit menjelaskan, bahwa kenajisan suatu benda, dapat berakibat pada tidak sahnya salat seseorang jika tersentuh badan, pakaian dan tempat salat.

Para ulama dalam hal ini berbeda pendapat, apakah alkohol termasuk khamer yang dihukumi najis oleh mayoritas ulama.

Dan bagi pihak yang mengatakan bahwa alkohol bukanlah khamer tetap menghukuminyadengan hukum asal, yaitu hukum suci selama tidak ditemukan adanya dalil yang menetapkan kenajisannya.

Adapun jika status alkohol ini diqiyaskan kepada khamar, para ulamapun pada dasarnya berbeda pendapat terkait kenajisan khamar.

Mayoritas ulama mengatakan, khamar adalah najis, sedangkan sebagian ulama seperti imam Asy Syaukani mengatakan bahwa hukumnya tidaklah najis.

“Namun terlepas adanya dua ketentuan di atas, dalam situasi darurat pendapat yang mensucikan alkohol lebih dapat mendatangkan maslahat,” katanya seperti dilansir republika.co.id.

Dengan demikian, kata dia, ada dua ketentuan sebagai berikut yang pertama, hand sanitizer yang beralkohol boleh digunakan untuk beribadah, atas dasar hukumnya yang suci bagi yang mengatakan bahwa alkohol bukanlah khamar.

Hand sanitizer yang beralkohol boleh digunakan untuk beribadah, atas dasar keringanan karena adanya ikhtilaf yang terjadi antara ulama dalam menghukumi kenajisan khamar.(Rep)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hikmah

Nasehat Ibnu Abbas RA yang Membuat Orang Terdiam
apahabar.com

Religi

Ketika Bani Hasyim Mendapat Boikot dari Kafir Quraisy
apahabar.com

Religi

Bersama Habib Tohir Al Kaff, Ribuan Jemaah Peringati Maulid Nabi Muhammad SAW di Pamangkih
apahabar.com

Habar

Ustaz Evie Effendi Kembali Berulah, Warganet Minta MUI Jabar Bertindak
apahabar.com

Hikmah

Salat di Atas Perahu, Bagaimana Menghadap Kiblatnya?
apahabar.com

Habar

Rancang Pembukaan Umrah, Saudi Bentuk Komite Baru
apahabar.com

Habar

Total Layani Umrah, Arab Saudi Siapkan 4 Ribu Pekerja, 100 Ribu Masker, dan 9 Ribu Sajadah
apahabar.com

Habar

Saring Permintaan Haji dari Lebih 160 Negara, Arab Saudi: Dilarang Sentuh Kakbah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com