Hari Ini, 30 Warga Balangan Dominasi Kasus Positif Covid-19 di Kalsel [FOTO] Penampakan Ratusan Rumah yang Terbakar di Patmaraga Kotabaru Kena PHP, Buruh Tebar Ancaman ke Wakil Rakyat Kalsel di Senayan Daftar Lengkap 64 Link Pengumuman CPNS 2019, sscn.bkn.go.id & Berkas Online yang Harus Disiapkan! Nasib Terkini 505 Warga Korban Kebakaran di Patramarga Kotabaru

Harga Batu Bara Berpotensi Tertekan, Ini Pemicunya

- Apahabar.com Selasa, 3 Maret 2020 - 10:51 WIB

Harga Batu Bara Berpotensi Tertekan, Ini Pemicunya

Ilustrasi batu bara. Foto- Net

apahabar.com, JAKARTA – Harga batu bara ditutup melemah pada penutupan perdagangan pekan lalu.

Aktivitas manufaktur China yang tertekan hebat akibat wabah virus corona menjadi sentimen negatif untuk perdagangan komoditas batu bara kontrak hari ini.

Dilansir CNBC Indonesia pada Jumat (28/02), harga batu bara kontrak berjangka ICE Newcastle ditutup di US$ 66,4 /ton atau melemah 0,75% dibanding posisi penutupan hari sebelumnya. Harga batu bara masih dibayangi oleh sentimen merebaknya virus corona.

Virus corona yang kini bernama COVID-19 pertama kali muncul di Wuhan akhir tahun lalu dan kini masih menjangkiti China. Lonjakan kasus terjadi di China jelang libur panjang tahun baru imlek. Akibatnya libur yang sudah panjang sempat diperpanjang dan mengganggu aktivitas perekonomian terutama untuk sektor manufaktur.

Dampak virus corona pada sektor manufaktur Tiongkok tak bisa dianggap remeh. Pada Sabtu (29/02) biro statistik nasional China mengumumkan angka PMI manufaktur Tiongkok pada Februari berada di 35,7 lebih rendah dari bulan sebelumnya di angka 50 dan jauh lebih rendah dari perkiraan konsensus pasar di angka 46.

Sementara itu angka PMI manufaktur China untuk bulan lalu versi Caixin juga menunjukkan kontraksi yang lebih dalam dari perkiraan. Angka PMI manufaktur versi Caixin untuk bulan Februari secara aktual perada di 40,3 sementara konsensus memperkirakan berada di angka 45,7. Angka PMI di bawah 50 menunjukkan adanya kontraksi.

Walau aktivitas produksi China sudah berangsur pulih, tetapi sampai saat ini aktivitas operasinya masih berada di bawah kapasitas normal. Reuters melaporkan, pabrik-pabrik di China tengah mengalami kesulitan untuk menemukan pekerja pasca libur tahun baru imlek karena wabah corona. Hal ini turut memperlambat pemulihan sektor manufaktur negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia itu.

Reuters melaporkan persediaan baja di China sebagai produsen sekaligus penjual produk baja terbesar di dunia mengalami kenaikan. Stok baja untuk konstruksi, pembuatan mobil dan piranti rumah tangga di China naik sejak akhir Januari setelah lonjakan kasus infeksi virus corona dilaporkan di China yang melumpuhkan sektor transportasi dan menurunkan permintaan di sektor hilir.

Peningkatan stok baja China, diakui oleh Katsurhiro Myamoto selaku Executive Vice President Nippon Steel dalam sebuah wawancara bersama Reuters pekan lalu. Myamoto mengatakan stok baja di China naik 30% pada Februari dibanding periode yang sama tahun lalu. Ia juga menambahkan stok baja di pabrik patungan antara Jepang dan China mengalami kenaikan yang signifikan.

“Kita mungkin akan melihat dampak yang lebih luas jika aktivitas industri di China tidak berangsur pulih dengan cepat” tambah Myamoto, mengingat permintaan baja untuk industri automotif, industri permesinan dan perkapalan sudah terdampak akibat pelemahan ekonomi global tahun lalu.

Kabar ini bukanlah sentimen yang baik untuk harga batu bara mengingat batu bara menjadi bahan baku untuk pembuatan baja maupun sektor tenaga listrik. Bagaimanapun juga harga batu bara masih terkena ancaman akibat terjadinya wabah virus corona ini.(Cbi)

Baca Juga: Terbukti, Debu Batubara PT Talenta Cemari Marabahan

Baca Juga: Pembatasan Produksi Batubara IUP, Isran Minta Pengusaha Tak Khawatir

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

September 2019, Ekspor Kalsel Loyo!
apahabar.com

Ekbis

Erick Thohir Bakal Pimpin Kementerian Bidang Ekonomi
apahabar.com

Ekbis

Belanja Online Saat Idul Fitri? Waspada Penjahat Siber
apahabar.com

Ekbis

Imbas Banjir Jabodetabek, Sejumlah KA Terlambat
apahabar.com

Ekbis

Penumpang Garuda Bisa Nginap Hemat di Hotel Aston Banua
apahabar.com

Ekbis

Bingung Malam Tahun Baru ke Mana, Yuk Merapat ke Roditha Banjarbaru
apahabar.com

Ekbis

Jokowi Targetkan Kilang Petrokimia TPPI Selesai 3 Tahun
apahabar.com

Ekbis

Kreatif di Tengah Pandemi, Yuk Intip Produk Andalan Srikandi Kotabaru
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com