Kalsel Tidak Izinkan Tenaga Kerja Asing Masuk Berhasil ke Antariksa, Miliarder Dunia Jeff Bezos Disebut Titisan Alien Demang Lehman Sosok Panglima Perang Banjar, Penelusuran Misteri Kematian dan Makamnya Hari Ini, Belasan Pasien Covid-19 Tanah Bumbu Sembuh! Khawatir Ada Korban, Warga Kotabaru Ramai-Ramai Tangkap Buaya Liar

Jokowi: Klorokuin Bukan Obat Utama Virus Corona

- Apahabar.com     Senin, 23 Maret 2020 - 14:43 WITA

Jokowi: Klorokuin Bukan Obat Utama Virus Corona

Presiden Jokowi. Foto-setneg.go.id

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meluruskan anggapan masyarakat mengenai peruntukan klorokuin sebagai “obat Covid-19”.

Presiden menekankan bahwa klorokuin bukan obat utama atau first line drugs bagi penyakit yang disebabkan virus corona itu. Obat utama bagi Covid-19 pun, ujar Jokowi, belum ditemukan. Begitu pula dengan antivirusnya.

“Klorokuin ini adalah bukan obat first line, tetapi obat second line. Karena, memang obat Covid-19 ini belum ada dan juga belum ada antivirusnya. Tetapi, dari pengalaman beberapa negara, klorokuin ini sudah digunakan dan banyak pasien Covid-19 yang sembuh dan membaik kondisinya,” kata Jokowi setelah meresmikan Wisma Atlet Kemayoran sebagai RS darurat Covid-19, seperti dilansir republika.co.id, Senin (23/03).

Penggunaan klorokuin di Indonesia berdasarkan implementasi yang sudah berjalan di sejumlah negara dalam menangani pasien Covid-19. Presiden juga mengingatkan bahwa klorokuin bukan obat bebas yang bisa diakses masyarakat sesukanya. Pembelian obat yang dikenal sebagai obat malaria itu perlu resep dokter. Indonesia, menurut Jokowi, sudah memiliki persediaan klorokuin hingga 3 juta butir dari produsen Kimia Farma.

“Ini produksi negara kita, produksi Indonesia. Barang ini produksi Indonesia, produksi Kimia Farma,” ujarnya.

Perbincangan masyarakat soal “obat Covid-19” bermula saat Presiden Jokowi mengumumkan bahwa pemerintah telah memesan obat avigan dan klorokuin yang dipercaya bisa menyembuhkan infeksi virus corona. Pemerintah menyebut akan mendatangkan 5.000 obat avigan, sedangkan sebanyak 2 juta lainnya masih dalam proses pemesanan. Sementara itu, obat jenis klorokuin saat ini telah siap sebanyak 3 juta butir.(Rep)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Cuti Bersama 2020 Ditambah, Benarkah?

Nasional

Cuti Bersama 2020 Ditambah, Benarkah?
apahabar.com

Nasional

MA Hukum Lion Air Rp 6,4 Miliar
apahabar.com

Nasional

Efek Corona: Giliran Yamaha-Honda Setop Produksi di Indonesia
apahabar.com

Nasional

Malam Hari, Sebaiknya Matikan Komputer atau Tidak?
apahabar.com

Nasional

Hipmi Ingatkan Dampak Buruk Pelarangan Ekspor Nikel
apahabar.com

Nasional

Jenazah Aa Jimmy Dimakamkan di TPU Sirnalaya
apahabar.com

Nasional

MK Dahulukan Perkara Sengketa Hasil Pilpres 2019

Nasional

Gempa M 6,5 Guncang Enggano Bengkulu, BMKG Catat 3 Kali Gempa Susulan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com