Kapolres Angkat Bicara, Kapolsek Bungkam Soal Penembakan Maut Martapura Dugaan Skimming Bank Kalsel, Bank Sentral Angkat Bicara Pemerintah Canangkan Subtitusi Komoditas Impor Beralih ke Produk Dalam Negeri Kementerian Investasi Kantongi 700 Pengaduan Keberatan IUP yang Dicabut   Jawa Barat dan Sumatera Selatan Kurangi Impor Melalui Barter Komoditas UMKM
agustus

Kemen PPPA Terus Kawal Kasus Penyebaran Video Porno di Tasikmalaya

- Apahabar.com     Rabu, 18 Maret 2020 - 21:42 WITA

Kemen PPPA Terus Kawal Kasus Penyebaran Video Porno di Tasikmalaya

Deputi Perlindungan Anak Kemen PPPA, Nahar. Foto: Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) prihatin dan akan terus mengawal kasus penyebaran video porno yang dilakukan melalui bujuk rayu untuk tujuan seksual secara online (grooming online).

Kasus ini menimpa salah seorang siswi di Kabupaten Tasikmalaya, Provinsi Jawa Barat. Terkait pengawalan kasus ini akan dilakukan dengan perhatian khusus pendampingan hukum dan psikososial bagi korban.

Untuk itu, Kemen PPPA juga akan terus berkoordinasi dengan Dinas PPPA Provinsi Jawa Barat, Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kabupaten Tasikmalaya, dan Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kabupaten Tasikmalaya untuk memastikan korban mendapatkan pendampingan.

“Kami tentu merasa prihatin dengan kasus penyebaran video porno yang dilakukan melalui grooming online yang dialami korban. Ini merupakan ancaman serius. Kasus ini membuktikan bahwa pergaulan anak-anak dan remaja harus mendapat perhatian dan pendampingan dari orangtua, apalagi di media sosial,” tegas Deputi Perlindungan Anak Kemen PPPA, Nahar dalam siaran pers yang diterima apahabar.com, Rabu (18/03).

“Kemen PPPA akan terus mengawal kasus ini dengan fokus pada penanganan kasus, dengan perhatian khusus pendampingan hukum dan psikososial bagi korban. Dinas PPPA, KPAID, dan P2TP2A setempat juga akan terus mengawal dan memberikan pendampingan,” imbuh Nahar.

Pendapingan, lanjut Nahar, sudah dilakukan sejak sepuluh hari yang lalu bersama KPAID, P2TP2A, orangtua, dan guru korban.

Kasus tersebut saat ini sudah ditangani oleh Polres Tasikmalaya, sehingga Kemen PPPA akan terus melakukan koordinasi dengan Dinas PPPA Provinsi Jawa Barat untuk menugaskan psikolog P2TP2A Provinsi Jawa Barat agar dapat memberikan pendampingan kepada korban.

Hal itu mengingat banyaknya kasus pornografi di Kabupaten Tasikmalaya. Kemen PPP juga mendorong Bupati Kabupaten Tasikmalaya membentuk Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Pornografi.

Selain itu, Kemen PPPA juga bekerjasama dengan Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Pornografi di tingkat pusat dan provinsi, serta Pemerintah Daerah Tasikmalaya akan terus melakukan upaya edukasi ke sekolah-sekolah terkait perlindungan anak dari pornografi.

Untuk menghindarkan anak dari dampak negatif gawai (gadget) dan pergaulan tidak sehat melalui media sosial, Nahar menyerukan agar orangtua meluangkan waktunya untuk berkomunikasi dan mempererat hubungan mereka dengan anak – anaknya, serta terlibat aktif mengawasi anak saat menggunakan media sosial.

“Ayo, para orangtua luangkan waktu untuk berkomunikasi dengan anak-anak kita. Pahami pergaulan mereka. Kami juga berharap para orangtua tidak gagap teknologi (gaptek) dan bisa mengikuti perkembangan dalam menggunakan media sosial, sehingga kita bisa terlibat aktif dalam mengawasi penggunaan gawai oleh anak,” pesan Nahar.

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Polisi: Nekat Membunuh karena Sering Di-bully
apahabar.com

Nasional

Pasal Karet RKUHP, AJI: Jurnalis Jangan Takut Kritik Pemerintah
apahabar.com

Nasional

Dua Luka Tusuk Bersarang di Perut, Wiranto Sempat Sadar
apahabar.com

Nasional

Esok Pendaftaran Paslon Pilkada, Tak Boleh Ada Konvoi atau Arakan Massa
apahabar.com

Nasional

Gerhana Matahari Hari Ini, Berikut Perkiraan Waktunya di Indonesia
apahabar.com

Nasional

Menantu Elvy Sukaesih Kembali Diciduk Polisi karena Kasus Narkoba
Satgas Madago Raya

Nasional

Kontak Tembak dengan Satgas Madago Raya, Pimpinan Teroris Poso Ali Kalora Tewas!
apahabar.com

Nasional

Bye, Mulai 1 Januari 2021 BBM Premium Bakal Hilang dari Indonesia
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com