Cerita Sukses Trader Forex Banjarmasin, Modal Rp 15 Juta Berangkatkan Umrah Keluarga 3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa?

Polisi Amankan Enam Penimbunan Masker di Pontianak

- Apahabar.com Jumat, 6 Maret 2020 - 15:30 WIB

Polisi Amankan Enam Penimbunan Masker di Pontianak

Kapolresta Kombes (Pol) Komarudin di Pontianak, Jumat, memperlihatkan puluhan boks masker hasil pengungkapan kasus penimbunan masker dampak Covid-19. Foto-Antara 

apahabar.com, PONTIANAK – Polisi mengamankan enam penimbun masker skala besar di Pontianak, Kalimantan Barat.

Mereka diamankan setelah pemerintah mengumumkan adanya WNI yang terinfeksi Covid-19.

“Terungkapnya penimbunan masker ini, setelah melakukan penyelidikan dan pendalaman, terkait kelangkaan masker di Kota Pontianak, sehingga didapati enam orang yang mengedarkan ataupun menimbun masker dalam jumlah besar,” kata Kapolresta Kombes (Pol) Komarudin di Pontianak, Jumat (6/3) dilansir Antara.

Dari hasil pendalaman di lapangan enam orang tersebut pembeli pertama berinisial PG, yang membeli masker dari distributor sebanyak 100 boks masker seharga Rp59 ribu/boks.

“Kemudian masker itu PG jual kepada FA, seharga Rp160 ribu/boks artinya dari satu boks dia mendapatkan keuntungan sebesar Rp100 ribu. Kemudian dari FA dijual kembali kepada YS seharga Rp220 ribu dan seterusnya kepada inisial PN, dan terakhir yang kami amankan berada di tangan MA dan SF, yang kemudian menjual masker itu Rp270 ribu/boks,” jelasnya.

Sementara itu, barang bukti yang diamankan sebanyak 50 boks barang bukti yang dikumpulkan. Dengan masing-masing berisi 50 lembar sehingga keseluruhannya sebanyak 2.500 lembar masker.

“Hingga kini tersangka masih dalam proses pemeriksaan, dan dalam hal ini kami terus menggali informasi, serta mengkaji penerapan pasal mana yang tepat untuk tersangka,” ujarnya.

Menurut Kapolres, pengungkapan kasus penimbunan masker ini, menjawab adanya kelangkaan masker di beberapa wilayah, termasuk salah satunya di Pontianak yang menjadi keluhan masyarakat belakangan ini.

Untuk itu Kapolresta Pontianak mengimbau kepada masyarakat untuk tidak melakukan hal-hal melanggar aturan, seperti menimbun masker atau berbagai kebutuhan pokok, sehingga berdampak meresahkan masyarakat luas.

“Saat ini penjualan masker di beberapa apotek di Pontianak sudah memberlakukan pembatasan, yakni maksimal tiga hingga lima lembar per orang sehingga kebutuhan masker bisa merata,” katanya.

Baca Juga: Masker Langka di Pasaran, Dinkes Kota: Masyarakat Galau

Baca Juga: Dinkes Banjarmasin akan Tindak Tegas Pelaku Penimbun Masker

Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalbar

Kebakaran di Sekadau Kalbar, Satu Keluarga Tewas Terpanggang
apahabar.com

Kalbar

Gubernur Kalbar Siapkan Bonus Rp 10 Juta Bagi Peserta UN Peraih Nilai 10
apahabar.com

Kalbar

Massa Tutup Ruas Jalan Menuju Jembatan Kapuas I Pontianak
apahabar.com

Kalbar

Akibat Kabut Asap, Pesawat Wing Air Gagal Mendarat di Bandara Pangsuma Kalbar
apahabar.com

Kalbar

Pontianak Dapat Dana Kelurahan Rp10 Miliar
apahabar.com

Kalbar

Tiba di Perbatasan Indonesia-Malaysia, Tim Touring Kemerdekaan Disambut Hangat Polsek Entikong
apahabar.com

Kalbar

IJTI Segera Terbentuk di Kalbar
apahabar.com

Kalbar

Polda Kalbar Musnahkan 1,3 Kg Sabu dari Penangkapan 7 Tersangka
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com