Polda Kaltim Gagalkan Peredaran Sabu 6 Kg di Samarinda dan Balikpapan Banjarmasin Resmi Perpanjang Tanggap Darurat Banjir, Kecamatan Timur Terparah! Resmi! Banjarmasin Berlakukan Pembatasan Transisi Mulai Hari Ini Dear Korban Banjir Kalsel, Posko untuk Gugat Gubernur Sahbirin Segera Dibuka! Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Terparah, Walhi-Jatam Sepakat Class Action

Polisi Ungkap Penimbunan Masker dan Antiseptik di Makassar

- Apahabar.com Jumat, 6 Maret 2020 - 04:30 WIB

Polisi Ungkap Penimbunan Masker dan Antiseptik di Makassar

Polda Sulses gelar konferensi pers pengungkapkan praktek penimbunan masker dan antiseptik di Makassar. Foto-Antara

apahabar.com, MAKASSAR – Direktorat Reserse dan Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sulawesi Selatan berhasil mengungkap penimbunan masker dan gel pembersih tangan atau hand sanitizer (antiseptik) di Makassar, Kamis (5/3).

Praktek culas ini dilakukan oleh perusahaan alat kesehatan (Alkes) setempat, setelah merebaknya virus corona atau Covid-19 ke hampur seluruh dunia.

Kepala Sub-Bidang Penerangan Masyarakat (Penmas) Humas Polda Sulsel Kompol Arsyad mengatakan, merebaknya virus corona dimanfaatkan oleh oknum-oknum tertentu di dalam negeri.

“Salah satu yang membuat masker dan hand sanitizer langka di pasaran adalah adanya penimbunan. Yang parahnya karena yang menimbun adalah distributor alat kesehatan itu sendiri,” ujar Arsyad.

Ia mengatakan salah satu distributor alat kesehatan yang menimbun masker wajah dan hand sanitizer adalah PT Intraco Medika Lindo Pratama. Distributor alkes ini adalah salah satu yang terbesar di Makassar.

Hasil operasi yang dilakukan oleh anggota Ditreskrimsus Polda Sulsel di Jalan Gunung Latimojong dan Jalan Sumba Makassar itu, ditemukan adanya penimbunan masker sebanyak 48 ribu lembar.

Bukan cuma masker, hand sanitizer atau antisptik dalam wadah jerigen juga ditemukan di dua tempat tersebut, dan rencananya akan dijual dengan harga jauh lebih tinggi.

“Ada dua lokasi yang digerebek itu, yang pertama di tokonya di Jalan Latimojong kemudian rukonya di Jalan Sumba Makassar. Totalnya ada 48.580 masker wajah dan beberapa jerigen hand sanitizer,” ungkapnya.

Kompol Arsyad menyatakan masker wajah yang harga normalnya di jual Rp50 ribu, akan di jual kembali dengan harga lebih tinggi yakni Rp300 ribu per boks-nya.

Menurut dia, PT Intraco Medika Lindo selaku distributor resmi alat kesehatan harusnya melakukan pembelian dari sumber yang jelas juga di jual kepada konsumen yang jelas serta dengan harga yang jelas.

“Jadi PT Intraco Medika Lindo Pratama ini yang terbukti menjual masker dengan harga Rp300 ribu per boks-nya, serta temuan puluhan kardus masker lainnya yang disimpang di Ruko Jalan Sumba,” paparnya.(ant)

Baca Juga: IDI: Pakai Masker Saat Sakit dan Kujungi Faskes

Baca Juga: Siapkan 100 Ribu Masker, RNI: Stok Aman untuk Kebutuhan Darurat

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Banjir dan Longsor Menerjang, Aktivis Lingkungan Soroti Tambang Batu Bara
apahabar.com

Nasional

Tompi dan Glenn Fredly Kompak Dukung Jokowi – Maruf
apahabar.com

Nasional

Duet Prabowo-Puan Dinilai Belum Harga Mati

Nasional

Ribuan Warga Kalsel-Kalteng Nikmati Listrik Gratis Mulai Hari Ini
apahabar.com

Nasional

Rice Cooker Bisa Sterilkan Kembali Masker Sekali Pakai, Begini Caranya
apahabar.com

Nasional

Terkait Kasus Eks Bupati Cirebon, KPK Cegah GM Hyundai ke Luar Negeri
apahabar.com

Nasional

Menaker: Subsidi Gaji di Bawah Rp 5 Juta Diluncurkan Besok
apahabar.com

Nasional

Kapolri Keluarkan Maklumat Guna Tekan Penyebaran Corona
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com