Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Terparah, Walhi-Jatam Sepakat Class Action Data Lengkap Korban Longsor Mantewe Tanah Bumbu, Dari Amuntai hingga Kapuas Banjir Kalsel Berbuntut Panjang, Lawyer Banua Ancam Gugat Paman Birin Banjir Kalsel, Warga Kompleks Elite Nyinyir Rumah Miliaran “Calap Jua” Berakhir Hari Ini, Pembatasan Banjarmasin Ambyar Diterjang Banjir

Ramuan dari Nabi Muhammad Bagi Penderita Penyakit Jantung

- Apahabar.com Jumat, 6 Maret 2020 - 04:15 WIB

Ramuan dari Nabi Muhammad Bagi Penderita Penyakit Jantung

Ilustrasi serangan jantung. Foto: Shutterstock

apahabar.com, JAKARTA – Banyak sekali hadits yang menceritakan tentang masalah pengobatan dari Nabi Muhamad SAW. Di antara hadits tersebut, Nabi memberikan rekomendasi obat dari pelbagai jenis tumbuhan, hewan, madu, bekam, kay, dan lainnya.

Nabi juga selalu menggunakan obat-obatan sesuai takarannya maupun dosisnya. Yang paling utama adalah mengidentifikasi penyakit serta penyebabnya. Bahkan, dalam sebuah hadits, Nabi diceritakan pernah memberikan ramuan kepada sahabat yang menderita penyakit jantung.

Dari Sa’ad mengisahkan, “Pada suatu hari aku menderita sakit, kemudian Rasulullah SAW menjengukku. Beliau meletakkan tangannya di tengah dadaku, sampai-sampai jantungku merasakan sejuknya tangan beliau. Kemudian, beliau bersabda, ‘Kamu menderita penyakit jantung. Temuilah al-Harits bin Kaladah dari Bani Tsaqif karena sesungguhnya dia adalah seorang tabib (dokter), dan hendaknya dia (al-Harits bin Kaladah) mengambil tujuh buah kurma ‘ajwah, kemudian ditumbuk beserta biji-bijinya, kemudian meminumkanmu dengannya.’” (HR Abu Daud).

Dalam bukunya yang berjudul Islam & Teknologi seperti dilansir dari khazanah.republika.co.id, Ustaz Ahmad Sarwat menjelaskan, dalam hadits tersebut Rasulullah mengetahui ramuan obat apa yang sebaiknya diminum oleh penderta penyakit jantung.

Namun, Nabi Muhammad tetap meminta Sa’ad untuk menemui seorang dokter bernama al-Harits bin Kaladah. Hal ini karena Rasulullah hanya mengetahui ramuan obat secara umum. Sementara itu, al-Harits dianggap mengetahui lebih detail terkait komposisi, cara meracik, kombinasi, dan indikasinya.

Menurut Ustaz Sarwat, pengobatan ala Nabi SAW itu juga tidak seperti kisah Nabi Isa Alaihissalam dalam mengobati orang sakit. Sebab, Nabi Isa hanya dengan mengusap orang sakit, orang sakit itu langsung sembuh. Bahkan, yang mati pun bisa hidup lagi. Sebagaimana dikatakan dalam Alquran:

“Dan aku menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahirnya dan orang yang berpenyakit sopak; dan aku menghidupkan orang mati dengan seizin Allah”. (QS Ali Imran: 49)

Ustaz Sarwat mengatakan, proses penyembuhan yang dilakukan oleh Nabi Isa itu memang semata-mata mukjizat kenabian. Karena itu, boleh jadi Nabi Isa sama sekali tidak tahu teknis sesungguhnya dalam urusan pengobatan. Sementara itu, pengobatan ala Rasulullah ini, menurut dia, 100 persen murni ilmu pengetahuan, bukan mukjizat.(Rep)

Baca Juga: Rasulullah SAW Tak Lelah Beribadah, Begini Penuturan Aisyah 

Baca Juga: Allah Mengangkat Derajat Suatu Kaum karena Alquran

Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Empat Sifat Penyebab Dosa Versi Imam Al Ghazali

Hikmah

Empat Sifat Penyebab Dosa Versi Imam Al Ghazali
apahabar.com

Hikmah

Belajar Wara’ dari Pertemuan Abah Zuki dan Abah Guru Sekumpul
apahabar.com

Hikmah

Youtuber Mualaf Jay Kim: Dulu Takut Masjid, Sekarang Favorit
apahabar.com

Hikmah

Nasehat Ibnu Abbas RA yang Membuat Orang Terdiam
apahabar.com

Hikmah

Ingin Berbakti kepada Orang Tua yang Sudah Wafat? Berikut 9 Amalannya
apahabar.com

Hikmah

Dilanda Musibah, Baca Doa Berikut Agar Selalu Dilindungi Allah
apahabar.com

Hikmah

Cinta pada Islam di Dubai, Simak Kisah Pria Meksiko Jadi Mualaf
apahabar.com

Hikmah

Belajar dari Sayidina Umar bin Khattab, di Mata Hukum Semua Setara
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com