Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Siram Anjing dengan Cairan Kimia, Pemuda Ini Terancam 9 Bulan Penjara

- Apahabar.com Kamis, 12 Maret 2020 - 05:45 WIB

Siram Anjing dengan Cairan Kimia, Pemuda Ini Terancam 9 Bulan Penjara

Ilustrasi Anjing. Foto-Pixabay

apahabar.com, JAKARTA – Pria bernama Aris Tangkalebi Pandin (57), terdakwa kasus penyiraman cairan kimia terhadap enam anjing mulai menjalani persidangan. Ia dan dijerat dua dakwaan alternatif dengan ancaman hukuman penjara maksimal sembilan bulan.

“Salah satu ancaman hukumannya enam bulan penjara,” kata Jaksa Penuntut Umum (JPU) Andri saat ditemui usai sidang pemeriksaan saksi di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (11/03).

Baca Juga: Pemain Baru Dominasi Operasi Antik Intan 2020 Polres Tapin  

Dakwaan pertama, Aris terancam hukuman 6 bulan penjara tentang penganiayaan dan/atau menyalahgunakan hewan sehingga mengakibatkan cacat dan/atau tidak produktif seperti tertuang dalam pasal 91 B ayat (1) jo. pasal 66 A ayat (1) UU RI Nomor 41/2014 tentang perubahan atas UU RI Nomor 18/2009.

Pasal 91B dalam UU 41/2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan berbunyi “Setiap orang yang menganiaya dan/ atau menyalahgunakan hewan sehingga mengakibatkan cacat dan/atau tidak produktif sebagaimana dimaksud dalam pasal 66A ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling singkat 1 (satu) bulan dan paling lama 6 (enam) bulan dan denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah) dan paling banyak Rp5.000.000,00 (lima juta rupiah)”.

Selanjutnya pada dakwaan kedua, Aris dijerat dengan pasal 302 ayat (2) KUHP dengan ancaman hukuman kurungan 9 bulan tentang penganiayaan hewan yang menyebabkan kematian.

“Jika perbuatan itu mengakibatkan sakit lebih dari seminggu, atau cacat atau menderita luka-luka berat lainnya, atau mati, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan, atau pidana denda paling banyak Rp300, karena penganiayaan hewan,” bunyi pasal 302 ayat (2) KUHP itu.

Saat ini Aris menjalani sidang pemeriksaan saksi terkait kondisi kejiwaannya. “Saya pernah dikirimi surat dari kantor Aris. Isinya tentang permohonan pemeriksaan kejiwaan. Dari situ saya tau dia sakit bipolar,” kata Lena yang merupakan istri Aris dalam persidangan.

“Saya tahu waktu pemeriksaan dari Rumah Sakit Bunda Menteng. Dia bipolar. Saya baru tau pas dia diperiksa di RS Bunda itu,” katanya.

Dalam agenda selanjutnya, Hakim Ketua Wadji Pramono meminta pihak terdakwa untuk menghadirkan dokter yang melakukan perawatan kejiwaan kepada terdakwa.

“Sidang selanjutnya minggu depan ya, jam 14.00 WIB, dengan agenda mendengar keterangan saksi ahli. Dengan ini sidang ditutup,” ujar Wadji sambil mengetuk palu.

Aris ditetapkan menjadi tersangka setelah melakukan penyiraman soda api terhadap 6 anjing milik adik iparnya, Jelli yang tinggal satu rumah dengannya di kawasan Kramat, Jakarta Pusat, pada November 2019. Kasus tersebut ditangani dan dilaporkan oleh komunitas Natha Satwa mengenai penganiayaan hewan.(Ant)

Baca Juga: Doorrr!!! Buron Penodongan Sadis Sukses Dilumpuhkan  

Editor: Aprianoor

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Polres Balangan Kembali Tangkap Pengedar Sabu
Narkoba

Hukum

Tak Jera, Pria Paruh Baya asal Simpang Empat Kembali Diringkus karena Sabu
apahabar.com

Hukum

Pemuda Bertato Tewas Bersimbah Darah, Korban Penganiayaan?
apahabar.com

Hukum

Aksi Heroik Korban Pembegalan di Banjarbaru, Begal Bertato Gagal Kabur
apahabar.com

Hukum

Lagi, John Lee CS Bekuk 2 Pengedar Sabu di HST, 1 di Antaranya Residivis
apahabar.com

Hukum

Sidang Ahmad Dhani Ricuh, Ini Awalnya
apahabar.com

Hukum

Catatan Akhir Tahun, Polisi: Kriminalitas di Tanah Bumbu Menurun
apahabar.com

Hukum

Kuartal II-2019, Polda Kalsel Jaring Ratusan Budak Narkoba
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com