BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin Nasihat Umar bin Abdul Aziz Tentang Kematian

Terdakwa Karhutla Kalteng Divonis Setahun, Adilkah?   

- Apahabar.com Senin, 2 Maret 2020 - 17:48 WIB

Terdakwa Karhutla Kalteng Divonis Setahun, Adilkah?    

Antonius (baju batik ungu di tengah) diapit Ketua DAD Barut dan Ketua AMAN Barut usai sidang, Senin (2/3). Foto-Istimewa

apahabar.com, MUARA TEWEH – Terdakwa pembakaran hutan dan lahan (karhutla), Antonius dijatuhi hukuman 12 bulan. Vonis itu 10 bulan lebih berat dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang hanya menuntut terdakwa 2 bulan penjara.

Baca Juga: Tubruk Truk, Bapak-Anak dari Samarinda Meregang Nyawa

Putusan hukuman yang dijatuhkan pada sidang di Pengadilan Negeri Muara Teweh, Senin (2/3)  untuk warga Tumpung Laung, Kecamatan Montallat, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah membuat resah pihak keluarga dan beberapa organisasi.

Pada sidang itu, majelis hakim yang diketuai Cipto Hosari Parsaoran Nababan SH MH memutuskan  terpidana bersalah dengan bahkan putusan hukuman setahun penjara.

Pada sidang sebelumnya, JPU Barito Utara menuntut terpidana 2 bulan penjara dan subsider Rp 500 ribu. Ini jauh berbeda dengan putusan hakim. Selain divonis 1 tahun subsider Rp 50 juta atau tambahan hukuman 3 bulan penjara.

Majelis hakim menilai hal yang memberatkan terpidana Antonius karena selama sidang terkesan berbelit belit serta hal lainnya.

Atas putusan ini terpidana yang didampingi oleh beberapa organisasi kemasyarakatan menyatakan kaget atas putusan hakim tersebut.

Ketua Dewan Adat Dayak (DAD) Barito Utara,  Drs  Junio Suharto usai sidang mengatakan,  pihaknya akan memusyawarahkan dengan keluarga Antonius untuk mengambil langkah ke depan,  apakah banding atau menerima.

Namun begitu dirinya mengaku cukup kaget dengan putusan, karena jauh lebih berat dari tuntutan jaksa.

“Kami akan mengkoordinasikan dengan pihak Antonius terlebih dahulu,  apa yang mesti kita lakukan ke depan. Namun yang pasti dirinya akan berkoordinasi dengan DAD  provinsi untuk menentukan langkah terbaik. Pada dasarnya kami menghormati putusan pengadilan,” kata Junio Suharto.

Sementara Ketua Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN)  Putes Lekas menambahkan,  dirinya yang beberapa kali ikut memantau jalannya  sidang. Ia pun mengaku kecewa sekaligus kaget dengan hasil putusan  hakim.

“Kami akan melaksanakan rapat tertutup untuk membahas masalah ini. Menurut kami, Antonius hanya korban bukan pelaku. Kami akan siapkan pengacara buat Antonius,” kata Putes Lekas.

Baca Juga: RSUD Muara Teweh Siap Layani Pasien Cuci Darah

Reporter: Ahc17 
Editor: Syarif

Editor: aji - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

Jelang Pilkada, Teras Narang: Cegah Satu Paslon Borong Semua Parpol

Kalteng

PKS Kapuas Gelar Forum Dialog Refleksi Kiprah Anggota Legislatifnya
apahabar.com

Kalteng

Program Indonesia Sehat, Puskesmas di Kapuas Diminta Ciptakan Inovasi Baru
Apahabar.com

Kalteng

Penyebab Bupati Barito Utara Kalteng Diopname di RS Banjarmasin
apahabar.com

Kalteng

Cegah Covid-19, Pemkot Palangka Raya Batasi Jam Operasional Tempat Usaha
apahabar.com

Kalteng

Update Covid-19 Kapuas: 429 Orang Sembuh, 6 Masih Dirawat
apahabar.com

Kalteng

Tugboat Terbalik Hanyut Terbawa Arus Sungai Barito, Satu Korban Belum Ditemukan
apahabar.com

Kalteng

Satpol PP Kapuas Tertibkan Banner dan Spanduk di Trotoar
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com