Gugatan 2BHD Diterima, Ketua MK Pimpin Langsung Sengketa Pilbup Kotabaru Viral Jembatan Alalak II Patah Akibat Macet Parah, Cek Faktanya Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif H2D Sidang Perdana di MK, Bawaslu RI ‘Turun Gunung’ ke Kalsel

Dapat Sinyal Baik dari Kementerian ESDM, Pemkab Tala Siap Rampungkan PLTBg

- Apahabar.com Sabtu, 25 April 2020 - 09:42 WIB

Dapat Sinyal Baik dari Kementerian ESDM, Pemkab Tala Siap Rampungkan PLTBg

Video conference Bupati Tala, Sukamta dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dan PT Citra Putra Kebun Asri di Ruang Rapat Barakat Lantai II, Jumat (24/4). Foto-Istimewa

apahabar.com, PELAIHARI – Pemkab Tala siap merampungkan pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Biogas (PLTBg) di Kecamatan Jorong.

PLTBg ini hasil hibah pemerintah Pusat yang awalnya diserahkan ke PT CPKA dan dihibahkan kembali ke Pemkab Tala.

Kesiapan mengoperasikan PLTBg itu terungkap dalam video conference Bupati Tala, Sukamta dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dan PT Citra Putra Kebun Asri di Ruang Rapat Barakat Lantai II, Jumat (24/4) siang.

Bupati saat itu didampingi Sekda H Dahnial Kifli dan Plt Direktur Perusda Baratala, Agus Sektyaji.

Uji coba ulang pengelolaan PLTBg yang bahannya bersumber dari limbah cair/POME (Palm Oil Mill Effluent) dari PMKS (Pabrik Minyak Kelapa Sawit), membuktikan komitmen Pemkab Tala peduli terhadap lingkungan.

Pemkab melalui Perusda Baratala yang akan mengelola PLTBg, bekerja sama dengan PT CPKA sebagai operator.

Sukamta mengatakan restarting PLTBg ini sudah berjalan sejak 2019 lalu, di antaranya dengan menyervis alat pompa, membersihkan penampungan gas, serta pemeliharaan alat penampungan limbah untuk menghasilkan gas.

Namun demikian masih ada satu komponen yang kurang, yaitu kubikal dengan fungsi alat bantu suplai listrik dari penampungan ke PT PLN.

Sementara pengadaan cubicle sudah dalam proses lelang oleh Kementerian ESDM, serta jadwal uji coba ulang gas engine sudah dijadwalkan dengan PT PLN. Sehingga tidak menggunakan penghasil listrik bermesin diesel.

Ia mengusulkan agar harga jual yang semulanya sesuai Peraturan Menteri ESDM No: 39/2017 hanya Rp. 600/KWh, bisa ditingkatkan menjadi Rp 1.000/KWh untuk menutupi serta menunjang biaya operasional di lapangan.

“Dalam waktu dekat, kita kirimkan pengusulan kenaikan harga ke Kementerian ESDM untuk harga jual ke PT PLN, dan keuntungan nya bisa didapatkan perusda,” imbuhnya.

Reporter: Ahc14
Editor: Puja Mandela

Editor: Kiki - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Pedagang Luar Daerah Dilarang Masuk ke Tanah Laut
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Tak Jujur, Puluhan Warga di Tanah Laut Terancam Covid-19
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Tak Cuma Masukan, Sukamta Minta Veteran Aktif Berikan Kritik
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

BNN Kalsel Gelar Asistensi Penguatan Pembangunan Berwawasan Anti Narkoba di Tala
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Giliran Dinas Pariwisata Dikunjungi Abdi Rahman
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Wabup Tala: Manfaatkan BLT-DD untuk Kebutuhan Pokok Saja
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Dies Natalis Politeknik Tala; dari Senam Sehat hingga Komitmen Jaga NKRI
Banjir

Kab. Tanah Laut

Jalan Nasional di Tala Kebanjiran, Ketinggian Air Capai 50 Sentimeter
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com