2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Hasil Liga Champions, Tanpa Ronaldo Juventus Ditekuk Barcelona, Messi Cetak Gol, Skor Akhir 2-0 Alasan Sekolah Tatap Muka di Banjarmasin Terancam Batal Beredar Video 62 Menit Operasi Pembakaran Halte Sarinah Saat Demo Anti UU Omnibus Law, Sosok Pelaku Terekam? Video Detik-detik Buaya Raksasa Diangkat dari Sungai Kayubesi Babel, Diyakini Warga Sebagai ‘Siluman’

Jokowi Soroti Ancaman Krisis Pangan dan Ketahanan Energi

- Apahabar.com Kamis, 30 April 2020 - 21:09 WIB

Jokowi Soroti Ancaman Krisis Pangan dan Ketahanan Energi

Presiden Joko Widodo. Foto-Setpres/Am

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyoroti sejumlah masalah yang mungkin akan dihadapi Indonesia pada masa mendatang seperti krisis pangan, ketahanan energi, dan sistem jaring pengaman sosial.

Jokowi meminta para menteri, kepala daerah, dan kepala Badan Pembangunan Daerah (Bappeda) merancang strategi besar bagi Indonesia untuk menghadapi krisis tersebut.

“Saat ini hingga beberapa tahun ke depan ada banyak persoalan kita harus selesaikan. Sektor pangan misalnya FAO sudah memberikan peringatan akan terjadinya krisis pangan, bencana kelaparan yang mengancam dunia 135 juta orang terancam kelaparan atau bahkan mengalami lebih buruk dari itu,” kata Presiden Jokowi saat membuka Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Tahun 2020 melalui video conference di Istana Merdeka Jakarta, Kamis (30/04).

“Karena itu ketersediaan pangan, food security, sangat penting bagaimana dengan kesiapan produksi pangan kita, bagaimana kesiapan industri pengolahan pasca panen, bagaimana efisiensi rantai pasok dan distribusi semua harus kita lihat lagi dan kita harus siapkan strategi besar menghadapi itu ke depan,” ujar Jokowi melanjutkan.

Selanjutnya di sektor ketahanan energi, Jokowi menyoroti naik-turunnya harga minyak mentah dunia.

“Sektor energi juga demikian bagaimana di tengah volatilitas harga minyak mentah dunia saat ini yang tiba-tiba jatuh dari 60 (dolar AS) ke sekarang 20-an (dolar AS), itu sebuah volatilitas yang sangat besar sekali,” ucapnya.

Presiden pun meminta para peserta Musrenbangnas harus merancang bagaimana strategi besar Indonesia ke depan untuk mengurangi ketergantungan energi fosil.

“Ke mana arahnya apakah ke bio energy atau ke baterai? Ini akan menentukan arah riset dan pengembangan energi baru dan terbarukan,” ungkap Jokowi.

Secara khusus Jokowi juga memberikan perhatian khusus ke sistem jaring pengaman sosial khususnya dalam masa pandemi saat ini.

“Masyarakat terdampak sangat banyak. Hampir semua sektor di Tanah Air, PHK, kehilangan pendapatan, pekerjaan, jumlah warga miskin meningkat karena itu kita perlu menyediakan bersama bagaimana model dan cara jaring pengaman sosial,” kata Jokowi.

Bagaimana bentuk bantuan sosial yang betul-betul efektif dan cepat sehingga setiap rupiah yang dikeluarkan sampai pada target dan sesuai pada sasaran.
“Bagaimana terdapat data akurat yang transparan dan akuntabel, setiap saat bisa dilihat bisa diketahui sehingga dapat dikoreksi dengan cepat kalau terjadi kesalahan sehingga kita dapat pastikan penerima adalah orang yang berhak dan benar-benar membutuhkan,” tegas Jokowi.(Ant)

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Ke Kemenhan, Jokowi Ingatkan Prabowo Soal Anggaran Pertahanan
apahabar.com

Nasional

Lima Warga Tersambar Petir, Dua Tewas di Tempat
apahabar.com

Nasional

Berupaya Kabur, Pencuri Puluhan Ponsel Ditembak Polisi
apahabar.com

Nasional

Buat Ekstasi Lagi, Napi Salemba Dipindah ke Nusakambangan
apahabar.com

Nasional

Jubir Presiden: Evakuasi WNI dari Yokohama Jepang Segera Dilaksanakan
apahabar.com

Nasional

Pasca Tsunami, Warga Pesisir Pandeglang Belum Berani Kembali ke Rumah
apahabar.com

Nasional

Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Korban Longsor Sukabumi
apahabar.com

Nasional

AS Catatkan 1,15 Juta Kasus Positif Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com