Resmi, Palangka Raya Belum Mau Berlakukan New Normal Susul Tanbu, Giliran 3 Pasien Tapin Sembuh dari Covid-19 Cerita Tukang Cukur Banjarmasin Keluhkan Protokol Covid-19 Pemuda Mandastana Genapi 4 Pasien Sembuh Covid-19 di Batola Kebakaran Jalan Manggis, Los Bedakan Diduga Sengaja Dibakar




Home Kaltim

Senin, 27 April 2020 - 11:23 WIB

Pandemi Berlalu, Bupati Mahulu: Budaya Lokal Pasti Kembali

rifad - Apahabar.com

Budaya masyarakat lokal yang berjiwa sosial tinggi, gotong royong, dan saling membantu sesama di Mahakam Ulu seakan sirna setelah Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) mewabah karena aturan physical distancing. Foto sebagai ilustrasi-Ekspos Kaltim

Budaya masyarakat lokal yang berjiwa sosial tinggi, gotong royong, dan saling membantu sesama di Mahakam Ulu seakan sirna setelah Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) mewabah karena aturan physical distancing. Foto sebagai ilustrasi-Ekspos Kaltim

apahabar.com, SAMARINDA – Bupati Mahakam Ulu (Mahulu) Bonifasius Belawan Geh optimistis budaya masyarakat lokal yang berjiwa sosial tinggi, gotong royong, dan saling membantu sesama akan pulih kembali setelah pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) ini sirna.

“Sementara ini memang kurang terlihat semangat gotong royong kita, ini karena adanya kesepakatan masyarakat untuk bersama-sama mencegah penularan Covid-19. Namun begitu pandemi ini berlalu, saya yakin semua akan kembali normal,” ujar Bonisfasius, Senin (27/4).

Menurutnya, banyak dampak yang dirasakan akibat Covid-19 yang mulai masuk ke Indonesia sejak Januari lalu.

Salah satunya adalah menjaga jarak yang berdampak menurunnya budaya masyarakat Indonesia umumnya dan Mahakam Ulu, khususnya, yakni budaya yang dikenal gotong royong dalam menuntaskan pekerjaan.

Dari semua ini, lanjutnya, dapat disimpulkan bahwa hal ini bertujuan agar masyarakat Mahakam Ulu selamat, semua warga Indonesia selamat, sehingga semua harus rela menjaga jarak dan tidak berkerumun, karena dengan menjaga jarak dapat memutus rantai penyebaran virus corona.

Baca juga :  Kaltim Menuju Lumbung Sapi Nasional

Sebelumnya, saat memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di Media Center Gugus Tugas, ia mengatakan bahwa saling menjaga jarak ini hanya sementara.

Setelah pandemi ini hilang, maka tata cara kehidupan masyarakat seperti sebelumnya yang saling membantu akan kembali normal.

Dalam Rakor Gugus Tugas itu ia juga mengajak seluruh pihak terkait, tokoh agama, tokoh adat, dan masyarakat terus bersinergi guna menyatukan gerak dan langkah dalam mencegah masuknya Covid-19 ke Mahakam Ulu.

“Di kesempatan yang baik ini saya mengajak semua untuk selalu bersatu melaksanakan petunjuk, menjalankan edaran dan aturan yang sudah disampaikan pemerintah pusat kepada kita guna menghindari penyebaran corona,” ujar Bonifasius.

Baca juga :  Pengidap Baru di Kalsel Didominasi Hasil Tracking, 78 Persen Kasus Positif OTG

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Bupati Y Juan Jenau berterima kasih kepada semua pihak yang telah mengambil bagian untuk menyelamatkan Mahakam Ulu. Kemudian mengajak menyatukan langkah untuk menyelamatkan Mahakam Ulu dari bahaya Corona.

Dari semua apa yang dilakukan ini, lanjut Juan, alasannya adalah karena semuanya sama-sama mencintai Mahakam Ulu dan mencintai masyarakatnya, sehingga terbukti bahwa sampai kini kondisi Mahakam Ulu masih terpelihara.

“Mudah-mudahan hal seperti ini tetap terjaga sehingga kita sekarang yang lagi berperang melawan Covid-19, maka besoknya kita berperang untuk pembangunan lebih baik, berperang melawan kemiskinan, perang melawan kebodohan. Ini semua dapat kita lakukan melalui kebersamaan dan gotong royong,” ucap Juan. (Ant)

Editor: Fariz Fadhillah

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltim

Kaltim Segera Rekrut Puluhan Pendamping Desa
apahabar.com

Kaltim

2018, Gojek Sumbang Rp 430 Miliar untuk Perekonomian Balikpapan
apahabar.com

Kaltim

Impor Sejumlah Komoditas di Kaltim Capai 3,75 M
apahabar.com

Kaltim

Badak di Kalimantan Diselamatkan
apahabar.com

Kaltim

HUT Balikpapan, Pertamina Diganjar Penghargaan LH
apahabar.com

Kaltim

Korban Kebakaran akan Direlokasi, Pemkab PPU Siapkan 3 Lokasi
apahabar.com

Kaltim

“Mengelola Konflik Itu Seperti Proses Menjodohkan”
apahabar.com

Kaltim

Kunjungi Balikpapan, Gubernur Curhat Soal Banjir