Sejumlah Pegawai di Banjarmasin Balikin Duit THR, Kok Bisa? Lakalantas di Angkinang HSS, Warga Haruyan HST Tewas di Tempat Viral Shogun Vs Vario di Kandangan Lama, Dua Pengendara Tewas Seketika! Dahsyatnya Banjir di Satui, Haruyan, hingga Kotabaru: Kerugian Petani Tembus Miliaran Rupiah! Hari Terakhir Penutupan KSPN Loksado, Sejumlah Pelancong Disuruh Putar Balik

Sedekah Bernilai Besar, Kyai Ma’ruf: Inilah Saatnya

- Apahabar.com Selasa, 28 April 2020 - 12:41 WIB

Sedekah Bernilai Besar, Kyai Ma’ruf: Inilah Saatnya

Wakil Presiden Indonesia, KH Ma’ruf Amin. Foto-net

apahabar.com, JAKARTA – Menyedekahkan harta di saat orang lain memerlukan dinilai lebih besar pahalanya. Untuk itu, Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin mengajak masyarakat yang memiliki harta lebih untuk bersedekah kepada yang membutuhkan.

Momentum Ramadan di tengah pandemi Covid-19 yang mengancam kesehatan masyarakat, perekonomian, dan sosial menjadi saat yang tepat untuk berbagi.

“Karena itu tuntutan untuk kita memberikan makan orang miskin, menjadi lebih penting lagi. Rasulullah juga mengatakan siapa yang punya kelebihan bekal hendaknya dia bersedekah dengan kelebihan bekalnya itu, shadaqah yang paling besar pahalanya (adalah) ketika itu dibutuhkan oleh orang,” ujar Ma’ruf dalam keterangannya dari rumah dinas Wapres, Menteng, Jakarta, seperti dilansir apahabar.com dari Republika, Selasa (28/4).

Untuk itu, ia menilai momentum Ramadan di tengah pandemi sangat pas untuk masyarakat mensedekahkan kelebihan hartanya. Sebab, pandemi Covid-19 menyebabkan terpuruknya perekonomian dan meningkatnya angka kemiskinan.

Ini juga, kata Ma’ruf, membuat jumlah orang miskin baru bertambah karena banyaknya masyarakat yang kehilangan lapangan pekerjaan, baik karena pemutusan hubungan kerja (PHK) maupun dampak imbauan tetap di rumah

“Banyak orang yang kehilangan pekerjaan dan banyak warung-warung kecil yang tutup, jadi jumlah orang miskin pun makin bertambah. mungkin di sekitar kita juga banyak orang-orang yang terdampak corona ini,” katanya.

Ketua Umum MUI nonaktif itu menerangkan, dalam agama, anjuran memberi makan orang yang miskin hukumnya wajib bagi muslim, yakni fardlu kifayah. Artinya, kalau ada orang menghilangkan kelaparan di wilayah sekitarnya, maka orang lain tidak akan berdosa.

Tetapi jika tidak ada satu pun yang melakukan, lanjut Ma’ruf, maka semua orang akan berdosa. “Karena itu menghilangkan kelaparan, menghilangkan kemiskinan itu menjadi tanggung jawab kita semua bagi mereka yang masih punya kelebihan untuk membantu walaupun sedikit,” ujarnya.

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Masjidil Haram Dijaga Ketat, Jemaah Umrah Tak Bisa Leluasa
apahabar.com

Habar

Kebersihan di Haul Sekumpul ke-15, DLH Berharap Jemaah Ikut Terlibat
apahabar.com

Habar

Ceramah Maulid di KNPI, Ustadz Khairullah Zain Ungkap ‘Tempaan’ Kepemimpinan Para Nabi
apahabar.com

Habar

Lancar Baca Surah Al Fatihah, Afif Juara Tahfidz TK di Festival Anak Islam se-Kalsel
apahabar.com

Religi

Sayidina Husain Sempat Berpidato Sebelum Dibantai di Karbala
Minta Perlindungan Allah dari Covid-19 Lewat Sholat Hajat

Hikmah

Minta Perlindungan Allah dari Covid-19 Lewat Sholat Hajat
apahabar.com

Hikmah

Evliya Celebi Bermimpi Bertemu Rasulullah SAW

Religi

VIDEO: Mengenang Abah Guru Sekumpul (2), Berganti Nama Karena Sebuah Isyarat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com