BMW M1 milik mendiang Paul Walker “Fast and Furious” Dilelang Rumdin Kepala Kemenag HSU Ambruk ke Air, Begini Nasib Penghuninya 2 Segmen Rampung, Jembatan Bailey Pabahanan Tala Sudah Bisa Dilewati Kenakan Sarung, Mayat Gegerkan Warga Ratu Zaleha Banjarmasin Nasihat Umar bin Abdul Aziz Tentang Kematian

Bursa Saham Asia Turun, IHSG Ikut Melemah

- Apahabar.com Selasa, 12 Mei 2020 - 11:10 WIB

Bursa Saham Asia Turun, IHSG Ikut Melemah

Ilustrasi - Pekerja mengambil gambar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dengan ponselnya di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (11/05). Foto-Antara/Muhammad Adimaja/hp.

apahabar.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa (12/05) pagi melemah seiring penurunan bursa saham Asia.

Pada pukul 09.31 WIB, IHSG melemah 3,83 poin atau 0,08 persen ke posisi 4.635,27. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak turun 1,64 poin atau 0,24 persen menjadi 693,65.

“IHSG diperkirakan melemah terbatas pada perdagangan hari ini bersamaan dengan perkiraan potensi menurunnya saham Asia setelah saham AS ditutup melemah. Namun, tekanan IHSG sedikit dapat tertopang oleh stabilitas rupiah,” kata Kepala Riset Valbury Sekuritas Alfiansyah di Jakarta, Selasa.

Dari Amerika Serikat, Presiden Donald Trump mengonfirmasi kemungkinan pembubaran gugus tugas penanganan Covid-19 di tengah rencananya ingin membuka kembali kegiatan ekonomi. Pembubaran itu akan dilakukan dalam beberapa pekan ke depan.

Pihak lain berpendapat bahwa Trump mengorbankan kesehatan masyarakat Amerika dalam keinginannya untuk membuka kembali ekonomi AS menjelang pilpres pada November mendatang.

AS saat ini menjadi negara dengan jumlah kematian akibat Covid-19 terbanyak yakni 77.280 jiwa dengan total 1,3 juta kasus positif.

Dari dalam negeri, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan kabar pemulihan ekonomi secara bertahap yang beredar dalam bentuk infografis, masih bersifat kajian.

Infografis tersebut menggambarkan fase-fase pembukaan kegiatan bisnis dan industri yang dimulai pada 1 Juni hingga Juli 2020, dengan skenario tersebut dirinci menjadi lima fase.

Pemerintah saat ini terus melakukan kajian berbagai langkah-langkah yang bisa memfokuskan pada penanganan Covid-19, yakni meminimalkan penyebaran dan mencegah bertambahnya korban jiwa dan melihat kondisi sosial ekonomi pascapandemi ini berakhir.

Kebijakan pembatasan aktivitas sosial yang dilakukan banyak negara memang berdampak pada penurunan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi terkontraksi selama pembatasan sosial dan penguncian (lockdown) diterapkan di beberapa negara.

Bursa saham regional Asia Selasa pagi ini antara lain indeks Nikkei melemah 41,5 poin atau 0,2 persen ke 20.349,2, indeks Hang Seng melemah 375,5 poin atau 1,53 persen menjadi 24.226,6, dan indeks Straits Times melemah 29,09 poin atau 1,11 persen ke 2.582,22.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Amrullah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Mei, Honda Trio Motor Banjarmasin Target 14.500 Unit Motor Terjual
apahabar.com

Ekbis

Kebijakan Minyak Goreng Curah Ancam Produsen UMKM
apahabar.com

Ekbis

Pupuk Indonesia Catatkan Pendapatan Rp 71,25 Triliun
apahabar.com

Ekbis

Tsunami Selat Sunda: Pertamina Jamin BBM dan LPG di Banten Aman
apahabar.com

Ekbis

Kejutan! Twitter Berubah dan Punya Banyak Fitur Baru
apahabar.com

Ekbis

Proyek Mal Pelaihari Disegel, Pemkab Diminta Tak Persulit Investor
Melihat Rencana Erick Thohir Kelola Hotel BUMN di Satu Atap?

Ekbis

Melihat Rencana Erick Thohir Kelola Hotel BUMN di Satu Atap?
apahabar.com

Ekbis

Deputi BI Berharap Darul Hijrah Jadi Pondok Mentor di Kalimantan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com