Live Streaming SCTV PSG vs Man United Liga Champions Malam Ini, Link Siaran Langsung Vidio.com Demo Setahun Jokowi di Banjarmasin: 5 Remaja Diamankan, Mahasiswa Respons Santuy Refleksi Setahun Jokowi-Ma’ruf, BEM Kalsel Ancam Demo Tiap Pekan Terduga Penyusup Diamankan, Kapolda Kalsel Angkat Bicara Ingat Setahun Jokowi tapi Mahasiswa di Banjarmasin Lupa Prokes

Harga Minyak Melonjak pada Akhir Perdagangan Kamis

- Apahabar.com Jumat, 1 Mei 2020 - 11:33 WIB

Harga Minyak Melonjak pada Akhir Perdagangan Kamis

Minyak naik ditopang harapan permintaan akan pulih dari efek corona. Foto-antara

apahabar.com, JAKARTA – Harga minyak melonjak pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), memperpanjang kenaikan sesi sebelumnya.

Itu juga didukung kenaikan yang lebih rendah dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS dan dimulainya pengurangan produksi dalam upaya mengimbangi penurunan permintaan bahan bakar akibat pandemi virus Corona.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juni melonjak 3,78 dolar AS atau 25,1 persen.

Menjadi menetap pada 18,84 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange, menyusul kenaikan 22 persen pada sesi sebelumnya.

Sementara itu minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni naik 2,73 dolar AS atau 12,11 persen, menjadi ditutup pada 25,27 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Sehari sebelumnya, kontrak Brent untuk Juni menguat lebih dari 10 persen.

“Ini adalah minggu kedua berturut-turut angka persediaan dan permintaan produk menunjukkan bagian terbawah dari pasar AS,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp.

Data Badan Informasi Energi AS (EIA) menunjukkan persediaan minyak mentah naik sembilan juta barel pekan lalu menjadi 527,6 juta barel, lebih rendah dari perkiraan analis untuk kenaikan 10,6 juta barel dalam jajak pendapat Reuters.

Faktor pendukung penting lainnya pada Jumat adalah awal resmi pengurangan produksi yang disepakati antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen utama lainnya seperti Rusia – kelompok yang dikenal sebagai OPEC+ – untuk melawan penurunan permintaan.

“Kuota OPEC+ akan diluncurkan pada Jumat, menunjukkan kondisi pasokan jangka pendek kemungkinan telah memuncak,” kata Innes AxiCorp.

Kesepakatan OPEC+ mencakup pengurangan produksi hampir 10 juta barel per hari (bph), tingkat rekor selama ini.

Namun demikian, itu kurang dari 30 juta barel per hari dari permintaan yang telah menguap di tengah pandemi virus corona karena sebagian besar populasi dunia masih berada di bawah penguncian ekonomi dan sosial.

“Harapan pengembalian cepat ke ‘normalitas,’ dukungan kebijakan fiskal dan moneter besar-besaran, peningkatan selera risiko dan pengurangan produksi yang cepat” telah mendukung pasar, Eugen Weinberg, analis energi di Commerzbank Research, mengatakan dalam sebuah catatan pada Kamis (30/4). (Ant)

Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Ekbis

Facebook Hapus 1,5 Miliar Akun Palsu antara April dan September
apahabar.com

Ekbis

Data Tenaga Kerja AS Membaik Dorong Penguatan Rupiah
apahabar.com

Ekbis

Ketua Umum Hipmi Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Berjalan Cepat
apahabar.com

Ekbis

Bongkar Mafia Migas, Ahok: Ada Oknum di Dalam

Ekbis

Asosiasi Digital: UU Cipta Kerja Jangan Jadi Senjata Baru Investor Asing
apahabar.com

Ekbis

Efek Virus Corona, Bank Dunia Tolak Beri Pinjaman ke China
apahabar.com

Ekbis

Adaro Rehabilitasi Ribuan Hektare Lahan Kritis di Kabupaten Banjar
apahabar.com

Ekbis

Kanwil DJP Kalselteng Targetkan Rp15,8 Triliun Penerimaan Pajak 2019
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com