Sederet Prestasi Niha, Hafizah Cilik Kotabaru dari MTQ Tingkat Kabupaten hingga Provinsi Polisi Anulir Pernyataan Status Tersangka Dua Mahasiswa Kalsel 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Paula Verhoeven Hamil, Kiano Bakal Punya Adik, Baim Wong Ingin Mak Beti Ucapkan Selamat ke Sang Istri Hasil Liga Champions, Tanpa Ronaldo Juventus Ditekuk Barcelona, Messi Cetak Gol, Skor Akhir 2-0

Jelang Pelantikan Tsai Ing-wen, Kapal Perang AS Transit di Selat Taiwan

- Apahabar.com Kamis, 14 Mei 2020 - 12:05 WIB

Jelang Pelantikan Tsai Ing-wen, Kapal Perang AS Transit di Selat Taiwan

Kapal perusak berpeluru kendali milik Angkatan Laut Amerika Serikat USS McCampbell keluar dari formasi dengan kapal-kapal lainnya setelah latihan untuk menandai berakhirnya Valiant Shield 2016 di Laut Filipina, 23 September 2016. Foto-U.S. Navy/Mass Communication Specialist 3rd Class Patrick Dionne/Handout via Reuters

apahabar.com, TAIPEI – Tsai Ing-wen akan dilantik untuk jabatan periode kedua –di tengah ketegangan dengan pemerintah China.

Angkatan laut AS menyiagakan kapal perang yang dilengkapi rudal di Selat Taiwan, sepekan menjelang pelantikan pemimpin Taiwan itu.

Dalam sebuah pernyataan yang diunggah di akun Facebook resminya, Armada Pasifik AS (The U.S. Pacific Fleet) menyebut kapal perang USS McCampbell telah transit pada Rabu (13/5) di perairan yang memisahkan daratan Taiwan dan China.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan bahwa kapal tersebut berlayar ke wilayah selatan dalam “misi biasa” dan akan terus berlayar ke arah sana.

Hubungan China, yang mengakui Taiwan sebagai bagian dari wilayah negaranya, dengan AS memburuk setelah pemerintahan Presiden Donald Trump menunjukkan dukungan untuk Taiwan, misalnya dengan meningkatkan penjualan senjata.

Selisih pendapat terkait pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini juga memperparah hubungan kedua negara.

Baik AS maupun China meningkatkan aktivitas militer di sekitar Taiwan dalam beberapa bulan terakhir, termasuk latihan angkatan udara China dan pelayaran kapal AS.

Otoritas Taiwan menyatakan latihan China itu sebagai upaya intimidasi, otoritas juga mengingatkan pemerintah China agar berfokus pada upaya penanganan wabah virus Corona daripada menggertak Taiwan.

Jumat (8/5) pekan lalu, Taiwan menyebut pesawat Y-8 milik pasukan udara China melintasi Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan, yang kemudian membuat Taiwan menerbangkan jet sebagai peringatan agar pesawat itu pergi dari wilayahnya.

China memang mengoperasikan Y-8 sebagai pesawat pengangkut sekaligus pembawa peringatan dan sebagai pesawat perang elektronika. (Ant)

Editor: Fariz Fadhillah

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Cekcok Berujung Maut di Gambut, Lelaki Warga Jambu Burung Tewas Ditikam Rekannya
apahabar.com

Hukum

Satu Lagi Tersangka Sabu Dibekuk
apahabar.com

Hukum

Bawa Sabu, Pria Barabai Lebaran di Bui
apahabar.com

Hukum

Hakim Tegaskan Pengadilan Tak Politis
apahabar.com

Hukum

Kesal Ibunya Ditagih Utang Rp 15 Ribu, Seorang Pemuda Bakar Nenek
apahabar.com

Hukum

Kasus Driver Online di Banjar, Perampokan atau Rekayasa?
apahabar.com

Hukum

6 Bulan, Kejari Tabalong Selamatkan Duit Negara Ratusan Juta
apahabar.com

Hukum

Lihai, IRT di Tanbu Sembunyikan Sabu di Tempat Tak Biasa
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com