Sederet Prestasi Niha, Hafizah Cilik Kotabaru dari MTQ Tingkat Kabupaten hingga Provinsi Polisi Anulir Pernyataan Status Tersangka Dua Mahasiswa Kalsel 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Paula Verhoeven Hamil, Kiano Bakal Punya Adik, Baim Wong Ingin Mak Beti Ucapkan Selamat ke Sang Istri Hasil Liga Champions, Tanpa Ronaldo Juventus Ditekuk Barcelona, Messi Cetak Gol, Skor Akhir 2-0

Ketika Angin Dingin Menumbangkan Kaum Ad yang Congkak

- Apahabar.com Sabtu, 2 Mei 2020 - 05:30 WIB

Ketika Angin Dingin Menumbangkan Kaum Ad yang Congkak

ilustrasi. Sumber: net

apahabar.com, BANJARMASIN – Kaum Ad disebut memiliki peradaban yang maju. Kemajuan itu nampak pada ukiran-ukiran di situs-situs

Iram. Sayangnya, kecerdasan dan kemajuan yang dimiliki mereka tak seimbang dengan kecerdasan spiritual. Mereka masih menyembah berhala.

Dalam kondisi itu, Nabi Hud AS diutus untuk mengingatkan Kaum Ad untuk kembali menyembah Allah SWT seperti leluhurnya, Nabi Nuh AS.

“Wahai kaumku, sembahlah Allah yang tiada tuhan lain bagi kalian selain-Nya.” (QS Hud:50).

Perkataan itu tidak berubah. Peringatan yang sama telah kem bali diucapkan seperti Adam, Idris, dan Nuh. Hanya, kaum Nabi Hud AS kerap mengejek utusan Allah itu.

Ahmad Bahjat dalam Sejarah Nabi-Nabi Allah menjelaskan, mereka berkata kepada Nabi Hud. “Bagaimana engkau menuduh tuhan-tuhan kami yang kami mendapati ayah-ayah kami menyembahnya?”

Nabi Hud menjawab: “Sungguh orang tua kalian telah berbuat kesalahan.”

Kaum Nabi Hud berkata, “Apakah engkau akan mengatakan wahai Hud bahwa setelah kami mati dan menjadi tanah yang beterbangan di udara, kita akan kembali hidup?”

Nabi Hud menjawab: “Kalian akan kembali pada hari kiamat dan Allah SWT akan bertanya kepada masing-masing dari kalian tentang apa yang kalian lakukan.” Allah SWT menceritakan sikap kaum itu terhadap hari kiamat pada QS al Mukminun: 33-37.

Mereka pun tertawa mendengar jawaban Nabi Hud. Mereka berkata kepadanya: “Tidak mungkin-tidak mungkin”.

Alqur’an menerangkan mereka sebagai al- Mala’. Mereka adalah para pembesar kaum. Orang-orang kaya dan para elite yang menentang para Nabi. Allah SWT menggambarkan mereka dalam firman- Nya: “Dan yang telah Kami mewahkan mereka dalam kehidupan dunia.” (QS al-Mu’minun: 33).

Mereka tak juga percaya ke pada peringatan Nabi Hud. Mereka pun mulai menuduh Nabi Hud gila.

“Kaum Ad ber kata: “Hai Hud, kamu tidak mendatangkan kepada kami suatu bukti yang nyata, dan kami sekali-kali tidak akan meninggalkan sembahan-sembahan kami karena perkataanmu, dan kami sekali-kali tidak akan memercayai kamu. Kami tidak mengatakan melainkan bahwa sebagian sembahan kami telah menimpakan penyakit gila atas dirimu.” (QS Hud: 53-54).

Nabi Hud pun mengetahui azab akan turun kepada kaumnya. Terjadilah masa kering di muka bumi di mana langit tidak lagi menurunkan hujan. Matahari menyengat sangat kuat hingga laksana percikan-percikan api yang menimpa kepala manusia.

Kaum Nabi Hud lantas bertanya kepadanya. “Mengapa terjadi kekeringan ini wahai Hud?”

Nabi Hud menjawab, “Sesungguhnya Allah SWT murka kepada kalian. Jika kalian beriman, maka allah SWT akan rela kepada kalian dan menurunkan hujan.”

Kaum Nabi Hud justru mengejeknya meski kekeringan semakin meningkat dan mematikan pepohonan. Kekeringan lantas berganti menjadi awan. Kaum Nabi Hud mengiranya hujan. Mereka bergembira dan keluar dari rumah-rumahnya. Tiba-tiba udara menjadi semakin dingin. Angin bertiup sangat kencang. Semua benda bergoyang. Angin terus bertiup hingga tujuh malam. Kaum Nabi Hud berlari menyelamatkan diri, tapi semua terlambat.

“Yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus-menerus. Maka, kamu lihat kaum ‘Ad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul-tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk).” (QS al-Haqqah;7).

Sumber; Republika
Editor: Muhammad Bulkini

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Penyelenggaraan Haji Belum Diputuskan, Kemenag: Detil Skenario Masih Dikaji
apahabar.com

Habar

Khatib Jumat Ajak Ribuan Jemaah Masjid Sabilal Muhtadin Perbanyak Istigfar Tangkal Corona
apahabar.com

Sirah

Dikira Pemalas, Ternyata Seorang Waliyullah
apahabar.com

Habar

Imbas Corona, Haul Ke-214 Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari Ditiadakan

Sirah

Masjid Jami Sungai Jingah (2),‘Saksi’ Warga Banjar Tak Sudi Dibantu Penjajah
apahabar.com

Religi

Rapat Haul Abah Guru Sekumpul ke 14 Digelar Malam Ini, Begini Keputusannya
apahabar.com

Hikmah

Kisah Ketawadhuan Kiai As’ad dan Buya Hamka
apahabar.com

Habar

Sikapi Corona, Giliran Kubah Basirih Ditutup untuk Peziarah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com