ga('send', 'pageview');
Geger Mayat Mengapung di Laut Tanbu, Polisi Sulit Identifikasi Jelang Magrib, Api Gegerkan Blok Ikan Pasar Kandangan Peringatan 100 Hari Guru Zuhdi: Makam Ditutup, Streaming Jadi Andalan Covid-19 di Bappeda Kalsel: Puluhan Positif, Satu Meninggal Dunia Tragedi Ledakan Berantai di Beirut: Puluhan Tewas, Ribuan Luka-Luka, Satu WNI




Home Nasional

Selasa, 19 Mei 2020 - 06:15 WIB

Kisah Napi Asimilasi Bertaubat, Kini Jualan Kue Lebaran

Redaksi - apahabar.com

Nurmiati (tengah) kini sudah bebas. Foto-Okezone

Nurmiati (tengah) kini sudah bebas. Foto-Okezone

apahabar.com, JAMBI – Nurmaiti, salah satu napi yang mendapat program asimilasi dari pemerintah. Perempuan berusia 43 tahun yang merupakanb warga Mayang, Kota Jambi sujud syukur tatkala mendapatkan program tersebut.

Wajah yang semula kerut dan suasana penuh beban dihukum pidana Pasal 372 dan 378 tentang penipuan, kini tersenyum semringah.

Betapa tidak, hukuman 2 tahun yang dipertanggungjawabkan di Lembaga Pemasyarakatan Klas II A Jambi membuat dirinya tidak ketemu dengan mudah suami dan anaknya sebagai mana saat bebas.

“Alhamdulillah, bahagia, senang bisa ketemu dengan keluarga anak-anak dan suami. Karena selama ini pisah dengan keluarga, apalagi sekarang ini bulan puasa, jadi bisa kumpul dengan keluarga,” ungkap Nurmaiti.

Baca juga :  Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Koalisi minta RUU Disahkan

Diakuinya, selama di dalam Lapas hingga mendapatkan program asimilasi dari pemerintah tidak ada kendala dari petugas.

“Saya berterima kasih kepada petugas yang telah membantu proses pembebasan asimilasi. Mestinya, saya bebas bulan Agustus mendatang. Alhamdulillah bisa dipercepat,” imbuhnya.

Selanjutnya, dia juga menceritakan usai berada di rumah tidak banyak yang dilakukannya. Namun, program asimilasi yang diberikan seiring pandemi Covid-19 di saat bulan puasa, membuat dirinya bisa menambah penghasilan.

“Saat ini, aktivitas sehari-hari saya sekarang membuat kue kering untuk lebaran. Alhamdulillah udah banyak yang pesan selain keluarga teman orang-orang dekat di kota sini lah,” tutur Nurmaiti.
Meski berstatus sudah bebas, tapi dirinya masih wajib lapor ke pihak Bapas Kemenkumham Jambi.

Baca juga :  Gilang Bungkus Tidak Dijerat Pasal Pencabulan

“Saya wajib lapor seminggu satu kali. Sejak pandemi Covid-19, wajib lapornya lewat video call. Yang dibicarakan keberadaan saya, aktivitas keseharian saya,” ujarnya.

Ada momen haru usai keluar dari LP, yakni saat dirinya ketemu dengan anak-anaknya. “Saya ngobrol sampai jam 2 malam dengan anak, selama ini ada beban lantaran tidak pernah ketemu dengan anak. Saat ini sudah lega,” tukasnya sembari mengusap air mata yang keluar dari kedua kelopak matanya.

Dengan kejadian ini, ibu tiga putra tersebut berharap tidak kembali lagi menghuni Lapas. “Mudah-mudahan jangan terjadi lagi,” pungkasnya. (okz)

Editor: Syarif

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Akhirnya, Siti Aisyah kembali ke Indonesia
apahabar.com

Nasional

Selasa Nanti, Pemerintah Putuskan Pemulangan WNI di Diamond Princess
apahabar.com

Nasional

4 Fakta Bani Bassis Seventeen, Korban Tsunami Banten
apahabar.com

Nasional

Hari Disabilitas 2018: Banjarmasin Tak Ramah untuk Kaum Difabel
apahabar.com

Nasional

Facebook Hapus Misinformasi soal Virus Corona
apahabar.com

Nasional

OIF UMSU: Besok Gerhana Matahari Langka
apahabar.com

Nasional

TNI Temukan Mayat dan Rampas 5 Senjata Milik KKSB
apahabar.com

Nasional

4 Bandara Ini Dibangun Pakai Skema Pembiayaan Baru
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com