Heboh Dikira Disembunyikan Makhluk Gaib, Ibu Muda di HST Akhirnya Ditemukan BREAKING! Warga “Bagandang Nyiru” Cari Ibu Muda yang Hilang di Cukan Lipai HST Kades-BUMDes Saradang Tabalong Ancam Polisikan Warga Penyebar Berita Bohong Kalah 39 Ribu Suara, H2D Pinta MK Kesampingkan Ambang Batas Pacu Sinergitas, Bjb Sekuritas Tandatangani PKS dengan Mandiri Sekuritas

Kota di Jilin China Diisolasi, KBRI Minta WNI Tetap Tenang

- Apahabar.com Minggu, 17 Mei 2020 - 21:32 WIB

Kota di Jilin China Diisolasi, KBRI Minta WNI Tetap Tenang

Para pelajar Indonesia yang masih bertahan di Provinsi Jilin, China, menerima bantuan logistik dari Kedutaan Besar RI di Beijing. Foto-Atdikbud KBRI Beijing via Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kedutaan Besar RI di Beijing meminta warga negara Indonesia di Provinsi Jilin tetap tenang.

Hal menyusul isolasi di Kota Shulan akibat 29 warga setempat dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

“WNI kita yang masih bertahan di Jilin ada 33 orang. Jadi mereka tidak perlu cemas karena mereka tidak tinggal di kota itu,” kata Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Beijing, Yaya Sutarya, Minggu (17/05).

Menurut dia, para WNI tersebut juga terpantau dalam keadaan sehat dan tidak ada satu pun yang terinfeksi virus mematikan itu.

KBRI juga telah mencukupi kebutuhan logistik mereka, termasuk masker dan vitamin.

“Setiap kampus juga selalu memberikan imbauan mengenai keadaan salah satu kota di Jilin agar berhati-hati,” ujarnya.

Sampai saat ini pula, kampus dan sekolahan lain di wilayah timur laut China itu belum ada yang buka kembali.

Sementara itu, Sekretaris Partai Komunis Komite Kota Shulan Li Pengfei dicopot dari jabatannya beberapa saat setelah lockdown.

Wakil Wali Kota Jilin, Provinsi Jilin, Zhang Jinghui, ditunjuk menempati pos baru yang ditinggalkan Li tersebut.

Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) mengirimkan satu tim ke Kota Shulan untuk menangani situasi tersebut.

Sementara itu, Distrik Fengman, Kota Jilin, telah ditetapkan sebagai wilayah berisiko tinggi Covid-19 setelah mendapati tiga kasus baru sehingga pada Sabtu (16/05) jumlahnya menjadi 32 kasus.

Sebanyak 938 orang yang diduga kontak dekat dengan kasus positif berhasil dilacak dan telah diobservasi secara medis pada Sabtu tengah malam, demikian pejabat senior kota itu.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Warga Kontak Erat Pasien Covid-19 Gratis Tes Swab di Puskesmas
apahabar.com

Nasional

Hingga 2022, Kominfo Targetkan 12.000 Desa Dapat Jaringan 4G
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir Nilai Keputusan Pemerintah Tidak Lockdown Tepat
apahabar.com

Nasional

Last Minute, Koordinator Saksi di Samarinda Diduga Lancarkan ‘Serangan Fajar’
Jokowi

Nasional

Jokowi Tunjuk Komjen Listyo Sigit Jadi Kapolri, Cek Faktanya!
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir: Setelah Vaksin Covid-19 Ditemukan, Imunisasi Massal Awal 2021
apahabar.com

Nasional

Wapres Ma’ruf: Deradikalisasi Bukan Sesuatu yang Mudah
apahabar.com

Nasional

WNA Mulai Dilarang Masuk ke Indonesia, Simak Ketentuannya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com