Misteri 2 Bocah Dibunuh Ibu Depresi di Benawa HST, Saksi Kunci Buka Suara! Alasan Mencengangkan Disdik Mengapa Anak SMP di Banjarmasin Harus Sekolah Tatap Muka Resmi, Banjarmasin Hanya Izinkan SMP Sekolah Tatap Muka Januari 2021 Sekolah Tatap Muka di Kalsel, Banyak Laporan Kekhawatiran Ortu Rontok Lagi! Bawaslu RI Tolak Laporan Keberatan Denny Indrayana

Kota di Jilin China Diisolasi, KBRI Minta WNI Tetap Tenang

- Apahabar.com Minggu, 17 Mei 2020 - 21:32 WIB

Kota di Jilin China Diisolasi, KBRI Minta WNI Tetap Tenang

Para pelajar Indonesia yang masih bertahan di Provinsi Jilin, China, menerima bantuan logistik dari Kedutaan Besar RI di Beijing. Foto-Atdikbud KBRI Beijing via Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kedutaan Besar RI di Beijing meminta warga negara Indonesia di Provinsi Jilin tetap tenang.

Hal menyusul isolasi di Kota Shulan akibat 29 warga setempat dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

“WNI kita yang masih bertahan di Jilin ada 33 orang. Jadi mereka tidak perlu cemas karena mereka tidak tinggal di kota itu,” kata Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Beijing, Yaya Sutarya, Minggu (17/05).

Menurut dia, para WNI tersebut juga terpantau dalam keadaan sehat dan tidak ada satu pun yang terinfeksi virus mematikan itu.

KBRI juga telah mencukupi kebutuhan logistik mereka, termasuk masker dan vitamin.

“Setiap kampus juga selalu memberikan imbauan mengenai keadaan salah satu kota di Jilin agar berhati-hati,” ujarnya.

Sampai saat ini pula, kampus dan sekolahan lain di wilayah timur laut China itu belum ada yang buka kembali.

Sementara itu, Sekretaris Partai Komunis Komite Kota Shulan Li Pengfei dicopot dari jabatannya beberapa saat setelah lockdown.

Wakil Wali Kota Jilin, Provinsi Jilin, Zhang Jinghui, ditunjuk menempati pos baru yang ditinggalkan Li tersebut.

Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) mengirimkan satu tim ke Kota Shulan untuk menangani situasi tersebut.

Sementara itu, Distrik Fengman, Kota Jilin, telah ditetapkan sebagai wilayah berisiko tinggi Covid-19 setelah mendapati tiga kasus baru sehingga pada Sabtu (16/05) jumlahnya menjadi 32 kasus.

Sebanyak 938 orang yang diduga kontak dekat dengan kasus positif berhasil dilacak dan telah diobservasi secara medis pada Sabtu tengah malam, demikian pejabat senior kota itu.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

BNN Amankan Kiriman Narkoba dari Jerman
apahabar.com

Nasional

Cerita Lora Fadil: Boyong  3 Istrinya di Pelantikan DPR
apahabar.com

Nasional

Harapan Indah untuk Menikah Pupus Akibat Kekasih Diterjang Tsunami
apahabar.com

Nasional

Gaji ke-13 PNS Cair Hari Ini, Tapi Tak Semuanya Berhak Menerima Lho!
apahabar.com

Nasional

Disebut Sebagai Calon Menteri Jokowi, Begini Respons Mardani H Maming
apahabar.com

Nasional

Polisi Periksa 59 Saksi Terkait Kebakaran Kejagung
apahabar.com

Nasional

Siti Nurbaya, Calon Menteri Kedua dari NasDem yang Dipanggil Jokowi
apahabar.com

Nasional

Trump Sebut Indonesia Sebagai Contoh Negara Demokrasi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com