OTT KPK di Amuntai HSU: Kadis PU hingga Eks Ajudan Bupati Diamankan, Modusnya Fee Proyek BREAKING! Polisi HSU Bekuk Pembunuh Brutal di Amuntai Tengah Terbongkar! Pembunuh Paman Es Kandangan Pura-Pura Anak di Bawah Umur Usai Penarikan Besar dalam Persediaan AS, Harga Minyak Melonjak OTT di Amuntai HSU, KPK Tangkap Pegawai-Pengusaha hingga Segel Ruang Bidang

Pastikan Data Cocok, Petugas PLN Kembali Lakukan Catat Meter ke Rumah Pelanggan

- Apahabar.com     Rabu, 20 Mei 2020 - 12:57 WITA

Pastikan Data Cocok, Petugas PLN Kembali Lakukan Catat Meter ke Rumah Pelanggan

Petugas PLN melakukan pencatatan meter di rumah pelanggan. Foto-Humas PLN Kalselteng.

apahabar.com, BANJARBARU – PLN memastikan akan melakukan pencatatan meter secara langsung ke rumah pelanggan pascabayar untuk tagihan rekening bulan Juni 2020.

Pembacaan meter dilakukan dengan tetap memperhatikan Pedoman Pencegahan Pengendalian Covid-19 Kementerian Kesehatan RI untuk antisipasi penyebaran Covid-19 yaitu dengan menggunakan standar APD (Alat Pelindung Diri).

“Akhir bulan Mei ini petugas kami akan kembali mencatat ke rumah pelanggan untuk rekening bulan Juni. Hal ini dilakukan untuk memastikan kesesuaian tagihan rekening listrik dengan penggunaan listrik oleh pelanggan,” ungkap Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan, Bob Saril kepada apahabar.com, Rabu (20/5) siang.

PLN juga menyiapkan layanan Lapor stand meter mandiri (Baca Meter Mandiri) melalui aplikasi WhatsApp Messenger (WA) PLN 123 dengan nomor 08122123123.

Pelaporan mandiri pelanggan bisa dilakukan pada tanggal 24 hingga 27 setiap bulannya. Pelaporan mandiri pelanggan yang valid akan dijadikan prioritas utama dasar perhitungan rekening listrik.

“Jadi kalau pelanggan mengirimkan angka stand kwh meter dan kami nyatakan valid, kami akan menggunakan laporan tersebut sebagai dasar perhitungan rekening. Meskipun petugas catat meter mengunjungi rumah pelanggan,” terang Bob.

Pilihan terakhir, jika pelanggan tidak mengirimkan laporan mandiri melalui WhatsApp dan lokasi rumah pelanggan tidak bisa didatangi oleh petugas, maka PLN akan menggunakan rata-rata 3 bulan sebagai dasar perhitungan rekening listrik.

Implikasinya akan ada penyesuaian tagihan rekening listrik ketika nanti petugas PLN melakukan pencatatan meter ke rumah pelanggan.

“Meskipun demikian, ada wilayah yang ditutup karena protokol Covid-19, tentu kami tidak bisa melakukan pencatatan. Jika demikian kami akan menggunakan rata-rata 3 bulan sebagai dasar tagihan rekening listrik,” tambahnya.

Untuk pembayaran listrik atau pembelian token, PLN juga mengimbau pelanggan untuk memanfaatkan layanan online dalam melakukan pembayaran tagihan atau pembelian token listrik.

Pembayaran listrik dikatakannya dapat dilakukan di mana saja tanpa harus mendatangi kantor PLN.

Di antaranya melalui ATM, Internet Banking, SMS Banking, Aplikasi Dompet Digital (E-Wallet) seperti Link Aja, Gopay, dan sebagainya ataupun melalui aplikasi E-Commerce seperti Tokopedia, Bukalapak, Traveloka, dan sebagainya.

“Tidak hanya pembayaran, pelanggan PLN juga dapat memaksimalkan pelayanan PLN secara online melalui Contact Center PLN 123 ataupun Aplikasi PLN Mobile, baik untuk layanan informasi tagihan, sambung baru, perubahan daya, penyambungan sementara maupun pengaduan pelanggan,” tutupnya.

Reporter : Nurul Mufidah
Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Pulang dari China, Kondisi Mahasiswa Asal Tala Terus Dipantau
apahabar.com

Kalsel

Peringati Hari Koperasi, Bupati Banjar: Pengurus Harus Jujur
apahabar.com

Kalsel

Mawardi Pukul Gong, ASKS Kalimantan Selatan di Tabalong Resmi Dibuka
apahabar.com

Kalsel

Gugus Tugas Kalsel Klaim Lacak Ribuan Orang dari Berbagai Klaster

Banjarbaru

Catat! Aturan Baru PPKM Level 4 di Banjarbaru Usai Diperpanjang
BPK RI

Kalsel

BPK RI Perwakilan Kalsel Audit Dana Covid-19 Pemkab Tala, Tunggu Hasilnya
apahabar.com

Kalsel

Asyik Nongkrong, Pembacok Remaja Depan UIN Antasari Diciduk Polisi
Terjungkal

Kalsel

Dump Truk vs Fuso Adu Kuat di Kembang Kuning Tabalong, 1 Kritis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com