Kecewa, Pengembang Pelaihari City Mall Ngadu ke Menkopolhukam Jalan Berlubang Km 88 Tapin Renggut Nyawa Pemuda HST Ortu Oke, Belajar Tatap Muka di SMP Banjarmasin Dimulai November Menhub Datang, Pengembangan Runaway Bandara Teweh Dibahas Kronologi Lengkap Petaka Lubang Maut di Tapin yang Tewaskan Pemuda HST

Sejumlah Penyakit yang Kerap Muncul Saat Berpuasa

- Apahabar.com Jumat, 8 Mei 2020 - 06:15 WIB

Sejumlah Penyakit yang Kerap Muncul Saat Berpuasa

Ilustrasi asam lambung. Foto: Emily Frost

apahabar.com, JAKARTA – Setelah melewati satu pekan lebih berpuasa, Anda mengalami masalah-masalah kesehatan semisal kembung atau pusing? Bisa jadi ada yang salah dalam pola makan Anda selama Ramadhan ini. Berikut sejumlah penyakit yang kerap muncul saat berpuasa, seperti dirangkum dari berbagai sumber:

1. Refluks asam lambung
Refluks asam lambung biasanya dicirikan adanya sensasi terbakar di daerah dada bagian dada dan di masa Ramadhan kondisi ini salah satunya terjadi karena kebiasaan langsung tidur usai makan sahur.

Di sisi lain, ada sejumlah faktor yang berperan menyebabkan refluks asam lambung seperti makan dalam jumlah besar, kegemukan, konsumsi minuman berkarbonasi, makanan pedas berlebihan, lalu minuman berkafein seperti kopi dan teh.

Pakar kesehatan menyarankan Anda memberi jeda setelah makan sahur sebelum kembali tidur, umumnya dua jam agar tak mengalami refluks asam lambung.

2. Kembung
Dokter spesialis gizi dari FKUI, Marya W. Haryno pernah mengatakan, Anda perlu menyeimbangkan komposisi makan saat berbuka dan sahur agar perut tidak kembung.

Di sisi lain perut kembung juga bisa terjadi karena Anda tidak mengunyah makanan dengan benar, menyantap minuman bersoda dan makanan berlemak berlebihan. Hidangan ini memicu gas berlebih dan membuat perut Anda kembung sepanjang hari.

3. Insomnia
Asupan karbohidrat berlebihan bisa menyebabkan glukosa melonjak dan akibatnya siklus tidur tergganggu. Sebaiknya penuhilah asupan karbohdirat sesuai kebutuhan tubuh.

4. Sembelit dan lesu
Makanan tertentu seperti berbahan tepung dan olahan cenderung kurang serat dan sulit dicerna tubuh. Akibatnya, saluran cerna bisa terganggu. Jangan lupa mengonsumsi makanan mengandung serat seperti buah dan sayuran agar tak kena sembelit.

Sementara itu, lesu saat berpuasa salah satunya bisa karena kurangnya aktivitas dan asupan gula berlebihan. Sebaiknya tetaplah bergerak selama Ramadhan, misalnya beberapa jam sebelum berbuka melakukan olahraga ringan.

5. Pusing
Dokters spesialis gizi, Jovita Amelia mengatakan, sakit kepala saat Ramadhan umumnya terjadi bila Anda melewatkan makan sahur dan dehidrasi yang ditandai mulut kering, lemas, disorientasi dan pingsan.

Sebaiknya penuhi asupan cairan harian saat berbuka dan sahur yakni delapan gelas dan pilihlah hidangan dengan komposisi bergizi seimbang yakni 50-60 persen karbohidrat, 15-20 persen protein dan 20-25 persen lemak.

Selain itu, jangan mengonsumsi minuman mengandung kafein seperti teh dan kopi saat sahur karena berisiko membuat Anda dehidrasi selama berpuasa. Jika ingin mengonsumsi makanan manis sebaiknya berasal dari karbohidrat kompleks, sayuran dan buah.

6. Bau mulut
Bau mulut bisa terjadi tak melulu saat berpuasa. Namun saat berpuasa umumnya bau mulut hadir karena dehidrasi, sehingga penting untuk Anda minum banyak air selama jam-jam non-puasa dan menghindari kafein sementara waktu.

Pakar kesehatan menyarankan Anda menyikat gigi rutin, lalu membersihkan lidah dan menghindari makanan manis dosis tinggi saat berbuka puasa. Selain itu, sebaiknya hindari dulu makanan berbau tajam dan mengandung asam karena bisa memberi makan bakteri dan menambah bau.(Rep)

Editor: Aprianoor

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Gaya

Nutanix Gandeng Microsoft Azure untuk Mengusung Seamless Hybrid
apahabar.com

Gaya

Studio XXI Masih Dipadati Penggemar Avengers Endgame
apahabar.com

Gaya

DLaps Bakery, Roti yang Diproduksi Tahanan Lapas Klas 1 Makassar
apahabar.com

Gaya

Luncurkan Galaxy A31, Samsung Klaim Tingkatkan Kapasitas Baterai dan Kamera
apahabar.com

Gaya

6 Tips Agar Masker Tak Memicu Tumbuhnya Jerawat
Amankah Berhubungan Intim Saat Covid-19?

Gaya

Amankah Berhubungan Intim Saat Covid-19?
apahabar.com

Gaya

Ini Prediksi Tren Kuliner di Indonesia 2019 Versi Go-Food
apahabar.com

Gaya

Ragam Kuliner Nusantara Ala Accor Culinary Journey Kalimantan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com