Siram Wajah Petugas dengan Air Cabai, Tahanan BNN Kabur Brakkkk!! Mobil Relawan Kebakaran di Banjarmasin Tabrak Pejalan Kaki hingga Tewas Duduk Perkara Viral Pencurian RX King di Kelayan, Warga Sempat Salah Tangkap! Keluarga Tolak Otopsi, Pria Paruh Baya di Kasbah Banjarmasin Diduga Meninggal Lantaran Sakit Mayat Wanita Ditemukan Mengapung di Kawasan Pulau Buaya

Sepinya Pemudik di Perbatasan Kalsel-Kalteng di Banjarbaru saat Pandemi

- Apahabar.com Sabtu, 23 Mei 2020 - 17:35 WIB

Sepinya Pemudik di Perbatasan Kalsel-Kalteng di Banjarbaru saat Pandemi

Suasana di posko pemeriksaan atau posko cek poin Kilometer 17 jalan Lingkar Utara terpantau lengang, tidak ada pengguna jalan, Sabtu (23/5) sekitar pukul 14.42. Foto-apahabar.com/Nurul Mufidah

apahabar.com, BANJARBARU – Jelang hari raya Idulfitri 1441 hijriah, pengguna jalan di wilayah posko cek poin PSBB Km 17, Banjarbaru, terpantau sepi.

“Ini bukan jalur utama ya, jalur utamanya kan ada di Jalan Ahmad Yani. Jalur kita ini kan jalur alternatif dari Kapuas, Palangka Raya, Marabahan itu yang melintasi jalan ini,” ujar Perwira Pengendali (Padal), Ipda Sudarga kepada apahabar.com, Sabtu (23/5) siang.

“Kebetulan ini mau hari raya jadi jalur ini cukup lengang lah untuk hari ini,” sambung Darga, sapaan akrabnya.

Meski pengguna jalan tak banyak berlalu lalang di wilayah posko penjagaannya, namun petugas pemeriksaan tetap standby.

“Kami tetap lakukan pemeriksaan, kalau ada pelanggaran biasanya kita beri teguran saja,” katanya.

Yang mana pelanggaran yang paling mendominasi di posko cek poin Km. 17 jalan Lingkar Utara ini adalah perbedaan KTP atau domisili.

“Sifatnya orang luar domisili dari Banjarbaru yang mencoba masuk wilayah Banjarbaru dan tidak ada kepentingan mendesak, tidak disertai surat rekomendasi dari instansinya ya kita suruh balik kanan. Untuk mobil di sini jarang yang melebihi kapasitas hampir semua di bawah 50 persen,” terangnya.

Sedangkan untuk pelanggaran tidak menggunakan masker, akan diberikan masker gratis dan diperbolehkan lewat, asal berkepentingan.

“Untuk yang bisa memasuki wilayah Banjarbaru ya harus dites (periksa) dulu suhu badannya oleb kawan kawan kesehatan, kalau di bawah 37 derajat ya kita persilakan,” tambahnya.

Adapun jumlah pelanggaran per harinya di posko cek poin tersebut terhitung fluktuatif.

“Hari perhari fluktuatif beda beda, rata rata dalam sekali kegiatan itu roda duanya bisa sampai 20-an, roda 4-nya bisa sampai 7 hingga 8 buah, disuruh balik kanan itu orang di luar Banjarbaru yang tidak berkepentingan,” ungkap Padal.

Terakhir, ia menegaskan belum ada laporan terkait pengguna jalan yang terindikasi mudik.

“Terindikasi mudik belum ditemukan sampai hari ini,” pungkasnya.

Reporter: Nurul Mufidah
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Ban Pecah, Truk Kontainer Muat Alat Pertanian Hilang Kendali
apahabar.com

Kalsel

Menristekdikti Rancang Pendidikan Anti Korupsi di Perguruan Tinggi, Pentingkah?
apahabar.com

Kalsel

Kondisi Puluhan Nakes Terpapar Covid-19 di Banjarbaru Stabil
apahabar.com

Kalsel

Kurangi Kemacetan, Jalur CFD di Banjarmasin Direncanakan Berubah
apahabar.com

Kalsel

Perhatian Bupati, Modal Awal Kafilah MTQ HST di Kotabaru
apahabar.com

Kalsel

Reses Bang Dhin, Ungkap Fakta Krisis Air Bersih di Tanbu

Kalsel

Peduli Korban Banjir Batola, Karang Taruna Kotabaru Salurkan Selimut
apahabar.com

Kalsel

Petaka Lubang Eks Tambang di Banjar, Tanggung Jawab Siapa?
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com