Sederet Prestasi Niha, Hafizah Cilik Kotabaru dari MTQ Tingkat Kabupaten hingga Provinsi Polisi Anulir Pernyataan Status Tersangka Dua Mahasiswa Kalsel 2 Mahasiswa Tersangka, Rektor ULM Pasang Badan, Ada Dugaan Miskomunikasi di Kepolisian Paula Verhoeven Hamil, Kiano Bakal Punya Adik, Baim Wong Ingin Mak Beti Ucapkan Selamat ke Sang Istri Hasil Liga Champions, Tanpa Ronaldo Juventus Ditekuk Barcelona, Messi Cetak Gol, Skor Akhir 2-0

Songsong Piala Thomas, PBSI Utamakan Keselamatan Atlet

- Apahabar.com Kamis, 7 Mei 2020 - 06:00 WIB

Songsong Piala Thomas, PBSI Utamakan Keselamatan Atlet

Ilustrasi. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Piala Thomas siap bergulir 3-11 Oktober 2020 di Denmark. Indonesia berstatus unggulan pertama.

Dengan menyisakan waktu lima bulan lagi, para pebulu tangkis Tanah Air harus bekerja keras mengembalikan performa terbaiknya.

Pandemi virus Corona Covid-19 membuat upaya ini tidak mudah. Sebab mereka sulit untuk menjalani latihan secara ideal di tengah kekuatiran terjangkit virus yang belum ditemukan vaksinnya tersebut.

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PB PBSI Susi Susanti, menegaskan Piala Thomas dan Uber 2020 memang jadi turnamen prioritas bagi atlet-atlet pelatnas bulu tangkis Indonesia.

“Thomas dan Uber ini salah satu turnamen yang menjadi prioritas utama PBSI. Anak-anak sudah mulai mempersiapkan diri lagi,” kata Susi dilansir dari Antaranews.com.

“Tapi tentu belum 100 persen kondisinya, mengingat masih dalam situasi pandemi kami lebih mengutamakan kesehatan dan keselamatan atlet, jangan sampai sakit,” ujarnya menambahkan.

Kejuaraan Piala Thomas dan Uber sebenarnya rutin digelar pada pertengah Mei. Sebelum tampil di ajang ini, para pemain Indonesia bakal memanaskan mesinnya di berbagai turnamen yang digelar sebelumnya. Turnamen yang masuk dalam agenda PBSI sebagai ajang pemanasan antara lain Malaysia Open, Singapore Open, Badminton Asia Championships (BAC), dan Denmark Open.

Namun pandemi COVID-19 yang melanda hampir seluruh negara telah membuat semua turnamen bulu tangkis mengalami pembatalan maupun penundaan. Kondisi tersebut dinilai Susi tidak hanya mengganggu persiapan tim Indonesia, tapi juga seluruh tim elit dunia, sehingga seluruh negara punya peluang yang sama pada turnamen Piala Thomas nanti.

Kekuatan Merata

Terkait peta kekuatan lawan, Susi menilai seluruh negara partisipan mempunyai kekuatan yang merata. Bahkan dengan pensiunnya pebulu tangkis ganda putra asal Denmark Mathias Boe juga dianggap tak terlalu menguntungkan Indonesia.

“Saya lihat kekuatan masih merata. Bicara peluang, ya kita ada. Tapi kembali bagaimana dengan persiapan sendiri. Mudah-mudahan kita bisa benar-benar memanfaatkan sisa waktu ke depan,” ujar Susi. (lip6)

Editor: Syarif

Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Sport

5 Kandidat Klub Pelabuhan Messi Berikutnya, Ada Kans Reuni dengan Pep
apahabar.com

Sport

Juara Piala Presiden Raih Rp3,3 M, Jaksen Tertantang Persembahkan Gelar
apahabar.com

Sport

Marquez Dukung UNICEF Bantu Tsunami Selat Sunda
apahabar.com

Sport

Aditya Minta Suporter Bantu Barito Bangkit
apahabar.com

Sport

Prediksi Real Madrid vs Ajax Amsterdam, Letupan Amarah Los Blancos
apahabar.com

Sport

Final Denmark Open 2019, Indonesia Pastikan Juara Ganda Putra
apahabar.com

Sport

Penentu Gelar Piala AFF U-22, Osvaldo Haay Enggan Jemawa
apahabar.com

Sport

Sukses Runer-up EPA Liga 1 U-20 2019, Pemain Barito Muda Direkomendasikan ke Tim Senior
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com