Istri Polisi Korban Penyerangan Mapolsek Daha: NKRI Harga Mati! PDP-Tracking GTPP Tambah Daftar Warga Kalsel Terjangkit Covid-19 Operasi Anti-Teror di Kalsel, Jumlah Pelaku Kemungkinan Bertambah 5 Terduga Teroris Ditangkap, MUI: Kalsel Bukan Zona Aman PSBB Berakhir, THM-Bioskop di Banjarmasin Terancam Mati Suri




Home Hukum

Sabtu, 16 Mei 2020 - 19:38 WIB

Sudah Jalani Setengah Masa Hukuman, Habib Bahar bin Smith Bebas

rifad - Apahabar.com

Habib Bahar bin Smith (baret merah) bebas dari Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Cibinong, Kabupaten Bogor. Jawa Barat, Sabtu (16/05). Foto-Istimewa via detikcom

Habib Bahar bin Smith (baret merah) bebas dari Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Cibinong, Kabupaten Bogor. Jawa Barat, Sabtu (16/05). Foto-Istimewa via detikcom

apahabar.com, BOGOR – Terpidana kasus penganiayaan dua remaja, Habib Bahar bin Smith akhirnya bebas dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Pengacara Habib Bahar bin Smith, Aziz Yanuar, menjelaskan, Habib Bahar bebas pukul 16.00 WIB.

Habib Bahar divonis tiga tahun penjara dan denda Rp 50 juta, subsider satu bulan kurungan penjara. Putusan dibacakan dalam sidang vonis kasus penganiayaan di Gedung Perpustakaan dan Arsip Daerah Kota Bandung, Selasa 9 Juli 2019.

Aziz menjelaskan, kliennya telah menjalani masa hukuman sesuai dengan prosedur. Meskipun divonis tiga tahun, Habib Bahar telah menjalankan separuh masa hukuman.

Baca juga :  Duh! Sarjana Ini Terciduk Polisi Bawa Sabu

“Sehingga, memungkinkan untuk bebas sesuai Permenkumham 10 tahun 2020,” ucap Aziz dikutip dari Republika.co.id.

Kalapas Kelas IIA Cibinong Ardian Nova Christiawan membenarkan kebebasan Habib Bahar. Ardian mengatakan, Habib Bahar telah menjalani hukuman sesuai prosedur.

Ardian mengatakan, pembebasan Habib Bahar telah sesuai dengan peraturan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor 10 Tahun 2020 tentang Syarat Pemberian Asimilasi dan Hak Integrasi bagi Narapidana dan Anak dalam rangka Pencegahan dan Penanggulangan Penyebaran Covid-19.

Serta Keputusan Menteri Hukum dan HAM RI Nomor M.HH-19 PK.01.04.04 Tahun 2020 tentang Pengeluaran dan Pembebasan Narapidana dan Anak melalui Asimilasi dan Integrasi dalam Rangka Pencegahan dan Penanggulangan Penyebaran Covid-19.

Baca juga :  Positif Corona, Wali Kota Bogor Isolasi Diri

Soal bebasnya Habib Bahar juga dibenarkan Kepala Divisi Pemasyarakatan Kemenkum HAM Jabar, Abdul Aris

“Ya (benar) mendapatkan program asimilasi rumah,” ucap Aris seperti dikutip dari detikcom.

Aris menuturkan tepat hari ini, Bahar sudah menjalani setengah masa pidananya. Sehingga, dia mendapatkan program asimilasi sesuai Permenkum HAM nomor 10 tahun 2020.

“Tanggal 16 Mei (2020) yang bersangkutan sudah menjalani setengah masa pidana. Untuk 2 per tiganya nanti 12 November 2020,” tuturnya.(Rep/Dtk)

Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Hukum

Ari Sigit Serahkan Aliran Dana Rp3,5 Miliar dari “MeMiles”
apahabar.com

Hukum

Dihukum 14 Tahun, Napi Teluk Dalam Kembali Simpan Sabu
apahabar.com

Hukum

Kejati Kalsel Klaim Selamatkan 7,9 Miliar Uang Negara
apahabar.com

Hukum

Jelang Pemilu, Polda Kaltim Sita Belasan Ton ‘Cap Tikus’ asal Sulawesi
apahabar.com

Hukum

Tarif Prostitusi Online Artis Vannesa Angel Capai Rp 80 Juta
apahabar.com

Hukum

Penyidik Miliki Alat Bukti Kasus Bachtiar Nasir
apahabar.com

Hukum

Kondisi Korban Penikaman Pemilik Konter HP di Banjarmasin Kritis
apahabar.com

Hukum

Ops Jaran Intan 2019: Pemain Baru Curanmor Dominan di Banjarmasin