Update Covid-19 Tanbu: Sembuh 1 Orang, Positif Nihil 6 Preman Kampung Pemeras Warga di Jalan Nasional Kalsel-Kaltim Disikat Polisi Pasangannya Meninggal, Rahmad Masud: Saya Masih Nggak Nyangka, Ini Seperti Mimpi Wawali Terpilih Meninggal, Begini Penjelasan RSP Balikpapan Respons Pemprov, Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Kalsel

Tak Jujur, Puluhan Warga di Tanah Laut Terancam Covid-19

- Apahabar.com Sabtu, 9 Mei 2020 - 21:47 WIB

Tak Jujur, Puluhan Warga di Tanah Laut Terancam Covid-19

Bupati Tala H Sukamta saat melakukan pemantauan Posko Covid-19. Foto-Chandra/apahabar.com

apahabar.com, PELAIHARI – Gara-gara tak jujur saat memeriksakan diri ke petugas medis, 54 orang di Kabupaten Tanah Laut (Tala) terancam virus Corona (Covid-19).

“Ke-54 orang itu, 20 di antaranya tenaga kesehatan. Sehingga diharuskan melakukan karantina mandiri dan uji swab. Sedang 30 lainnya, dinyatakan sebagai orang tanpa gejala (OTG),” kata Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Tanah Laut, dr Sigit Prasetya Kurniawan kepada apahabar.com.

Dikatannya empat anggota keluarga digolongkan sebagai orang dalam pemantauan (ODP). Salah satunya bayi berusia 11 bulan yang sudah mulai menimbulkan gejala Covid-19.

“Inilah kenapa pentingnya kejujuran pasien kepada tenaga medis. Karena satu orang, bisa berdampak pada 54 orang,” kata dia.

Terlebih lagi, sambung dr Sigit, Tala saat ini diapit daerah yang dinyatakan sebagai transmisi lokal penyebaran Covid-19. Yakni Banjarmasin, Banjarbaru dan Tanah Bumbu.

Kabupaten ini berada pada urutan keenam terbanyak kasus Covid-19 yang terkonfirmasi positif dengan jumlah 15 orang.

Karena kondisi demikian, menurut dr Sigit, Tala juga bisa berpotensi sebagai daerah transmisi lokal yang bisa menyebabkan meningkatnya kasus jika tidak ditangani dengan serius.

Menanggapi ini, Bupati H Sukamta yang memimpin rapat meminta segera menentukan wilayah mana yang menjadi prioritas untuk dilakukan rapid test.

“Ini warning dari IDI, betapa penularanya sangat luar biasa. Ini gak bisa dianggap sepele,” tegas bupati.

Bahkan terhadap kasus ini, bupati minta pasar sore Hasan Basri ditutup. Karena yang ditemukan reaktif positif, salah satu pedagang di pasar itu.

Senada, Dandim 1009/Pelaihari, Letkol Inf Adi Yoga Susatyo, juga kuatir terhadap masyarakat yang masih menyepelekan penggunaan masker saat beraktivitas di luar rumah.

“Ini harus ditekankan lagi. Karena semua orang berpotensi membawa virus yang bisa menularkan pada siapa saja. Semakin kita tidak serius menangani pandemi ini, dampaknya akan semakin lama,” katanya.

Di kesempatan itu bupati meminta agar semua pihak bisa lebih cepat lagi bergerak. Terutama kepada seluruh perangkat desa, mulai kepala desa hingga camat, bekerja sama secara aktif menangani pandemi ini.

“Jika ada warga desanya yang satu keluarga dikarantina, satgas desa bisa menjaga rumah mereka. Sehingga ada jaminan keamanan terhadap rumah yang ditinggalkan,” timpal Wakil Bupati Abdi Rahman.

Rapat evaluasi kemarin juga dihadiri Sekretaris Daerah Kabupaten Tala Dahnial Kifli, Waka Polres Kompol Fauzan Arianto, serta seluruh kepala dinas yang terkait.

Reporter: Ahc14
Editor: Fariz Fadhillah

Editor: rifad - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kab. Tanah Laut

PTPN XIII Serahkan Bantuan Ratusan Paket Sembako untuk Warga Tala
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Puluhan Tahun Rusak, DPRD Tala Usulkan Perubahan Status Jalan
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

MTQ Tanah Laut Ditutup, Kecamatan Pelaihari Juara Umum
Banjir

Kab. Tanah Laut

Setelah Diterjang Banjir, Dua Jembatan Baru di Tala Rampung
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Puluhan Ribu Jemaah Hadiri Batakan Berselawat bersama Habib Syech
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

Dewa Katar Raih Juara 1 Apresiasi Pokdarwis Tingkat Nasional
Banjir

Kab. Tanah Laut

Curah Hujan Masih Tinggi, Pemukiman Warga Tala Masih Terendam
apahabar.com

Kab. Tanah Laut

“Food Loss and Waste” Mulai Dikampanyekan di Tanah Laut
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com