Tenang.. Kombes Subchan Jamin Stok Oksigen Kalsel Aman! Resmi, Jokowi Perpanjang PPKM Level IV hingga 2 Agustus Pakar ULM: Pelacakan Covid-19 di Banjarmasin Mendekati Nol! STOK Oksigen di RS Ulin Banjarmasin Tinggal Hitungan Jam, Cek Faktanya Kucurkan Miliaran Rupiah, PPKM Level IV Banjarmasin Tanpa Jam Malam

Di Masa Pandemi, BEI: Optimisme Pasar Akan Terus Dijaga

- Apahabar.com     Rabu, 24 Juni 2020 - 10:31 WITA

Di Masa Pandemi, BEI: Optimisme Pasar Akan Terus Dijaga

Ilustrasi-Pekerja berjalan di dekat monitor pergerakan bursa saham saat pembukaan perdagangan saham tahun 2020 di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta. Foto-Antara/Hafidz Mubarak A

apahabar.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) menegaskan akan terus menjaga optimisme pasar di masa pandemi melalui stimulus kepada para pemangku kepentingan pasar modal.

“Stimulus yang diberikan SRO dan OJK kepada stakeholder pasar modal merupakan bagian dari kepedulian pasar modal terhadap kondisi yang sedang kita hadapi saat ini. Dengan adanya stimulus ini tentu saja SRO bersama-sama dengan OJK terus menjaga optimisme pasar terhadap stabilitas pertumbuhan pasar modal dan sektor keuangan nasional,” kata Direktur Penilaian Perusahaan BEI, I Gede Nyoman Yetna di Jakarta, Rabu (24/6).

BEI dalam hal ini menetapkan kebijakan pemotongan 50 persen dari biaya pencatatan awal saham (ILF). Kebijakan tersebut dilakukan dalam rangka mendukung perusahaan-perusahaan yang ada di seluruh Indonesia untuk memanfaatkan pendanaan melalui penawaran umum perdana atau IPO dan menjadi perusahaan tercatat.

Sejauh ini, lanjut Nyoman, minat perusahaan untuk IPO masih tinggi yang tercermin dari jumlah perusahaan yang terdapat di pipeline IPO saham dan obligasi atau sukuk.

Sampai dengan 22 Juni 2020, terdapat 21 perusahaan yang berencana akan melakukan pencatatan saham di BEI dan bergerak pada beberapa sektor.

Adapun rinciannya yaitu sebanyak delapan perusahaan berasal dari sektor perdagangan, jasa, dan investasi, lima perusahaan dari sektor properti, real estate dan konstruksi bangunan, dan delapan perusahaan lainnya merupakan perusahaan yang bergerak pada sektor pertanian, industri dasar dan kimia, keuangan, serta industri barang-barang konsumsi.

Saat ini juga terdapat 25 issuer yang akan menerbitkan 30 emisi obligasi atau sukuk yang berada dalam pipeline di BEI.

Tidak hanya pemotongan biaya pencatatan awal saham (ILF), BEI juga memberikan pemotongan biaya pencatatan saham tambahan.

“Hal ini bertujuan untuk memberikan kemudahan bagi perusahaan untuk dapat melakukan corporate action sebagai salah satu upaya bisnis khususnya bagi perusahaan untuk memperkuat permodalan dan menjaga likuiditas perusahaan yang terpengaruh dengan kondisi ekonomi di era pandemi saat ini,” kata Nyoman.

Nyoman menambahkan, Organisasi Regulator Mandiri (SRO) bersama OJK senantiasa akan terus melakukan koordinasi dan mengambil langkah serta strategis guna menciptakan situasi pasar modal Indonesia yang kondusif di tengah kondisi yang penuh tantangan saat ini.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Dolar di Asia Bertengger Mendekati Level Tertinggi
apahabar.com

Ekbis

Harga Properti 2020 Diprediksi Naik 9 Persen
apahabar.com

Ekbis

Koreksi Bursa Saham Asia, IHSG Awal Pekan Ditutup Menguat

Ekbis

Kadin Apresiasi Sertifikasi Halal Gratis untuk UMKM dalam UU Ciptaker
apahabar.com

Ekbis

7 Kontrak Tambang Batu Bara Berakhir Hingga 2025, Termasuk Arutmin dan Adaro
apahabar.com

Ekbis

Deputi BI Berharap Darul Hijrah Jadi Pondok Mentor di Kalimantan
apahabar.com

Ekbis

Kabar Gembira, PLN Diskon Tambah Daya via Gebyar Kemerdekaan 2020
apahabar.com

Ekbis

Tertekan Kenaikan Dolar AS, Harga Emas Turun Lagi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com