3 Jam Hujan Deras, Ratusan Rumah Warga Desa Miawa Tapin Kebanjiran Kisah Pilu Istri Korban Disambar Buaya di Kotabaru, Harus Rawat 4 Anak, 1 di Antaranya Berusia 6 Bulan Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah Produksi Migas Kalimantan-Sulawesi Lampaui Target, Kok Bisa? PLTS Tak Berfungsi, Kades Panaan Mengadu ke Dinas ESDM Kalsel

Di Masa Pandemi, BEI: Optimisme Pasar Akan Terus Dijaga

- Apahabar.com Rabu, 24 Juni 2020 - 10:31 WIB

Di Masa Pandemi, BEI: Optimisme Pasar Akan Terus Dijaga

Ilustrasi-Pekerja berjalan di dekat monitor pergerakan bursa saham saat pembukaan perdagangan saham tahun 2020 di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta. Foto-Antara/Hafidz Mubarak A

apahabar.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) menegaskan akan terus menjaga optimisme pasar di masa pandemi melalui stimulus kepada para pemangku kepentingan pasar modal.

“Stimulus yang diberikan SRO dan OJK kepada stakeholder pasar modal merupakan bagian dari kepedulian pasar modal terhadap kondisi yang sedang kita hadapi saat ini. Dengan adanya stimulus ini tentu saja SRO bersama-sama dengan OJK terus menjaga optimisme pasar terhadap stabilitas pertumbuhan pasar modal dan sektor keuangan nasional,” kata Direktur Penilaian Perusahaan BEI, I Gede Nyoman Yetna di Jakarta, Rabu (24/6).

BEI dalam hal ini menetapkan kebijakan pemotongan 50 persen dari biaya pencatatan awal saham (ILF). Kebijakan tersebut dilakukan dalam rangka mendukung perusahaan-perusahaan yang ada di seluruh Indonesia untuk memanfaatkan pendanaan melalui penawaran umum perdana atau IPO dan menjadi perusahaan tercatat.

Sejauh ini, lanjut Nyoman, minat perusahaan untuk IPO masih tinggi yang tercermin dari jumlah perusahaan yang terdapat di pipeline IPO saham dan obligasi atau sukuk.

Sampai dengan 22 Juni 2020, terdapat 21 perusahaan yang berencana akan melakukan pencatatan saham di BEI dan bergerak pada beberapa sektor.

Adapun rinciannya yaitu sebanyak delapan perusahaan berasal dari sektor perdagangan, jasa, dan investasi, lima perusahaan dari sektor properti, real estate dan konstruksi bangunan, dan delapan perusahaan lainnya merupakan perusahaan yang bergerak pada sektor pertanian, industri dasar dan kimia, keuangan, serta industri barang-barang konsumsi.

Saat ini juga terdapat 25 issuer yang akan menerbitkan 30 emisi obligasi atau sukuk yang berada dalam pipeline di BEI.

Tidak hanya pemotongan biaya pencatatan awal saham (ILF), BEI juga memberikan pemotongan biaya pencatatan saham tambahan.

“Hal ini bertujuan untuk memberikan kemudahan bagi perusahaan untuk dapat melakukan corporate action sebagai salah satu upaya bisnis khususnya bagi perusahaan untuk memperkuat permodalan dan menjaga likuiditas perusahaan yang terpengaruh dengan kondisi ekonomi di era pandemi saat ini,” kata Nyoman.

Nyoman menambahkan, Organisasi Regulator Mandiri (SRO) bersama OJK senantiasa akan terus melakukan koordinasi dan mengambil langkah serta strategis guna menciptakan situasi pasar modal Indonesia yang kondusif di tengah kondisi yang penuh tantangan saat ini.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Dampak Virus Corona, Harga Batu Bara Naik 0,19 Dolar AS per Ton

Ekbis

Dampak Virus Corona, Harga Batu Bara Naik 0,19 Dolar AS per Ton
apahabar.com

Ekbis

Harga Turun, Petani Kalsel Malas Sadap Karet
apahabar.com

Ekbis

Gandeng ULM, Telkomsel Gelar lndonesiaNEXT Jaring SDM Unggul

Ekbis

Bikin Stiker WhatsApp dengan Gambar Sendiri, Ini Caranya
apahabar.com

Ekbis

MHM Dorong Pemerintah dan Konglomerat Rangkul Pelaku UMKM di Indonesia
apahabar.com

Ekbis

Eks Bos Bank Dunia Siap Investasi Bidang Infrastruktur di Indonesia
apahabar.com

Ekbis

Impor Hewan Hidup dari China Resmi Dilarang, Berikut Daftarnya
apahabar.com

Ekbis

Bulog Serap Lebih Banyak Beras Medium
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com