BREAKING NEWS Legenda Barito Putera Yusuf Luluporo Meninggal Dunia di Usia 47 Tahun Geledah Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, KPK Amankan Uang dan Dokumen Waspada Penularan Covid-19 di Libur Panjang, Disdik Banjarmasin Imbau Pelajari Patuhi Prokes Bikin Haru, Simak Curahan Mama Lita MasterChef Indonesia Pasca-ditinggal Suami Suami Penanambaan, Ibu Terduga Pembunuh 2 Anak di Benawa HST Pernah Kuliah

Kisah Inspiratif Ilmuwan Muslim Pelopor Perkembangan Robot Modern

- Apahabar.com Senin, 8 Juni 2020 - 05:30 WIB

Kisah Inspiratif Ilmuwan Muslim Pelopor Perkembangan Robot Modern

Ismail Al-Jazari, ilmuwan muslim pelopor perkembangan teknologi robot modern. Foto-shintahilmyizzati

apahabar.com, JAKARTA – Ilmuwan muslim juga punya peran dalam perkembangan teknologi modern. Salah satunya Ismail Al-Jazari. Pria asal Anatolia (kawasan Asia Timur) ini telah lama dikenal berkat penemuan canggihnya di bidang science, termasuk menjadi pelopor sekaligus pengembang robot pada abad pertengahan.

Melansir laman TRTWorld, Jazari juga berhasil menciptakan sejumlah alat canggih yang masih sangat relevan sampai saat ini. Termasuk pompa air yang digunakan untuk mendistribusikan air ke rumah dan pertanian warga.

Metode yang digunakan Jazari adalah memanfaatkan hydropower dan bantuan elephant clocks (alat pengatur waktu). Alat tersebut nantinya akan bekerja sesuai dengan jumlah jam yang telah disesuaikan.

Secara rinci, alat ini beroperasi dengan bantuan sinar matahari. Ketika matahari terbit, permukaan berwarna hitam di atas jam akan bereaksi dengan menggunakan model juru tulis (scribes pen).

Selain itu, pergerakan jam juga diatur oleh perforated floating bowel, atau sebuah mekanisme yang dibuat dengan hati-hati dan diletakkan di dalam tangki pompa yang dia sebut elephant’s body. Kombinasi mekanisme inilah yang kemudian menciptakan metode katrol atau otomatisasi.

Bagi banyak ilmuwan, penemuan Jazari menawarkan banyak intruksi dan inspirasi dalam teknik mesin yang tidak pernah ditemukan sebelumnya.

“Dampak dari penemuan ini dapat dilihat dalam perancangan mesin uap dan mesin pembakaran internal. Penemuan Jazari membuka jalan untuk mengontrol otomatis mesin-mesin modern lainnya. Bahkan masih relevan digunakan dalam teknik mesin modern kontemporer,” tulis seorang ilmuwan abad ke-20 Donald R. Hill, dalam studinya di Medieval Islamic Technology.

Perkembangan robot pascatemuan Ismail Al-Jazari

Seperti yang disampaikan Donald R. Hill, penemuan pompa air Jazari secara tidak langsung membantu perkembangan mesin modern kontemporer, terkhusus di bidang robotika. Kala itu, kata robot sendiri sebetulnya masih terbilang baru dalam dunia Barat (bahasa Inggris).

Namun menurut ilmuwan sains Amerika, Howard Markel, asal usul dunia justru dapat ditelusuri kembali dalam drama yang ditulis oleh Karel Capek, seorang penulis naskah terkenal asal Republik Ceko. Karyanya yang berjudul ‘Rossum’s Universal Robots’ (1921), berhasil memunculkan perspektif baru di bidang robotika.

Kendati demikian, Capek ternyata tidak menciptakan istilah tersebut. Asal usul kata robot disinyalir berasal dari bahasa Slavonic yakni Rabota, yang berarti perbudakan atau kerja paksa.

“Kata itu juga memiliki serumpun dalam bahasa Jerman, Rusia, Polandia, dan Ceko. Dan itu benar-benar produk dari sistem perbudakan Eropa Tengah,” kata Markel kepada NPR.

Lantas apa kaitannya informasi ini dengan penemuan Ismail Al-Jazari? Metode katrol atau otomatisasi pada pompa air milik Jazari, serta evolusi rabota Slavonic diklaim menjadi dua elemen penting dalam perkembangan robotika modern.

Sayangnya, sampai detik ini, dunia tidak pernah memberikan penghargaan khusus kepada Jazari, karena robotika dianggap sebagai ilmu modern yang hanya ditemukan oleh orang-orang di zaman sekarang.

Untuk mengubah mindset tersebut, tahun lalu, sebuah pameran diselenggarakan khusus oleh Museum Jazari di Istanbul, Turki. Pameran bertajuk ‘The Extraordinary

Machines of Jazari Exhibition’ ini memang sengaja digelar sebagai penghormatan kepada para ilmuwan muslim.
Bagi tuan rumah, pameran tersebut sangat penting untuk menghidupkan kembali karya Jazari dan membawa inspirasi kepada ilmuwan-ilmuwan muda. Ada beberapa

karya Jazari yang ditampilkan selama pameran berlangsung, termasuk water clock, pengangkat empat ember air, jam gajah (elephant clock) yang sangat ikonik, dan karya-karya lainnya. (okz)

Editor: Syarif

Editor: Uploader - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Religi

Masjid Al A’la Simbol Dakwah Islamiah di HST
apahabar.com

Habar

Haul Surgi Mufti ke-93, Jemaah Makin Membludak
apahabar.com

Hikmah

Ini Alasan Kenapa Sayidina Umar bin Khattab Bisa Tidur Nyenyak di Atas Kerikil
Ibadah Malam Nisfu Syakban di Masjid Ditiadakan, Warga Diimbau Patuhi Keputusan

Habar

Ibadah Malam Nisfu Syakban di Masjid Ditiadakan, Warga Diimbau Patuhi Keputusan
apahabar.com

Habar

Polda Kalsel Gelar Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Terkait Pengamanan Haul Guru Sekumpul

Hikmah

Mengapa Islam Melarang Nabi Dilukis?
apahabar.com

Religi

3 Keutamaan Amalan Sunnah yang Sering Diabaikan
apahabar.com

Habar

Sambut Ramadan; Marbut Masjid Raya Sabilal Muhtadin Dituntut Bekerja Ekstra
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com