Misteri 2 Bocah Dibunuh Ibu Depresi di Benawa HST, Saksi Kunci Buka Suara! Oknum Simpatisan Terjerat Sabu di Kotabaru, FPI Bantah Anggotanya Cabuli Murid, Oknum Guru Olahraga di SD Banjarbaru Langsung Dipecat! Ketuanya Buron, Joko Pitoyo Ambil Alih Nasdem Tanah Laut Laporan Denny Rontok di Bawaslu Pusat, Tim BirinMu Endus Motif Lain

Selama Pandemi, Kehamilan di Kaltim Naik 35 Persen

- Apahabar.com Senin, 22 Juni 2020 - 15:23 WIB

Selama Pandemi, Kehamilan di Kaltim Naik 35 Persen

Ilustrasi ibu hamil. Foto: Mikumistock/Shutterstock

apahabar.com, SAMARINDA – Ketua Ikatan Bidan Indonesia Provinsi Kalimantan Timur, Sri Handayani memperkirakan angka kehamilan dan kelahiran di daerah ini selama pandemi Covid-19 mengalami kenaikan tajam hingga mencapai 35 persen.

“Kenaikan angka kehamilan dan kelahiran terjadi karena pasangan suami istri bekerja dari rumah, banyak yang membatasi diri tidak ke luar rumah karena takut tertular virus corona termasuk mengikuti anjuran pemerintah dalam menerapkan social distancing,” ujar Sri Handayani di Samarinda, Senin (22/6).

Dalam upaya mencegah kehamilan lebih tinggi atau melebihi dari 35 persen dari perkiraan dan laporan dari para bidan selama ini, maka ia menyarankan kepada para suami dan istri segera mengikuti program keluarga berencana (KB) guna menunda kehamilan.

Penudaan kehamilan menjadi hal yang sangat disarankan pihaknya karena ibu hamil, terutama yang sedang hamil muda akan mengalami perubahan hormone pada tubuh, sehingga menyebabkan kondisi mudah lelah dan sering merasa lemas.

“Hal ini terjadi karena tubuh ibu di awal kehamilan memproduksi lebih banyak darah untuk membawa nutrisi kepada janin yang dikandungnya. Kondisi ini juga berdampak pada tingkat gula darah dan tekanan darah juga menurun,” ujarnya.

Ketika badan lemas, maka daya tahan tubuh juga menurun, sehingga hal ini juga akan mudah terserang penyakit, termasuk kemungkinan akan mudah terserang berbagai jenis virus, termasuk virus corona.

Untuk mencegah tingkat kehamilan lebih tinggi lagi, pihaknya pun bekerjasama dengan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana (BKKBN) Provinsi Kaltim menggelar pelayanan KB berbagai jenis alat kontrasepsi secara gratis, sehingga ia mengundang warga untuk mengikuti pelayanan KB gratis tersebut.

“Dalam pelayanan KB gratis oleh bidan yang kami terjunkan, para bidan dan akseptor harus tetap mematuhi protokol kesehatan. Para bidan menggunakan alat pelindung diri (APD) yang sudah pernah diberikan oleh BKKBN Kaltim. Sementara para akseptor harus mengenakan masker,” katanya.

Adapun jumlah bidan yang diturunkan untuk melakukan pelayanan, hingga saat ini telah terdata sebanyak 399 orang. Teknis pelayanan dilakukan secara bergantian pada akseptor yang datang dari pagi hingga sore dan titik pelayanan pun tersebar untuk menghindari kerumunan.

“Sesuai dengan data pelayanan se-Kaltim, maka pelayanan dilakukan di Faskes KB swasta maupun milik pemerintah sebanyak 337 lokasi, kemudian 181 Puskesmas, dan di bidan yang membuka praktik mandiri 394 lokasi,” kata Sri.(Ant)

Editor: Aprianoor

Editor: Redaksi - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kaltim

Kaltim Raih Dua Anugerah BI Corner Award
apahabar.com

Kaltim

Wagub Hadi Ancam Cabut Izin Perusahaan yang Tak Bayarkan THR
apahabar.com

Kaltim

Tiga Kali Kirim Wartawan, Jepang Tertarik dengan Kaltim?
apahabar.com

Kaltim

Gafur Jamin Masyarakat PPU Dukung Pelaksanaan PSN
apahabar.com

Kaltim

Tunggakan Iuran BPJS Mandiri Penajam Tembus Miliaran Rupiah
apahabar.com

Kaltim

Pagi Tadi, Korban Diterkam Buaya di Buluminung Ditemukan
apahabar.com

Kaltim

Tiga Warga Penajam Meninggal Gara-Gara HIV/AIDS
apahabar.com

Kaltim

Pasca-Jokowi Terpilih, Intip Harapan Gubernur Kaltim
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com