Direvisi 5 Kali, Anggaran Covid-19 di Banjarmasin Kembali Membengkak! Kanalisasi Sepeda Motor di Banjarmasin Mencuat, Ahli Beri Catatan Plus Minus Catat, Banjarmasin Belum Akan Buka Sekolah Saat Ajaran Baru Nasib Pengemudi Bodong, Penabrak Mobil Ketua DPRD Kotabaru Motif Pembunuhan di Belitung Darat, Pelaku Tak Terima Istri Dimarahi




Home Nasional

Senin, 29 Juni 2020 - 16:34 WIB

Soal Keterlambatan Pencairan Tunjangan Tenaga Medis, Simak Penjelasan Kemenkes

Redaksi - Apahabar.com

Ilustrasi tenaga medis. Foto-Kompas.com/Walda Marison

Ilustrasi tenaga medis. Foto-Kompas.com/Walda Marison

apahabar.com, JAKARTA – Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (PPSDM) Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Abdul Kadir, mengklarifikasi soal keterlambatan pencairan dana insentif bagi tenaga medis atau kesehatan.

Abdul Kadir menjelaskan, pemerintah menganggarkan dana insentif bagi tenaga medis sebesar Rp 5,6 triliun. Dari jumlah tersebut, Rp 3,7 triliun dikelola oleh Kementerian Keuangan (Kemenkeu) sebagai dana transfer daerah dalam bentuk dana tambahan bantuan operasional kesehatan (BOK).

Sisanya, Rp 1,9 triliun dikelola oleh Kemenkes yang di dalamnya termasuk dana santunan kematian tenaga kesehatan sebanyak Rp 60 miliar.

Menurut dia, keterlambatan pencairan dana disebabkan telatnya usulan pembayaran tunjangan tenaga kesehatan dari fasilitas layanan kesehatan dan dinas kesehatan daerah.

Hal itu terjadi karena usulan tersebut harus diverifikasi di internal fasilitas pelayanan kesehatan, kemudian dikirim ke Kemenkes.

Baca juga :  Ketum JMSI Soroti Praktik Jurnalisme yang Gunakan Combative Lens

“Alurnya panjang sehingga membutuhkan waktu untuk proses transfer ke daerah. Keterlambatan pembayaran juga disebabkan antara lain karena lambatnya persetujuan DIPA (Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran) oleh Kementerian Keuangan,” kata Abdul Kadir, di Jakarta seperti dilansir dari Republika.co.id, Senin (29/6).

Oleh karena itu, untuk memudahkan proses pembayaran, menurut dia, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto telah merevisi Permenkes Nomor 278 Tahun 2020.

Dengan demikian, verifikasi data dari fasilitas layanan kesehatan dan dinas kesehatan daerah yang sebelumnya menjadi wewenang Kemenkes dilimpahkan ke dinas kesehatan di tingkat kabupaten/kota dan provinsi.

“Kementerian Kesehatan hanya akan melakukan verifikasi untuk usulan pembayaran insentif tenaga kesehatan dari RS (rumah sakit) vertikal, RS TNI dan Polri, RS darurat, dan RS swasta. Kemenkes juga akan memverifikasi usulan dari KKP (Kantor Kesehatan Pelabuhan), laboratorium, dan BTKL (Balai Teknik Kesehatan Lingkungan),” kata dia.

Baca juga :  Senin Pagi, Antrean Penumpang KRL di Stasiun Bogor Kembali Mengular

Abdul Kadir menambahkan, dari dana Rp 1,9 triliun yang dikelola Kemenkes, sampai saat ini telah dibayarkan sebesar Rp 226 miliar bagi 25.311 orang tenaga medis. “Ini dari target 78.472 orang tenaga kesehatan. Artinya, sudah hampir 30 persen dari target,” ujarnya.

Kemudian, adapun dana santunan kematian telah dibayarkan sebesar Rp 14,1 miliar kepada 47 orang penerima. Sebelumnya, di hadapan para menteri Kabinet Indonesia Maju, Kamis (18/6) lalu, Presiden Joko Widodo menyinggung tentang rendahnya serapan anggaran di Kemenkes. Presiden juga minta agar tunjangan bagi tenaga kesehatan segera dicairkan.(Rep)

Editor: Aprianoor

Share :

Baca Juga

Pengakuan Gembong Narkotika Banjarmasin: Tak Jadi Perawat demi Untung Berlipat

Nasional

Pengakuan Gembong Narkotika Banjarmasin: Tak Jadi Perawat demi Untung Berlipat
apahabar.com

Nasional

Bakal Calon Ibu Kota, Harga Tanah di Gunung Mas Naik 4 Kali Lipat
apahabar.com

Nasional

Hasil Rakorev Putuskan Munas JMSI Dilaksanakan Juni Mendatang
apahabar.com

Nasional

Warga Anyer Dengar Dentuman Keras dari Arah Laut
apahabar.com

Nasional

Skandal Ukraina, Presiden AS Dimakzulkan oleh DPR
apahabar.com

Nasional

Mahfud: Menag Bersih Soal Uang, Tapi ‘Lemah’ di Birokrasi
apahabar.com

Nasional

Perpustakaan Kota Yogyakarta Operasikan Layanan Silvia
apahabar.com

Nasional

Ma’ruf Amin Setuju Petugas KPPS Meninggal Mendapat Penghargaan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com