Breaking News! Tabrakan Horor di Kotabaru, Motor vs Mobil Honda BRV Di Mubes WAPDA ke-IV, Gubernur Kalsel Ungkap Proyek Siring Ponpes Darussalam Jembatan Ambruk, Warga Pingaran Ilir Terpaksa Menyeberang Pakai Perahu Tali Cuaca Kalsel Hari Ini: Tak Ada Peringatan Dini, Semua Wilayah Cerah! Cari Keadilan untuk Rekannya, Ratusan Mahasiswa Geruduk Kejati Kalsel

Bercita-Cita Jadi TNI, Pemuda Meratus Pilih JKN-KIS Jaga Kesehatannya

- Apahabar.com     Senin, 27 Juli 2020 - 10:06 WITA

Bercita-Cita Jadi TNI, Pemuda Meratus Pilih JKN-KIS Jaga Kesehatannya

Dani warga di Kaki Pegunungan Meratus, HST. Foto-Reza for apahabar.com.

apahabar.com, BARABAI – Pemuda asal Pegunungan Meratus di Hulu Sungai Tengah (HST), Dani, termotivasi mempunyai Kartu Indonesia Sehat (KIS), karena dapat digunakan di seluruh pelosok Indonesia.

Itulah yang membuat Dani bergegas mendaftar sebagai peserta Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) segmen mandiri.

Pemuda yang bercita-cita menjadi anggota TNI ini awalnya mengaku tidak mengetahui manfaat KIS sama sekali. Bahkan sempat tidak tertarik untuk mendaftar program JKN itu.

Namun, saat ada kejadian tetangganya yang terkena musibah beberapa waktu lalu, dia mengetahui ternyata memiliki KIS sangatlah membantu pada saat seperti itu.

“Tetangga saya pernah kena musibah, untungnya ada KIS yang bisa menggratiskan biayanya,” ucap Dani.

Dani merasa lega karena sudah mempunyai KIS. Dia terdaftar per Juni 2020 lalu. Ia juga sudah berencana jika nantinya telah diterima menjadi TNI, dia tak perlu khawatir lagi untuk memikirkan kesehatannya meskipun ditugaskan di manapun.

Tak hanya itu, selain sudah terdaftar, ia juga akan tetap berkomitmen dalam membayar iuran setiap bulannya.

“Yang jelas semoga istiqomah bayar iurannya, dan di dekat rumah ada warung yang bisa bayar BPJS,” tutur Dani.

Secara tidak langsung, prosedur penggunaanya pun juga telah dipahami Dani.

“Asalkan kartu aktif, pasti biaya berobat tidak ada,” ujar Dani.

Dani menganggap bahwa prinsip gotong-gotong-royong sangat diperlukan jika ada peserta yang sakit. Sehingga jika saling bantu satu sama lain, juga bisa menjadi amalan bagi sesama yang tak akan terputus.

“Kalau enggak kepakai malah bisa buat membantu yang lain,” jelas dia.

Meski baru sebulan menjadi Peserta JKN-KIS, Dani merasa bahwa kewajiban menjadi peserta seharusnya dimiliki oleh semua warga tanpa terkecuali.

Walaupun terhitung terlambat, namun ia bersyukur dapat tersadar untuk segera mendaftar.

Terlepas dari itu semua, menjadi peserta mandiri di antara mayoritas Penerima Bantuan Iuran (PBI) di daerahnya, tak membuatnya merasa iri terhadap lainnya.

Pasalnya, jika memiliki rezeki lebih dan dirasa mampu untuk membayar iuran peserta secara mandiri.

“Saya bangga akan hal itu. Ke depannya saya harap agar Program JKN-KIS dapat berjalan lebih maju,” tutup Dani.

Editor: Muhammad Bulkini

Editor: Reporter: HN Lazuardi - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

BPJS Kesehatan Barabai

Sadar JKN, Ghofar Curhat Pentingnya Kantongi KIS
JKN-KIS

BPJS Kesehatan Barabai

Layanan Peserta JKN-KIS Barabai Dipastikan Tak Terpengaruh Natura
apahabar.com

BPJS Kesehatan Barabai

Tunggu Kelahiran, Mukminah Pastikan Cicitnya Terdaftar JKN-KIS

BPJS Kesehatan Barabai

Ikhtiar Keluarga Hendro, Upaya Sembuhkan Kanker dengan JKN-KIS
apahabar.com

BPJS Kesehatan Barabai

BPJS Kesehatan Barabai Sumbang FKTP Terbaik 2020, Aminah Terpilih Sebagai Dokter Paling Berkomitmen
apahabar.com

BPJS Kesehatan Barabai

Husna Lega Kantongi KIS dari Bantuan Pemerintah

BPJS Kesehatan Barabai

Berkaca Pengalaman Nenek, Gadis 17 Tahun di HST Tenang Pegang KIS
apahabar.com

BPJS Kesehatan Barabai

Proses Melahirkan Caesar Beres, Ayah 5 Anak di Hantakan HST Andalkan KIS
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com