ga('send', 'pageview');
Jelang Magrib, Api Gegerkan Blok Ikan Pasar Kandangan Peringatan 100 Hari Guru Zuhdi: Makam Ditutup, Streaming Jadi Andalan Covid-19 di Bappeda Kalsel: Puluhan Positif, Satu Meninggal Dunia Tragedi Ledakan Berantai di Beirut: Puluhan Tewas, Ribuan Luka-Luka, Satu WNI Isu Save Meratus Mencuat, Konsesi PT MCM Masih Ada di HST




Home Kalsel

Kamis, 9 Juli 2020 - 13:11 WIB

Demo RUU HIP, 38 Ormas Terjunkan Massa di Banjarmasin

Reporter: Bahaudin Qusairi - apahabar.com

Sejumlah organisasi masyarakat yang mengatasnamakan ARBAL akan menurunkan massa mereka terkait penolakan terhadap RUU HIP. Foto-ilustrasi Antara

Sejumlah organisasi masyarakat yang mengatasnamakan ARBAL akan menurunkan massa mereka terkait penolakan terhadap RUU HIP. Foto-ilustrasi Antara

apahabar.com, BANJARMASIN – Penolakan terhadap Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) terus mengemuka.

Terungkap, ada puluhan organisasi masyarakat (ormas) yang bakal menyuarakan penolakan dari Kota Banjarmasin, Jumat (10/7) siang.

Informasi yang dihimpun apahabar.com, ormas yang bakal berpartisipasi totalnya mencapai 38 organisasi. Mereka mengatasnamakan Aliansi Rakyat Lambung Mangkurat (ARBAL).

Sekitar pukul 14.00, mereka berencana memulai aksi dari depan halaman Masjid Sabilal Muhtadin Banjarmasin.

Dari sana, massa aksi akan berjalan atau longmarch ke titik orasi di Halaman Kantor DPRD Kalsel.

Agenda tuntutannya: Batalkan RUU HIP dan Mendukung Maklumat MUI: Kep-1240/DP-MUI/VI/2020.

MUI menyerukan penolakan terhadap RUU HIP sebab tidak mencantumkan TAP MPRS Nomor 25/MPRS/1966 Tahun 1966 tentang Pembubaran PKI.

Baca juga :  Fakta Baru Ayah Hamili Anak Sendiri di Kotabaru: Tak Puas dengan Istri

Kepada media ini, Juru Bicara ARBAL Syahmardian menyampaikan aksi ini murni sebagai gerakan moral masyarakat Kalsel.

“Suatu bangsa sebagaimana dicita-citakan para pejuang pendiri Republik indonesia (RI) ini yang dititipkan dari generasi ke generasi,” ujarnya, Kamis (9/7).

Ke-38 ormas itu, kata dia, masing-masing akan membawa serta para anggotanya. Sehingga jumlah massa yang bakal diturunkan diperkirakan lumayan besar.

“Sudah dikoordinasikan ke pengurus terkait. Mereka sudah pastikan akan turun bergabung dalam presidium ARBAL dengan jumlah massa masing-masing cukup besar,” ujarnya.

Dalam aksi ini peserta aksi akan juga menyampaikan pernyataan sikap rakyat Kalsel menuntut segera membatalkan RUU HIP.

Lalu mendukung maklumat MUI pusat apapun bentuknya yang akan mengubah Pancasila sebagai ideologi dasar NKRI.

Baca juga :  14 Hari Ops Patuh Intan di Tabalong, Ratusan Pengendara Kena Tilang

“Kami harapkan Pemda dan wakil rakyat DPRD Kalsel maupun DPR RI mendukung penuh sebagai aspirasi warga yang di mana RUU HIP tersebut akan menciderai kaidah Pancasila sebagai dasar negara,” ucapnya.

Ditambahkannya, kepada semua peserta aksi damai serta masyarakat yang ikut partisipasi untuk mematuhi protokol pencegahan Covid-19 selama aksi. Yakni, jaga jarak dan pakai masker.

Peserta aksi juga dilarang membawa anak anak dan atribut bendera selain bendera merah putih.

“Kelengkapan pemberitahuan aksi dalam surat menyurat serta penjelasan para tokoh presidum aksi telah disetujui oleh Polda Kalsel,” jelasnya.

Editor: Fariz Fadhillah

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Pendapatan dari Kekayaan Daerah yang Dipisahkan Kalsel Anjlok
apahabar.com

Kalsel

Tambah 109 Positif, Covid-19 di Kalsel Sentuh 4.488 Kasus
apahabar.com

Kalsel

THM di Banjarmasin Masih Belum Boleh Beroperasi
apahabar.com

Kalsel

Relokasi Masih Terkendala Lahan

Kalsel

Lagi, Kalimantan Selatan Dikepung Asap
apahabar.com

Kalsel

Pemprov Kalsel Terus Genjot Pembangunan Infrastruktur Daerah
apahabar.com

Kalsel

Dinyatakan Sehat, Balita PDP Covid-19 di Banjarmasin Dipulangkan
apahabar.com

Kalsel

Sudah Tiga Hari Nenek Saiyah Lenyap dari Hutan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com